BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Matinya peternakan kecil di Eropa menyebabkan lebih sedikit kupu-kupu – National Geographic

Beberapa rumput padang rumput dapat hidup selama ratusan atau bahkan ribuan tahun. tapi menurut Joseph Feldman, asisten profesor ekologi dan biologi konservasi di Texas A&M University, kekayaan dan kapasitas penyimpanan yang sebenarnya dari padang rumput purba ini tidak terlihat di atas tanah, seperti pada hutan pertumbuhan tua, tetapi di bawah tanah: dalam sistem akarnya yang luas.

Dalam beberapa tahun terakhir, ancaman baru terhadap padang rumput ini telah muncul: kampanye penanaman pohon skala besar. Dua tahun lalu, Feldman adalah salah satu dari banyak kritikus a Studi yang banyak dibahas Di mana dia menggambarkan menanam pohon sebagai cara paling efektif untuk mengatasi perubahan iklim. Penulis penelitian itu menyatakan bahwa Bumi memiliki ruang untuk menanam seribu miliar pohon baru. Tetapi Feldman mengatakan penelitian itu “tidak benar dan menyesatkan” dan bahwa gagasan penanaman pohon massal menimbulkan “ancaman serius” bagi padang rumput dan sabana.

Penulis penelitian kemudian merevisi perkiraan mereka revisi dan efeknya kencang. Namun menurut Feldman, gagasan bahwa Bumi dapat diselamatkan dengan menanam pohon masih sangat hidup dan sangat menarik bagi pengusaha dan politisi yang tidak ingin mengurangi ketergantungan kita pada bahan bakar fosil.

Sementara itu, petak-petak tanah subur yang sepi dan padang rumput yang ditumbuhi rumput di Spanyol, seperti ladang tempat Stefanescu menghitung kupu-kupunya, berangsur-angsur berubah menjadi hutan. Setelah beberapa dekade penurunan populasi di pedesaan Spanyol, hutan sekarang menutupi seperempat negara – area tiga kali lebih besar dari pada tahun 1900. Tutupan hutan ini, yang meliputi pertanian, meningkat satu persen setiap tahun, karena luasnya untuk penghijauan alam.

Beberapa ahli ekologi berpikir ini adalah hal yang baik: ini adalah kesempatan untuk mengembalikan lahan marginal dan tidak diinginkan ke alam. Banyak spesies burung dan mamalia besar yang menghuni habitat ini, termasuk serigala dan karibu Iberia, berasal dari Spanyol.

READ  Boeing Tangguhkan Puluhan Pesawat 737 Max Lagi | sekarang juga

Tetapi membiarkan lahan pertanian dinaturalisasi bukanlah jawabannya, kata Dele Saavedra, kepala lansekap di Membangun kembali Eropa. Pemulihan cagar alam ke keadaan alami mereka, sebuah proses yang dikenal sebagai “relokasi”, telah menjadi semakin populer di Eropa dalam beberapa tahun terakhir. Hal ini sering kali melibatkan naturalisasi lahan yang terkuras melalui pengenalan kembali predator puncak dan herbivora yang lebih besar. Saavedra mengatakan hewan yang merumput menjaga lanskap tetap “fungsional.” Mereka memelihara padang rumput terbuka dan mengurangi risiko kebakaran hutan.

Kelompok Saavedra berada di fase pertama a Proyek Untuk reproduksi ruminansia dan kuda semi-liar hingga 800.000 hektar padang rumput terbengkalai di Dataran Tinggi Spanyol (Meseta Tengah), di tengah dan timur negara itu. “Apa yang kita lewatkan adalah herbivora,” katanya.

muncul

Tinggi di Pyrenees, dekat perbatasan antara Prancis dan Spanyol, upaya sedang dilakukan dalam skala yang jauh lebih kecil untuk melestarikan salah satu kupu-kupu Catalonia yang paling terkenal: gentian gunung biru, dengan sayap biru dan kremnya yang besar. Ahli biologi Irene Figueroa dan Guillem Maas melintasi jalan tanah yang curam dengan kendaraan roda empat mereka yang mereka sebut “Titi” – nama panggilan Catalan untuk saudara lelaki itu. Sesampainya di padang rumput terpencil di mana bunga liar mencapai ketinggian pinggang, Figueroa menemukan tanaman inang gunung gentian biru, cross gentian.

