BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Informasi lebih lanjut tentang tempat peristirahatan terakhir penjahat perang Jepang setelah 73 tahun

“Saya tidak pernah tahu, itu tidak dibicarakan,” kata anggota keluarga Hidetoshi Tojo kepada media Jepang.

“Pemahaman saya adalah bahwa militer AS telah melakukan yang terbaik untuk menyembunyikan jenazah sehingga orang-orang ini tidak dihormati,” kata cucu Tojo, 48 tahun. “Jika sisa-sisa dibawa kembali ke alam, itu lebih baik daripada meninggalkannya di suatu tempat.”

Makanan tiang gantungan Jepang

Jenderal Tojo menjadi perdana menteri Jepang sebelum Jepang menyerang Pearl Harbor. Dia adalah wajah perang Jepang sampai serangkaian kekalahan pada pertengahan 1944 digembar-gemborkan kepergiannya. Dia mencoba bunuh diri ketika Amerika mencoba menangkapnya beberapa hari setelah Jepang menyerah, tetapi dia melarikan diri dengan luka tembak serius di dada.

Selama Pengadilan Tokyo, Pengadilan Nuremberg versi Asia, Togo dijatuhi hukuman mati, seperti juga para pemimpin di Burma dan Singapura dan jenderal yang bertanggung jawab atas Pembantaian Nanking.

Saksi mata melaporkan bahwa Tojo berjalan menyerahkan diri ke perancah saat dieksekusi. Dia baru-baru ini menghadiri upacara Buddhis dengan narapidana lain yang diakhiri dengan teriakan orang banyak ‘BanzaiAtas permintaan Tojo, jatah tiang gantungan standar Amerika diganti dengan makanan khas Jepang: nasi, sup kacang, dan ikan.

abu yang dicuri

Tojo meninggalkan keluarganya beberapa potong kuku dan rambut untuk pemakaman. Tak lama setelah eksekusi, staf krematorium Jepang tempat mayat dikremasi mengungkapkan bahwa mereka diam-diam mengumpulkan abu yang tertinggal di oven dari eksekusi.

Meskipun seorang juru bicara militer AS menyangkal adanya jejak abu, para pendukungnya menyerahkan sebuah guci berisi abu kepada seorang janda pada tahun 1955. Dia dimakamkan lima tahun kemudian di sebuah peringatan yang disebut “Makam Tujuh Martir.”

READ  Fitur okulasi untuk Kepulauan Frisian Wadden • Sibuk di toko dan stand yang telah dibuka kembali