BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Papua Nugini memiliki menteri kopi pertama di dunia (dan menteri kelapa sawit).

Papua Nugini memiliki menteri kopi pertama di dunia (dan menteri kelapa sawit).

Perdana Menteri James Marab (kanan) mendengarkan pidato di Sydney bersama istrinya pada tahun 2019. Ini RabuGambar oleh AFP

Seperti di banyak negara tropis, kopi merupakan salah satu ekspor utama Papua Nugini, yang terdiri dari beberapa pulau dan berbatasan dengan Indonesia di pulau utama. Pada saat yang sama, hanya menghasilkan 0,6 persen dari perdagangan dunia. Menurut Perdana Menteri Marabe, persentase itu terlalu rendah dan dia ingin menaikkannya dengan penunjukan Cooley.

Masih ada jalan untuk pergi

17 negara menanam lebih banyak kopi daripada Papua Nugini. National Research Institute menulis dalam sebuah laporan tahun lalu bahwa negara laut memiliki iklim dan lingkungan untuk menghasilkan kopi yang lebih banyak dan lebih baik. Namun, perdagangan logistik, teknologi, dan pengetahuan masih jauh. Tantangan besar menanti Guli: Papua Nugini adalah negara yang sangat terfragmentasi yang penduduknya sebagian besar bertani dan menjual untuk suku mereka sendiri.

Laporan tersebut membandingkan Papua Nugini dengan lima produsen kopi terbesar di dunia: Brasil, Vietnam, Kolombia, Indonesia, dan Ethiopia. Negara ini dapat belajar dari pemimpin pasar Brasil untuk mengembangkan produksi di perkebunan besar alih-alih petani individu untuk meningkatkan tingkat produksi. Di Indonesia dan Etiopia, investasi dalam penelitian telah menghasilkan ekspor yang beragam dengan berbagai varietas kacang. Petani kopi di Vietnam sangat diuntungkan dari dataran rendah tropis. Orang Kolombia merawat tanaman mereka dengan baik dan menggunakan sedikit pestisida.

Ini adalah waktu yang menarik untuk meningkatkan produktivitas. Dalam sepuluh tahun, harga kopi telah meningkat seperti sekarang ini, terutama karena masalah produksi di Brasil yang menyebabkan kelangkaan di pasar dunia. Petani Brasil harus menghadapi kombinasi kekeringan dan embun beku yang buruk tahun lalu. Efek dari ini belum diperbaiki. Di Jurnal Wall Street Analis pasar memperkirakan harga minggu ini akan tetap tinggi untuk saat ini dan mungkin akan naik lebih lanjut.

Perintah kontroversial

Menteri Kopi Cooley bergabung dengan kabinet yang beranggotakan 33 orang dengan mandat kontroversial. Perdana Menteri Marabe dipilih kembali oleh rakyat negara pulau itu awal pekan ini setelah kampanye pemilihan dinodai oleh kekerasan dan tuduhan penipuan.

Minyak sawit, ekspor yang lebih penting daripada kopi di Papua Nugini, akan memiliki menteri sendiri di kabinet. Kedengarannya bagus untuk ekonomi, tapi pertanda buruk bagi alam. Pembangunan perkebunan kelapa sawit membutuhkan pembukaan hutan hujan skala besar.

READ  Kebakaran besar di Indonesia menyebar ke Malaysia dan Asia Tenggara