BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ines, yang diadopsi saat adopsi berhenti, tidak setuju: ‘Saya memiliki kehidupan yang baik’

Larangan adopsi telah berlaku di Belanda sejak Februari. Setelah laporan buruk oleh kelompok yang dipimpin oleh Gibe Justra, anak-anak dari luar negeri tidak diterima lagi. Investigasi melaporkan bahwa antara tahun 1967 dan 1998, terdapat pelanggaran struktural dalam adopsi anak-anak dari Bangladesh, Brazil, Kolombia, Indonesia dan Sri Lanka. Misalnya, dokumen dikatakan palsu dan anak-anak ditinggalkan demi uang atau paksaan. Menurut panitia, telah terjadi penyimpangan struktural yang terjadi ‘hingga saat ini’.

Yang terakhir ini diperdebatkan oleh Ines Tourling, salah satu pendiri dan anggota dewan Interlandelege Geodopterson Foundation (SIG) dan diadopsi sebagai anak dari Bangladesh. “Pelanggaran telah terbukti di masa lalu, tetapi sekarang tidak terjadi lagi. Ini sekitar 2 hingga 3 insiden setahun, di mana orang mencoba melanggar undang-undang dan peraturan saat ini di bidang adopsi. Apakah Anda ingin ditutup? Seluruh sistem untuk itu?

Awal pekan ini, empat agen adopsi telah menanyakan diri mereka sendiri dalam pernyataan bersama bahwa mereka akan segera mencabut larangan adopsi. Ines sependapat. “Saya pikir ini terlalu dini. Jika ada sesuatu yang tidak berjalan dengan baik secara struktural hari ini, Anda harus berhenti, tetapi sekarang tidak ada bukti untuk ini.”

Ines berumur 15 bulan saat datang ke Belanda. Saat itu dia sedang berada di panti asuhan anak-anak di Bangladesh. Dia masih tidak tahu persis mengapa dia ditinggalkan. Dia dibesarkan dalam keluarga yang hangat di sebuah desa di Brabant, dengan tiga saudara perempuan, dua di antaranya diadopsi sama seperti dia. Salah satu saudara perempuannya berasal dari Bangladesh dan yang lainnya dari Indonesia. “Judul adopsi tidak pernah menjadi masalah bagi mereka,” kata Ines. “Mereka tidak melakukan itu. Dalam hal itu, saya mungkin memiliki saudara perempuan non-biologis juga.” Dia sangat dekat dengan saudara perempuan dan orang tuanya. “Saya menganggap orang tua angkat saya adalah orang tua saya. Ini berlaku untuk 6 dari 7 adopsi,” menurut sebuah studi oleh Belanda, statistik yang ditunjuk oleh Komite Justra.

READ  China menuntut agar nikel PHL tetap kuat jika pelarangan Indonesia terus berlanjut

‘Ingin memberi tahu dia bahwa ini berjalan dengan baik’

Namun, setelah studinya, sesuatu di Ines mulai runtuh. “Saya melihat kembali ke masa lalu saya untuk membuat pilihan untuk masa depan saya. Ini tidak unik untuk diadopsi, semua orang melihat masa lalu mereka dari waktu ke waktu, tetapi kami masih memiliki pekerjaan teka-teki bersama kami. Ini membuat saya berpikir: Bagaimana jika saya meninggalkan bayi sebagai seorang ibu? Pikirkan tentang itu, keputusanku. Begitulah perasaanku.

Ines melakukan dua perjalanan ke Bangladesh untuk mencari orang tua kandungnya. Faktanya, pertama kali dia tidak mendapat informasi adalah kebohongan yang nyata. Dalam kunjungan tersebut, cerita tentang bagaimana dia mendapatkan namanya berubah lima kali. Pencarian kedua dihentikan dengan nama dan alamat dugaan ibunya. “Itu sepadan,” kata Ines. Namun keinginan untuk bertemu dengan ibu kandungnya – yang tidak pernah terpikir oleh siapa ayah kandungnya – kini telah surut.

Lihat ke atas sedikit

“Saya telah membuat pilihan untuk masa depan, hidup saya berjalan kembali, kebutuhan itu telah menghilang di latar belakang. Seperti apa hidup saya, saya mendapati diri saya pasrah, dan saya pikir ibu saya melihat kedamaian. Dia melakukannya dengan lebih baik daripada hidup dan aku. Aku tidak pintar saat menimbang-nimbang gagasan bahwa dia sedih. Saling memandang, dia tidak hanya terbelakang tapi juga maju. “

Pada saat pencarian Ines, dia mendapat dukungan dari orang-orang yang berpikiran sama sebagai pemimpin Shabla, sebuah asosiasi untuk adopsi dari Bangladesh. Asosiasi tersebut berafiliasi dengan kelompok kepentingan lain untuk pengadopsi di Stitching Interlandelezge Geotoptern (SIG), di mana Ines adalah salah satu pendiri dan anggota tim. Sebagai corong bagi para anak angkat yang ingin bersuara positif, Yayasan secara rutin bertemu dengan Kementerian Kehakiman.

READ  Di Indonesia, pemerintah menetapkan pemotongan pajak untuk rumah dan mobil baru

‘Jangan letakkan semua pengadopsi di sisir yang sama’

Ines adalah pendukung kuat adopsi. “Saya pertama kali mengalami betapa berharganya adopsi. Saya memiliki kehidupan yang sangat baik. Saya tidak akan memiliki kehidupan seperti itu jika saya tetap tinggal di Bangladesh.” Dia percaya kementerian sekarang menghubungkan semua pengadopsi secara tidak adil. “Sebenarnya ada sekitar tiga kelompok. Kelompok pertama adalah korban penculikan anak., Yang sekarang bergabung dengan kelompok pertama.”

“Sebagian besar adopsi positif dalam adopsi, itu menunjukkan Penelitian CBS Ditunjuk oleh Komisi Justra. Hampir 70 persen pengadopsi berpikir adopsi harus selalu memungkinkan, 70 persen senang untuk diadopsi, 85 persen merasa terikat dengan Belanda dan 84 persen setuju bahwa adopsi telah memberi mereka lebih banyak kesempatan dalam hidup. “

Jika perbedaan antara kelompok yang berbeda ini diperjelas maka akan sangat membantu percakapan, kata Ines. “Lihat apa yang dibutuhkan setiap kelompok sasaran. Ya, sangat disayangkan bahwa pelanggaran ini mungkin terjadi di masa lalu karena undang-undang dan peraturan serta pengawasan yang tidak memadai. Tapi sekarang mereka melakukannya. Selama diikuti, prosedur adopsi akan memakan waktu tempatkan secermat mungkin.

Menurut Ines, adopsi merupakan langkah perlindungan anak yang terbaik. “Tidak ada yang seaman tumbuh dalam keluarga. Dengan larangan adopsi seperti ini, Anda membuang kapal itu dan meninggalkan anak-anak Anda dalam kedinginan. Anda kehilangan anak-anak yang merupakan solusi yang baik di masa depan.” Dia melihat adopsi sebagai kesempatan besar yang diberikan kepadanya. “Saya memilih untuk memanfaatkan kesempatan itu. Saya ingin pilihan ibu kandung saya menunjukkan sesuatu dalam arti yang positif.”