BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemain Utara di Indonesia: Pelatih sepak bola Peter Huistra dan pelatih kiper Alex Moss terlibat dalam perebutan gelar dengan Borneo FC 'mereka' yang berjarak 12.000 kilometer dari rumah.

Usai berpetualang bersama di Uzbekistan, mantan pelatih FC Groningen Peter Huistra dan pelatih kiper Alex Moss dari Uppingham kini memburu gelar juara nasional di Indonesia bersama Borneo FC. “Bekerja di sini merupakan suatu pengayaan yang nyata.”

Beberapa jam setelah laga kompetitif terakhir antara pelatih Borneo FC Indonesia Peter Hustra dan pelatih kiper Alex Moss, emosi akhirnya mereda. Pada pertandingan terakhir musim reguler untuk gelar nasional, Uppingedammer Moss tiba-tiba kembali ke lapangan setelah menit ke-68 untuk membela kipernya di tengah krisis pemain dan staf.

“Dia menerima sundulan dari lawannya, dan saat dia bereaksi, keduanya menjadi merah. Sangat tidak nyaman baginya berada di sana selama tiga detik, begitu pula bagi saya,” Moss tertawa. Orang utara berusia 42 tahun itu biasanya tenang, tapi dalam tekanan emosional di Asia Tenggara, ada juga kepribadian yang sangat mengintimidasi.

Dari hotel ke hotel

Moss telah menjadi pelatih kiper Borneo FC di Kalimantan, pulau terbesar ketiga di dunia di Indonesia, selama empat bulan. Pada fase penolakan musim, pertandingan saling mengikuti dengan hiruk pikuk, berlangsung di seluruh negeri dengan 275 juta orang. Sudah berminggu-minggu dia tidak melihat rumahnya di Samarinda, Kalimantan.

“Awal April, saat kompetisi dihentikan karena Ramadhan, saya masih berada di Samarinda selama seminggu. Sejak itu, kami menjalani pertandingan demi pertandingan, dari hotel ke hotel,” kata Moss yang bergabung dengan Borneo FC pada rekomendasi Huistra, 57, setelah menjalani masa kerja bersama di Uzbekistan. “Sekarang kami berada di Bali untuk pertandingan terakhir ini. Kami finis di puncak, tapi musim ini ada seri kejuaraan dengan 4 teratas: play-off untuk perebutan gelar.

Pesta yang tenang

Mereka mulai minggu depan. “Beberapa pemasar menciptakan ide ini,” kata Hustra, mantan pemain dan pelatih FC Groningen yang direkrut oleh Borneo FC setahun lalu. “Sejauh yang saya tahu, ini hanya terjadi satu kali saja. Klub-klub kini menyadari bahwa hal itu terlalu berlebihan dan telah membatalkan rencana untuk musim depan. Namun kami terjebak dengan rencana tersebut sekarang. Kalau tidak, kami pasti akan menjadi juara.” minggu sebelumnya. Kami mendapat mangkuk, tapi kami sengaja mengadakan pesta sederhana. Tetap saja Kami tahu sesuatu akan datang.”

READ  Mieke Megawati Vlasblom (BIJ1): 'Kesetaraan bukanlah kue'

Moss menikmati petualangan di tengah panasnya tropis. Ayahnya, Hillebrand Mos, adalah pelatih penjaga gawang di VV Appingedam, pendahulu divisi empat DVC Appingedam, pada tahun kejayaan tahun 80an dan 90an. .

Cinta dalam penjaga gawang

“Dia menjadikan saya penjaga gawang di usia yang sangat muda,” kata Moss, yang bermain untuk FC Groningen dan SC Veendam saat remaja. “Saya tidak berhasil masuk tim utama di sana, namun kecintaan saya pada kiper dan karier sebagai pelatih kiper semakin bertumbuh. Setelah saya meninggalkan dunia amatir di usia tiga puluhan, saya memulai sekolah sepak bola dengan beberapa mantan profesional. Lalu saya menjadi benar-benar gila penjaga gawang. Ke mana pun saya pergi, saya pergi ke sesi latihan. Di St. Petersburg, saya dikejar oleh bek bertubuh besar, tetapi saya masih memiliki peluang bagus untuk melihat Hulk bekerja dari dekat.

Moss juga mengunjungi klub dan tim nasional di negara asal istrinya, Uzbekistan. “Saya memulai sekolah kiper pertama di negara ini di ibu kota Tashkent. Dengan cara ini saya bisa lebih dekat dengan keluarga saya. Ada budaya luar biasa yang berorientasi pada kekeluargaan di sana. Orang-orang di sana terbuka dan suka membantu. Meskipun ada 3 juta orang yang tinggal di Tashkent, kota ini sangat aman. Banyak bangunan baru dan modern sedang dibangun di sekitar pusat kota lama. Anda tidak akan menemukan sesuatu yang seindah dan semewah ini di mana pun di Belanda. Tradisional dan modern dalam perpaduan sempurna.

