BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ini adalah tiga skenario pertumbuhan China di tahun-tahun mendatang

  • Pasar saham China jatuh pada hari Rabu setelah peringatan dari perdana menteri China bahwa ekonomi menghadapi tekanan ke bawah.
  • Dalam jangka pendek, China menghadapi sejumlah tantangan, di antaranya krisis utang di pasar real estate, dan wabah Corona yang terus meningkat.
  • Dalam jangka panjang, Ekonom ABN AMRO Arjen van Dijkwezen melihat tiga skenario untuk China.

Pasar saham China jatuh pada hari Rabu. Investor tidak mau mengambil risiko setelah Perdana Menteri China Li Keqiang memperingatkan bahwa ekonomi terbesar kedua di dunia itu sekali lagi menghadapi “tekanan ke bawah”.

Kebijakan ketat corona yang digunakan oleh China juga tidak menguntungkan perekonomian. Di Beijing, sekitar setengah dari semua penerbangan di dua bandara ibukota China dibatalkan pada hari Selasa karena tindakan Corona domestik yang lebih ketat.

Sementara itu, indeks utama di Shanghai turun 0,6 persen, dan indeks Hang Seng di Hong Kong turun 1 persen.

Perekonomian China telah berada di bawah tekanan dalam beberapa bulan terakhir karena upaya pemerintah untuk mengekang pertumbuhan di sektor real estat.

Selain itu, negara ini juga mengalami kekurangan listrik pada bulan Oktober, yang antara lain mempengaruhi produksi industri. Pada kuartal ketiga tahun ini, ekonomi tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 4,9 persen, jauh lebih lambat dari pada dua kuartal pertama tahun ini.


sumber: Tradingeconomics.com

Perdana Menteri Lee telah menyerukan kemungkinan pengurangan pajak dan biaya perusahaan, untuk menyelamatkan usaha kecil dan menengah di negara itu pada khususnya.

Apa sebenarnya yang dimaksud dengan “tekanan ke bawah” dan apa penyebabnya, telah membuat saya terbuka. Frasa ini sering digunakan oleh pejabat pemerintah China untuk merujuk pada perlambatan ekonomi. Saya juga cukup sering menggunakan ungkapan ini.

READ  Pada tahun wabah, lebih dari 12 juta hektar hutan tropis menghilang

Menurut perdana menteri, ekonomi membutuhkan penyesuaian “crossover” untuk mengimbangi, katanya selama kunjungan ke regulator pasar terbesar di negara itu. Ini mungkin berarti bahwa China akan mengambil pendekatan jangka panjang dengan pengaturan fiskal dan moneter, daripada tindakan jangka pendek untuk mendukung ekonomi.

Lee juga menyerukan untuk menciptakan lingkungan kerja yang lebih baik dengan memperlakukan semua jenis bisnis secara setara. Dia juga menyerukan pemantauan pasar yang lebih baik, terutama yang berkaitan dengan upaya anti-monopoli, memerangi persaingan tidak sehat dan mencegah penimbunan.

Skenario pertumbuhan jangka panjang China

Diposting pada hari Rabu harmoni di sekitar cina Ekonom ABN AMRO Arjen van Dijkhuizen mengidentifikasi tiga skenario untuk pertumbuhan Tiongkok dalam jangka panjang.

Skenario-skenario ini terkait dengan empat tantangan yang dihadapi China: meningkatnya persaingan politik dan ekonomi dengan Amerika Serikat dan Eropa, kemampuan China untuk mengembangkan teknologi maju itu sendiri dan mencapai pertumbuhan produktivitas, perkembangan krisis utang di sekitar perusahaan real estate dan krisis iklim.

Dalam skenario pertama, yang disebut Van Diekhuizen sebagai “jamming through”, China dapat menangani tantangan penting dengan cukup baik. Ini menghasilkan pertumbuhan ekonomi rata-rata antara tahun 2021 dan 2035 hanya di bawah 4,7 persen. Setelah itu, China sudah akan mencapai status “negara berpenghasilan tinggi” pada tahun 2023.

Skenario kedua, yang disebut “konfrontasi”, mengasumsikan intensifikasi konfrontasi strategis dengan Amerika Serikat dan Eropa. Hal ini disertai dengan perlambatan pertumbuhan yang lebih kuat, dengan pertumbuhan tahunan turun menjadi rata-rata 3,3% pada periode hingga 2035. Hal ini juga berdampak pada pertumbuhan ekonomi global, yang dikontribusikan oleh China secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir.

Dalam skenario ketiga berjudul “Kerjasama”, China berhasil menjalin kerja sama dengan Barat, khususnya di bidang iklim. Secara keseluruhan, ini menghasilkan pertumbuhan yang agak lebih besar dengan rata-rata 5,2 persen per tahun dalam periode hingga 2035.

Ketiga skenario tersebut juga berimplikasi pada pertumbuhan kekayaan di China, yang diukur dengan pendapatan per kapita.

READ  Indonesia dan Uni Emirat Arab mencapai kesepakatan perdagangan

Dalam skenario konfrontasi, pendapatan per kapita China akan meningkat menjadi sekitar $25.000 per tahun pada tahun 2035, sedangkan skenario kerjasama akan menghasilkan pendapatan per kapita lebih dari $30.000.

Pendapatan per kapita China adalah $ 10.500 pada tahun 2020. Sebagai perbandingan: di AS yang lebih dari $ 63.500 tahun lalu dan Belanda lebih dari $ 52.000, menurut Data dari Bank Dunia.

Baca juga: Ini Yang Akan Dilakukan China Jika Raksasa Real Estate Evergrande Jatuh: Melindungi Pembeli Rumah Jadi Prioritas Utama