BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inilah efek El Nino terhadap cuaca di Belanda

Inilah efek El Nino terhadap cuaca di Belanda

Bumi saat ini sedang mengalami fenomena cuaca El Nino. Cuaca global normal sedang mengalami perubahan besar. Daerah yang biasanya kering dan dingin di sekitar khatulistiwa kini menjadi lebih basah dan lebih hangat, sementara kekeringan meningkat di daerah lain. Tapi apakah El Nino juga mempengaruhi cuaca di Belanda?

Dampak terbesar El Niño terlihat di negara-negara sekitar garis khatulistiwa. Salah satu konsekuensinya adalah akan menjadi lebih hangat dan lebih basah di sepanjang pantai Amerika Serikat, khususnya di Amerika Tengah dan Peru. Kekeringan parah sering terjadi selama El Niño di negara-negara seperti Zimbabwe dan selatan Madagaskar. Ini akan menjadi lebih kering secara signifikan di Indonesia, Filipina dan Australia karena hujan bergerak terutama di atas Samudera Pasifik.

El Nino menyebabkan lebih banyak kebakaran hutan di beberapa negara. Foto: Adobe Stock/toa555

Efek lainnya adalah aktivitas badai menurun di Samudra Atlantik, tetapi lebih banyak badai terbentuk di Samudra Pasifik. Oleh karena itu, Guam, Jepang, dan Taiwan lebih mungkin mengalami bencana alam, sementara China dan Filipina tidak terlalu rentan terhadap angin topan. Ini karena air di lepas pantai di sana lebih dingin.

Baca lebih lanjut tentang apa itu El Niño dan apa efek dari fenomena alam ini.

Banjir juga merupakan akibat dari El Niño.  Foto: Adobe Stock/Montrey

Banjir juga merupakan akibat dari El Niño. Foto: Adobe Stock/Montrey

Apa artinya bagi Belanda?

Perubahan cuaca di sekitar garis khatulistiwa tentunya mempengaruhi cuaca di luar garis khatulistiwa. Sisa-sisa badai di Samudra Atlantik sering berpindah dari Amerika Utara ke Eropa, sehingga memengaruhi cuaca di negara kita. Terkadang ini menghasilkan cuaca musim gugur yang sangat berangin, ketika sisa-sisa bergerak melintasi negara kita. Kemudian periode yang terkadang dingin dan berubah-ubah dimulai.

READ  Henk dan Greta Gruden dari Covorden telah menikah selama 60 tahun. Spark dihilangkan pada Hari Ratu

Jika sisa-sisa topan bergerak ke utara Islandia atau Skandinavia, arus selatan yang hangat sering muncul bersama kita. Dan kemudian kami menikmati cuaca akhir musim panas. Dengan lebih sedikit tornado, kita akan menghadapi lebih sedikit sisa tornado di area kita pada musim gugur. Ini dapat menyebabkan sirkulasi barat yang ketat di negara kita, menghasilkan iklim musim gugur dengan suhu normal. Selain itu, periode dingin atau hangat yang lebih jarang terjadi.

Namun, korelasi antara cuaca El Niño dan Eropa masih lemah. Beberapa tren dapat dilihat dari statistik. Selama El Nino, Spanyol bagian timur sering menjadi lebih kering dan lebih hangat di musim dingin dan musim semi. Musim semi akan lebih basah dari rata-rata di Inggris selatan, Prancis utara, Benelux, dan Jerman.

Cuaca hujan.  Foto: Jolanda Baker

Cuaca hujan. Foto: Jolanda Baker

Mata air Belanda basah setelah El Nino

Dulu, musim semi di Belanda selalu lebih basah dari biasanya setelah musim dingin El Niño, dan penelitian dari KNMI menunjukkan korelasi ini. Setelah El Nino yang kuat pada musim dingin tahun 1997-1998, kami mengalami musim semi yang basah. El Niño terbaru dan sangat kuat pada musim dingin 2015-2016 diikuti oleh musim semi yang sedikit lebih basah. 193 mm dibandingkan 173 mm biasa. Bukan hanya musim semi, tetapi seluruh paruh pertama tahun 2016 sangat basah. Baru pada tahun 1998 sedikit basah.

Baca juga: Ini Dampak La Nina pada Cuaca di Belanda

Namun ketidakteraturan cuaca Belanda melebihi dampak El Niño. Hal ini mungkin terkait dengan kekuatan El Nino. Misalnya, musim dingin 2019-2020 diikuti oleh El Niño yang sangat lemah diikuti oleh musim semi yang sangat kering dan cerah. Itu memiliki defisit curah hujan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Tahun sebelumnya, setelah El Niño yang sangat lemah, terjadi curah hujan normal.

READ  Austria mewajibkan vaksinasi mulai Februari

Singkatnya: Peluang musim semi yang lebih basah setelah musim dingin El Niño lebih tinggi dari rata-rata, tetapi itu tidak berarti musim semi harus basah. Selain itu, jumlah curah hujan tidak memberi tahu kita apa pun tentang durasi curah hujan. Banyak orang menganggap mata air basah dengan hujan lebat dan banyak sinar matahari di antaranya lebih menyenangkan daripada mata air kelabu dan dingin.