Singkirkan bunga biru yang kuat dari tanaman dan temukan telur kupu-kupu. Bintik-bintik putih kecil seukuran kepala peniti dekat dengan tunas tanaman. Mountain blues gentian adalah spesies kupu-kupu yang dilindungi di Eropa dan jumlahnya telah menurun di banyak habitatnya. Salah satu masalah kupu-kupu ini adalah ia hanya hidup di habitat yang sangat spesifik, yang jumlahnya sangat berkurang. Selain itu, kupu-kupu bergantung pada tanaman inang tunggal untuk reproduksi mereka. Blues gentian gunung juga memiliki hubungan parasit dengan jenis semut tertentu. menggunakan feromon dan suara Kupu-kupu memastikan bahwa larva mereka diambil dan dipelihara di koloni semut selama musim dingin. “Ada sangat sedikit situs yang memenuhi semua kriteria ini,” kata Figueroa.

READ  Oposisi Pajak Minimum, Perjanjian Akuntansi G7 Pagi Ini

Figueroa dan Maas mengkhususkan diri dalam apa yang mungkin disebut ‘konservasi alam yang baru muncul’. Mereka tidak beralih ke pemerintah untuk melindungi spesies, sebuah proses yang bisa memakan waktu bertahun-tahun, tetapi mereka menargetkan tanaman, hewan, dan bahkan habitat yang terancam punah seperti padang rumput bunga secara langsung. Dengan organisasi konservasi dan restorasi nirlaba pemandangan yang hidup, atau “lanskap hidup”, mereka membuat cadangan kecil untuk melindungi spesies yang terancam punah di sebidang tanah di mana spesies hampir tidak hidup.

Tetapi ini tidak berarti bahwa mereka menghindari kontak dengan orang-orang. Sebaliknya, mereka bernegosiasi langsung dengan pemilik tanah tentang pengelolaan lanskap. Dalam skenario kasus terbaik, mereka setuju bahwa pemilik akan terus melakukan apa yang selalu dia lakukan, dan bahwa dia akan menghubungi Figueroa dan Mas jika dia berencana untuk melakukan sesuatu yang lain. Dalam kasus lain, mereka meminta pemilik tanah untuk mengadopsi pendekatan yang berbeda, untuk mengganti kerugian finansial yang mungkin terjadi.

Misalnya, untuk padang rumput yang kami kunjungi, mereka meminta pertanian untuk memotongnya nanti dan lebih sedikit. Hal ini memungkinkan gentian biru untuk menyelesaikan siklus hidupnya dan memungkinkan konservasionis mengumpulkan benih bunga yang kemudian dapat mereka gunakan untuk memulihkan padang rumput terdekat lainnya. Kami berharap ini akan memungkinkan mereka untuk memperluas habitat kupu-kupu lagi. Untuk mengimbangi kenyataan bahwa petani tidak dapat memotong begitu sedikit, mereka membelikannya jerami dari pertanian lain. Selain itu, untuk menanamkan itikad baik di antara para petani setempat, mereka baru-baru ini memperbaiki beberapa jalan yang melewati antara padang rumput.

Maas mengatakan ini tidak akan cepat atau mudah. Pemerhati lingkungan dan petani sering kali berselisih, dan beberapa petani yang bekerja dengan mereka masih merasa bahwa itu tidak sepadan. Dia mengatakan konservasi alam menjadi semakin kompleks. “Itu hanya tentang hilangnya habitat, tetapi sekarang lebih dari itu: tanaman invasif, perubahan iklim, bahan kimia … Bahkan jika Anda melakukan segalanya dengan benar, faktor seperti perubahan iklim masih dapat berperan penting.”

READ  Strategi utama kami adalah peningkatan produk.

Baca Juga: Cara Menjadi Ulat Kupu-Kupu: Penjelasan Transformasi

Misalnya, semut yang menjadi sandaran gentian biru gunung rentan terhadap perubahan suhu bumi.

“Ini adalah sesuatu yang tidak bisa kita kendalikan di masa depan,” lanjut Maas.

Dan sekarang, saat kami berdiri di lereng bukit di antara kupu-kupu dan lebah yang memakan bunga biru-ungu, rasanya seperti tugas besar: mengumpulkan benih, menanam kembali padang rumput, membujuk petani yang meragukan dengan jerami, dan bercakap-cakap melalui jendela mobil di jalan yang tidak beraspal. Tapi mungkin itulah tepatnya yang terlihat dalam praktik menemukan keseimbangan antara manusia dan alam.

“Di lanskap kuno ini, di mana manusia telah bekerja selama berabad-abad atau mungkin ribuan tahun, kami mencapai tingkat keragaman tertinggi ketika kami bekerja bersama,” kata Stefanescu.

Artikel ini dibuat bekerja sama dengan organisasi berita nirlaba Jaringan Pelaporan Makanan dan Lingkungan.

Artikel ini awalnya diterbitkan dalam bahasa Inggris di nationalgeographic.com