Kopi dengan Huistra

Setelah petualangan melatih di Jepang dan Slovakia, Moss sudah rutin minum kopi bersama Huistra, yang merupakan asisten pelatih Shota Arveladze di klub papan atas Pachtakor Tashkent pada tahun 2017. “Saat itu kami banyak berbicara tentang profesi kepelatihan dan Alex adalah seorang yang sangat fanatik terhadap kiper,” kata Huistra. “Tidak banyak pelatih kiper modern di negara ini, jadi saya tertarik untuk mendatangkannya ketika saya menjadi pelatih kepala setelah Shoda pergi pada tahun 2021. Alex sudah melakukan pekerjaan yang hebat dalam melatih tim nasional muda Uzbekistan dan sekarang berada di sini di Borneo FC. Saya suka dia orang Belanda, tapi itu tidak masalah. Saya sudah punya pemain Bosnia, Brasil, dan Indonesia yang bagus. Kami sedang mencari pelatih kiper yang bagus, dan dia memang demikian.

READ  Weldwijde voedselprijzen gestegen di bulan Januari

Bersama Wiljan Pluim (ex-Vitesse, Roda JC, Willem II, PEC Zwolle) dan pemain Indonesia Belanda Stefano Lilibali (ex-Kampur) dan Diego Michaels (ex-Go Ahead Eagles), tim merah-putih-biru sudah terwakili dengan baik di Kalimantan . FC, klub yang dibangun dengan uang batu bara. Michaels adalah kapten dan pemain paling berharga di kompetisi ini dengan Lillebali memiliki gol dan assist terbanyak. Selama musim tersebut Huistra sebenarnya menjadi pelatih pertama dalam sepuluh tahun sejarah klub yang menerima perpanjangan kontrak. Sembilan orang sebelumnya juga dipecat. “Cukup sebuah pencapaian,” kata sang pelatih sambil tertawa.

FC Groningen

Pemain asli Frisian ini memulai debutnya sebagai pesepakbola profesional di FC Groningen pada tahun 1984 dan kemudian memulai karirnya sebagai pemain muda dan pelatih kepala di klub tersebut. Pada musim pertamanya sebagai pelatih kepala pada 2010-2011, FC Groningen menyelesaikan rekor kelima di Liga Premier. Tiga belas tahun kemudian, Huistra dengan penuh semangat mengikuti pertarungan promosi klub lamanya di divisi pertama, 12.000 kilometer dari Stadion Euroborg.

“Saya tertinggal beberapa tahun dari sana. Saya bersekolah di Groningen dan memiliki banyak teman serta kenalan yang mendukung klub. FC Groningen lebih banyak tinggal di kota dan, menurut pendapat saya, termasuk dalam Liga Premier. Itu akan terjadi alangkah baiknya jika dia bisa langsung melakukannya, karena di babak play-off belum ada kepastian, Apapun bisa terjadi.

Berbicara melalui layar

Seperti seri kejuaraan canggung dengan 4 besar Indonesia. “Oh ya, di hari pertandingan terakhir ini sangat menegangkan karena tujuh dari sembilan pertandingan berakhir imbang,” aku Huistra. “Sekarang kami punya dua pertandingan besar lagi yang akan datang, jadi ini bagus untuk ketegangan secara keseluruhan. Itu saja,” ujarnya.

READ  Erdogan menyerukan persatuan melawan Islamofobia selama KTT MIKTA

Moss menantikan pertarungan perebutan gelar, tetapi juga akhir dari rentetan kemenangan beruntun. Dia melihat istri dan dua putrinya lagi di layar setelah empat bulan percakapan panjang. “Yang tertua kami berusia 8 tahun dan yang termuda akan berusia 2 tahun pada musim panas ini. Tidak bertemu satu sama lain adalah hal tersulit bagiku. Saya mendengar hal yang sama dari pemain asing dan pelatih di klub lain. Orang-orang di rumah terkadang diremehkan. Kami tidak bisa mengeluh, tapi ada sisi lain dari bekerja di surga ini.

Pengalaman hidup yang luar biasa

Pada saat yang sama, Mos merekomendasikan semua orang untuk bekerja dan tinggal lintas batas negara. “Saya memberitahu semua orang untuk melakukannya. Hanya untuk pengalaman hidup yang luar biasa. Ini merupakan pengayaan nyata melalui orang-orang yang Anda temui dan budaya yang Anda kenal. Di mana pun Anda berada, Anda akan menemukan bahwa 99,9 persen orangnya baik dan rukun satu sama lain. Jika Anda hanya membaca dan mendengar tentang dunia di Belanda, terkadang Anda bisa melupakannya.