BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Investor teknologi Prosus memanfaatkan popularitas belanja online


Foto: ANP

Investor teknologi Prosus, pemegang saham terbesar di perusahaan pengiriman makanan Delivery Hero dan perusahaan teknologi China Tencent, telah mendapat manfaat besar dalam enam bulan terakhir dari meningkatnya popularitas belanja online dan aktivitas internet lainnya. Perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Amsterdam ini mengalami peningkatan pendapatan e-commerce lebih dari setengahnya dibandingkan tahun sebelumnya.

CEO Bob Van Dyck berbicara tentang pertumbuhan yang kuat. Dia mengatakan Prosus telah meningkatkan investasinya dalam pesanan makanan dan pemrosesan pembayaran. Total omzet dalam enam bulan hingga akhir September mencapai 16,6 miliar dolar atau sekitar 14,7 miliar euro. Ini adalah 29 persen lebih dari tahun sebelumnya. Dengan kata-katanya sendiri, Prosus menunjukkan pertumbuhan yang lebih kuat daripada Tencent. Yang terakhir ini penting karena membeli saham Prosus juga merupakan cara alternatif yang menguntungkan untuk berinvestasi di perusahaan China itu.

Prosus juga berhasil dengan menjual sebagian sahamnya di Tencent. Pada bulan April, Prosus mengumpulkan lebih dari $ 12 miliar dengan menjual 2% sahamnya di grup itu. Akibatnya, pendapatan semi-tahunan Prosus naik menjadi sekitar $15,9 miliar dari $3 miliar pada tahun sebelumnya. Prosos ingin menggunakan hasilnya untuk membebaskan uang untuk investasi di sektor-sektor yang sedang berkembang.

Prosus adalah anak perusahaan dari perusahaan media Afrika Selatan Naspers, yang membiayai sendiri investasi teknologinya pada tahun 2019. Pada tahun 2001 Naspers menginvestasikan $32 juta di perusahaan internet Tencent yang saat itu relatif kecil. Sementara itu, perusahaan China telah berkembang menjadi grup teknologi yang aktivitasnya tersebar di layanan obrolan, pembayaran, dan permainan.

Prosus masih memiliki sekitar 29 persen Tencent. Selain itu, investor teknologi memiliki kepentingan di beberapa perusahaan. Perusahaan ini juga berlokasi di Ula, pasar online di Indonesia, dan toko online Rumania eMAG. Misalnya, Prosus juga merupakan pemegang saham di Swiggy, platform pemesanan makanan besar di India.

READ  Inggris menginginkan alternatif dari Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR)