BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inflasi dan China mengancam sepuluh negara berkembang

Sepuluh, delapan tahun setelah pasar saham klub berkembang ‘lemah’ Nomura, lima merek telah dicap bergantung pada modal asing. Bahkan sekarang, penghematan mendadak di Amerika Serikat mengancam akan menciptakan kekacauan.

‘Lima Rapuh’ hingga ‘Sepuluh Bermasalah’. Menurut Nomura, siapa pun yang berpikir bahwa negara berkembang saat ini lebih baik dalam menghadapi arus keluar modal asing yang tiba-tiba adalah salah. Dalam sebuah laporan baru, pasar saham telah berkembang dari tahun 2013 ke Brasil, India, Indonesia, Turki, dan Afrika Selatan – lima besar negara berkembang ‘rapuh’ – hingga sepuluh. Kelimanya dikatakan bergantung pada uang investor asing untuk mendanai pertumbuhan ekonominya. Uang mengalir kembali di ujung jari Anda begitu gambaran ekonomi berubah.

Ini terjadi ketika Federal Reserve (Fed) AS secara tak terduga mengumumkan pada tahun 2013 bahwa mereka akan menghapus kebijakan moneter longgarnya secara bertahap. Pasar terkejut, menghasilkan ‘Taper Tandrum’ yang terkenal. Suku bunga jangka panjang AS segera naik, setelah itu gunung uang investor oportunistik mencari hasil yang lebih tinggi di negara berkembang melarikan diri terbalik. Kelimanya rapuh karena menggabungkan defisit perdagangan yang besar dengan cadangan mata uang yang terbatas.

intinya

  • Nomura mengidentifikasi sepuluh negara berkembang yang rentan terhadap pelarian modal mendadak: Brasil, Indonesia, Turki, Afrika Selatan, Kolombia, Chili, Peru, Hongaria, Rumania, dan Filipina.
  • Dorongannya adalah penghematan moneter di Amerika Serikat, di mana kenaikan inflasi akan menyebabkan bank sentral bertindak lebih cepat dan mendinginkan perekonomian China.
  • Menurut Nomura, negara-negara berkembang telah menciptakan sumber ketidakstabilan baru: pertumbuhan ekonomi yang melambat secara kronis, meningkatnya inflasi, dan penurunan dana publik yang signifikan.

Saat ini, ada ketakutan berulang akan ‘tandrum lancip’ dan dampaknya di negara-negara berkembang. Pada akhir tahun, bank sentral diharapkan untuk secara bertahap memulai stimulus epidemi dengan secara bertahap mengurangi pembelian bulanan USD 120 miliar. Kepala ekonom IMF Geeta Gopinath memperingatkan di The Financial Times pada hari Senin bahwa negara-negara berkembang tidak tahan untuk berbicara lagi dan lagi.


Gina Gopinath, kepala ekonom di Dana Moneter Internasional, memperingatkan bahwa negara-negara berkembang tidak akan dapat mengulangi restrukturisasi 2013.

Audiens ingin menunjukkan bahwa pasar negara berkembang berada dalam posisi yang lebih baik sekarang daripada di tahun 2013. Defisit perdagangan umumnya kecil dan cadangan devisa sangat padat. Negara-negara berkembang juga bergantung pada utang yang dinilai dalam mata uang asing seperti dolar. Dalam arus keluar modal besar, mata uang mereka sendiri jatuh terhadap dolar, sehingga sangat mahal untuk membayar utang tersebut.

Ketidakstabilan

Namun menurut Nomura, negara berkembang tidak lebih kuat dari tahun 2013. Negara-negara berkembang telah menciptakan sumber ketidakstabilan baru – pertumbuhan ekonomi jangka panjang yang lamban, kenaikan inflasi, penurunan dana publik yang signifikan – suku bunga kebijakan riil (Disesuaikan dengan inflasi, merah) Ini diucapkan negatif di banyak negara berkembang, ”tulis Nomura. Dengan yang terakhir, pasar saham mewakili kebijakan moneter yang sangat fleksibel, mengikuti jejak Barat, yaitu ‘investor asing tidak mendapatkan pengembalian yang cukup berdasarkan fundamental ekonomi yang lemah’. Ketika suku bunga di seluruh dunia mulai naik, hasilnya adalah ‘risiko krisis keuangan yang meningkat’.


Negara-negara berkembang menghadapi ‘risiko krisis keuangan’ karena suku bunga di seluruh dunia mulai naik.

Untuk stimulus, Nomura melihat pengetatan moneter di AS, di mana kenaikan inflasi akan menyebabkan bank sentral bertindak lebih cepat dan mendinginkan perekonomian China. Pasar saham juga mengidentifikasi beberapa ‘kerentanan’ di negara berkembang. Meskipun pelemahan uang investor dari epidemi, banyak pasar negara berkembang lebih rentan terhadap pelarian modal mendadak hari ini daripada tahun 2013. Nomura menunjukkan bahwa pada 2014-2019, arus masuk sangat kuat, sementara harga melonjak tajam, meningkatkan portofolio secara keseluruhan. Dampak lain diperkirakan akan memperburuk defisit perdagangan, ditambah dengan serangkaian defisit anggaran yang besar.

Memutar

Nomura memperingatkan bahwa titik balik akan segera datang. Persepsi risiko investor dapat berubah, mengakibatkan ledakan tiba-tiba – dan penurunan harga. Brasil, Indonesia, Turki, dan Afrika Selatan – bersama dengan Kolombia, Chili, Peru, Hongaria, Rumania, dan Filipina – merupakan empat perlima dari negara rapuh asli dalam daftar sepuluh besar. Pasar saham juga menunjukkan dampak acak dari virus corona, yang akan menghantam negara-negara berkembang – dengan akses terbatas ke vaksin – lebih keras daripada ekonomi Barat.

Kekhawatiran tambahan bagi negara-negara berkembang adalah bahwa mereka harus secara bersamaan menghadapi kenaikan inflasi yang disebabkan oleh epidemi, yang akan mengganggu rantai produksi dan meningkatkan harga komoditas. Misalnya, harga konsumen di Brasil 9 persen lebih tinggi dari tahun lalu, sedangkan inflasi di India lebih dari 6 persen.

Bank-bank sentral telah menanggapi kenaikan suku bunga – dengan Brasil masih pada titik persentase penuh sejak awal Agustus – yang harus segera meyakinkan investor asing. Namun risikonya adalah akan memperlambat pertumbuhan ekonomi, sementara Brasil memiliki tingkat pengangguran 14,6 persen. Hal ini membuat pinjaman dari pemerintah menjadi lebih mahal. Hasil? Gambar yang membingungkan.

READ  Penjajah dan Kolonial