BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Biden dan Xi memiliki banyak hal untuk didiskusikan

Biden dan Xi memiliki banyak hal untuk didiskusikan

Tandai “garis merah”. Pergi ke “jalan yang benar”. Menjelang pertemuan puncak antara Presiden China Xi Jinping dan Presiden AS Joe Biden, retorikanya tidak terlihat terlalu santai. Senin, ‘KTT Dunia Pertama dari Perang Dingin Kedua’ (menurut Gideon Rachman Di Waktu keuangan) dengan G20 di Bali, Indonesia, di mana para pemimpin dunia bertemu dalam apa yang mereka harapkan adalah kompetisi yang sehat selama bertahun-tahun antara negara mereka dan bukan konflik kekerasan.

“Amerika Serikat harus…”, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao memulai tanggapannya saat konferensi pers. Dengan kata lain: Dari sudut pandang China, giliran Amerika, dan terserah kepada Amerika Serikat untuk “membawa hubungan antara China dan Amerika Serikat ke jalan yang benar untuk pembangunan yang sehat dan berkelanjutan.”

Pada konferensi pers awal pekan ini, Biden membahas kemungkinan topik untuk KTT: Taiwan, perdagangan, senjata nuklir. Apa kerangka kerja di mana topik-topik ini dibahas?

Taiwan

Topik hangat, terutama dari Kunjungan Nancy Pelosi, Ketua Dewan Perwakilan Rakyat untuk pulau itu. “Amerika Serikat harus berhenti menyembunyikan, mendistorsi, dan mendistorsi Kebijakan Satu China,” kata Zhao: Amerika Serikat harus mengakui bahwa China dan Taiwan tidak dapat dipisahkan. China melihat negara kepulauan itu sebagai bagian terakhir dari China yang belum terhubung ke tanah air. Itu harus terjadi cepat atau lambat, menggunakan kekuatan jika perlu. Jika China melakukannya, itu akan menjadi masalah internal China dan tidak ada hubungannya dengan AS.

Biden telah mengatakan itu empat kali Taiwan akan melindungi Jika China menyerang, AS memasok lebih banyak senjata sehingga Taiwan dapat meringkuk seperti landak untuk mempertahankan diri melawan China, dan Ketua DPR dari Partai Republik yang baru dapat kembali ke Taiwan: ini hanya untuk tanda-tanda China. Meningkatkan dukungan AS untuk ‘separatis’ di Taiwan.

READ  Belanda mengembalikan karya seni yang dicuri

Dengan China bersikeras bahwa AS menunjukkan dukungan yang lebih agresif untuk Taiwan, AS mencoba untuk melepaskan tekanan. Biden mengatakan “tidak ada yang berubah” dalam kebijakan AS di Taiwan. Dia menolak untuk mengulangi pada konferensi pers bahwa dia ingin membela Taiwan jika terjadi agresi bersenjata Tiongkok. “Aku akan membicarakan ini dengan Xi.”

Ukraina dan kontrol senjata

China mengatakan kepada Kanselir Jerman Olaf Scholz yang sedang berkunjung awal bulan ini China tidak mendukung penggunaan senjata nuklir di benua Eurasia. Setidaknya itu satu hal, tetapi China tidak mau berbuat banyak. China tidak mengutuk invasi Rusia ke Ukraina.

Cina melihat lebih jauh ke depan. Rusia adalah sekutu utama China dalam memerangi apa yang dilihat China sebagai hegemoni global AS yang tidak berkelanjutan. Dalam praktiknya, China memberikan dukungan terbatas kepada Rusia, dan tidak memasok senjata dalam jumlah besar. Ini sebagian besar sesuai dengan tabu Barat.

Biden telah mempertahankan pendekatan yang sengaja santai terhadap sikap China dalam perang Ukraina. “Saya tidak percaya China sangat menghormati Rusia atau Putin.” Menurut Biden, China menjaga jarak dengan Rusia.

Baca lebih banyak Sementara AS semakin keras terhadap China, UE belum melangkah sejauh itu

Pemerintah AS semakin khawatir tentang ambisi nuklir China sendiri. Di Tinjauan Status Nuklir 2022, dirilis bulan lalu, Pentagon menulis bahwa China akan memiliki “setidaknya 1.000 senjata nuklir” pada akhir dekade ini. Ini akan memungkinkan mereka untuk mengintimidasi dan memprovokasi, ketakutan pemerintah AS. “Jumlah dan di mana mereka meletakkan senjata itu akan menjadi topik diskusi yang penting,” kata Biden.

Biden ingin berbicara dengan Bali di Korea Utara. Korea Utara tampaknya sedang mempersiapkan uji coba nuklir, yang pertama sejak 2017, dan tampaknya sedang dalam perjalanan untuk mengembangkan rudal nuklir yang efektif.

READ  Kapal angkatan laut Belanda ke Jepang untuk pertama kalinya dalam dua puluh tahun | Lokal

Jake Sullivan, penasihat keamanan Biden, mengatakan pada hari Sabtu bahwa Biden akan meminta Xi untuk menggunakan pengaruhnya untuk “menghentikan tren terburuk di Korea Utara.” Karena: “Jika Korea Utara melanjutkan jalur ini, itu berarti lebih banyak personel pertahanan dan militer AS di kawasan itu,” kata Sullivan.

Tidak jelas apa yang bisa atau akan dilakukan Xi. Sejauh ini, China hanya membicarakannya secara umum: Semua pihak harus mengurangi eskalasi dan menciptakan kondisi untuk dimulainya kembali dialog tentang perlucutan senjata.

Pembatasan perdagangan

Di AS pada bulan Oktober Pembatasan baru telah diumumkan Di Ekspor Semikonduktor dan Semikonduktor AS Dibuat oleh Mesin AS. Ini adalah pukulan yang sangat sensitif bagi China dan Xi ingin membicarakannya. Langkah ini menggagalkan ambisi China untuk menjadi negara adidaya teknologi juga. Bagi China, langkah itu adalah bukti bahwa Amerika Serikat belum memberikan China tempatnya di panggung dunia.

China juga ingin berbicara tentang tarif AS yang belum dihapus untuk produk-produk China, pembatasan pekerja AS di industri chip China, dan tindakan lain yang menurut AS bertentangan dengan kebijakan globalisasi ekonominya.

Di AS, pembatasan telah diterima sebagai “awal dari kebijakan baru AS untuk secara aktif mengekang sebagian besar sektor teknologi China.” Menekan untuk membunuh”, seperti Gregory C. Allen menulis Pusat Studi Internasional Strategis.

Biden tetap low profile. “Perdagangan yang adil” pasti akan dibahas, katanya.

Hak asasi Manusia

China tidak suka membahas ‘hak asasi manusia’. Setidaknya: ketika menyangkut nasib orang Uighur dan Tibet atau pengacara Cina dan pembela hak asasi manusia lainnya. Paling-paling, Xi akan menunjukkan bahwa AS khususnya adalah pelanggar hak asasi manusia yang serius, lihat misalnya hak-hak orang kulit hitam di AS.

READ  Pelanggan D-reizen yang dibuang masih akan dikembalikan uangnya untuk tiket

Biden telah memperhatikan tahun ini betapa sensitifnya hak asasi manusia terhadap China. Musim semi ini, ia mengeluarkan pernyataan pers bersama dengan Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern di mana kedua pemimpin menyatakan “keprihatinan serius” tentang pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang dan pembatasan kebebasan di Hong Kong. China mengutuk laporan itu sebagai pencemaran nama baik dan campur tangan dalam urusan dalam negeri.