BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ini yang kita ingat hari ini: Indonesia, bukan Gaza  berita RTL

Ini yang kita ingat hari ini: Indonesia, bukan Gaza berita RTL

Akan ada dua menit mengheningkan cipta di seluruh Belanda malam ini. Kebanyakan orang tahu bahwa korban tewas dalam Perang Dunia II diperingati pada Hari Peringatan Nasional. Tapi apa lagi yang kita ingat dan tidak lakukan?

Pertama: Tentu saja terserah Anda untuk memutuskan siapa yang akan Anda ingat malam ini dan siapa yang tidak. Namun Panitia 4 dan 5 Mei, yang menyelenggarakan Hari Peringatan Nasional, menggunakan definisi resmi tentang siapa dan apa yang tidak diperingati.

Nota

Di dalam disebut MemorandumVersi pertamanya telah dibuat pada tahun 1946, yang berbunyi:

Selama Hari Peringatan Nasional, kita mengenang semua warga sipil dan personel militer yang terbunuh atau dibunuh di Kerajaan Belanda atau di tempat lain di dunia; Pada masa Perang Dunia II dan perang kolonial di Indonesia, serta dalam situasi perang dan operasi perdamaian.

Teks ini telah berubah selama bertahun-tahun. Pada awalnya, hanya tentara dan pejuang perlawanan yang diperingati. Baru sejak tahun 1960-an orang-orang Yahudi yang tewas dalam perang diperingati pada peringatan tersebut.

Teks memorandum tersebut kurang jelas mengenai korban perang lainnya, akunya. “Memang benar teksnya pendek, sehingga ada konteks yang hilang,” katanya. “Kami punya banyak pertanyaan tentang hal itu tahun ini, dan kami akan melihat apakah ada sesuatu yang perlu ditambahkan ke dalam teks.”

Namun menurut penelitian tim berita RTL, korban Perang Dunia II paling dikenang. 56 persen menyatakan bahwa mereka terutama memikirkan para korban ini. 28 persen, terutama lansia, mengenang keluarga dan/atau teman yang pernah mengalami situasi perang.

Gambar © ANP / Hollandse Hoogte / Kim van Dam
Karangan bunga pada peringatan tahun lalu.

Sejak tahun 1961, korban perang dan operasi perdamaian sejak Perang Dunia II juga diperingati. Ini menyangkut tentara dan personel keamanan yang tewas selama penempatan. Menurut Panitia 4 dan 5 Mei, “Warga negara Belanda yang meninggal saat menjalankan tugas yang diberi wewenang oleh pemerintah juga diperingati pada tanggal 4 Mei”.

READ  Puluhan hilang setelah gempa bumi di Indonesia, termasuk gadis berusia 7 tahun

Misalnya saja tentang tentara yang gugur dalam misi di Lebanon, Yugoslavia, dan Afghanistan.

Ukraina dan Gaza

Bagian terakhir dari memorandum tersebut bukan tentang korban perang lain seperti Ukraina dan Gaza. “Ini tidak diperingati pada Hari Peringatan Nasional,” juru bicara kelompok tersebut menegaskan.

Meski demikian, anggota tim berita RTL menyebutkan bahwa mereka juga memikirkan para korban di Ukraina dan Gaza saat ini. 23 persen mengatakan mereka mengingat para korban (lebih banyak).

Perubahan dalam memorandum ini tidak akan terjadi dalam semalam, namun hal ini tentu saja mungkin terjadi. Misalnya, antara tahun 2015 dan 2019, teks tersebut secara eksplisit menyatakan bahwa peringatan tersebut ditujukan untuk para korban Belanda.

Anne Frank

Istilah 'Belanda' dihapus pada tahun 2019 karena secara tidak sengaja mengecualikan sekelompok korban. Misalnya sekelompok pengungsi Yahudi, termasuk Anne Frank, yang tidak berkewarganegaraan Belanda, namun peringatan tersebut tentunya juga untuk mereka.

Perubahan besar terakhir pada teks tersebut terjadi pada tahun 2022. Belakangan perang kolonial di Indonesia ditambah. Diperkirakan lebih dari seratus ribu orang terbunuh antara tahun 1945 dan 1949 selama Perang Kemerdekaan Indonesia. Mengheningkan cipta selama dua menit akan dilakukan untuk mereka malam ini.