BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Iran sedang mengerahkan kekuatannya di Timur Tengah dengan serangan rudal ke Irak utara, Suriah, dan Pakistan

Iran sedang mengerahkan kekuatannya di Timur Tengah dengan serangan rudal ke Irak utara, Suriah, dan Pakistan

Pemakaman seorang pengusaha Irak dan putrinya yang terluka dalam serangan Iran di Erbil di wilayah semi-otonom Kurdistan.Foto ANP/EPA

Pada Senin malam, rudal Iran jatuh di kota Erbil di Irak utara, di wilayah semi-otonom Kurdistan. Menurut pemerintah Irak, salah satu ledakan menghantam rumah seorang pengusaha Irak, menewaskan sedikitnya empat warga sipil dan melukai enam orang. Pemerintah pusat di Bagdad memanggil duta besarnya dari Iran karena kemarahannya, dan mengancam akan mengajukan pengaduan ke Dewan Keamanan PBB.

Ledakan juga terasa di bandara dan konsulat Amerika di Erbil. Amerika mengatakan mereka bukan target, namun mengecam serangan Iran dan menggambarkannya sebagai serangan yang “sembrono dan tidak akurat.”

Tentang Penulis
Carline van Esch adalah editor asing majalah tersebut De Volkskrant. Dia tinggal dan bekerja di Sierra Leone.

Garda Revolusi Iran mengatakan serangan itu diperlukan untuk keamanan negara, dan merujuk pada kelompok teroris anti-Iran yang diduga beroperasi dari Kurdistan. Menurut pernyataan resmi, salah satu sasarannya adalah “salah satu markas mata-mata utama” dinas keamanan Israel, Mossad. Serangan Iran serupa di Erbil terjadi pada tahun 2022. Meski begitu, kabar menyebutkan akan ada markas Mossad di sana, namun tidak ada bukti yang ditemukan.

Tindakan pembalasan

Serangan di Irak utara terjadi sebagai respons atas terbunuhnya Jenderal Razi Mousavi, tentara Iran berpangkat tertinggi di Suriah. Pada akhir Desember, Mousavi terbunuh bersama dua tentara lainnya dalam serangan yang dilakukan oleh intelijen Israel. Mengingat perebutan kekuasaan yang sedang berlangsung antara Israel dan Iran, tersingkirnya jenderal penting tersebut adalah hal yang luar biasa. Rezim bersumpah akan membalas pembunuhan ketiga tentara tersebut.

Hubungan antara Israel dan Kurdistan tidak terlalu kuat, kecuali bahwa Israel adalah pembeli utama minyak dari wilayah tersebut. Kurdistan menjaga hubungan baik dengan sekutu terpenting Israel: Amerika Serikat. Berbeda dengan pemerintah Irak tengah, pemerintah Kurdi tidak mengambil posisi resmi dalam perang Gaza, untuk menghindari kemarahan Amerika Serikat.

Pada malam yang sama, Garda Revolusi Iran juga mengatakan bahwa mereka telah menyerang sasaran teroris “khususnya ISIS di Suriah.” Iran membalas serangan bunuh diri ganda pada awal Januari, ketika hampir seratus orang terbunuh dalam rangka memperingati pahlawan nasional Iran dan jenderal tertinggi Qassem Soleimani. ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan ini. Patut dicatat bahwa ledakan di Suriah terjadi pada hari Senin di Kegubernuran Idlib, sebuah wilayah di mana ISIS tidak hadir.

Tidak ada konfrontasi langsung

Pada Selasa malam, Iran kembali menjadi berita dunia dengan serangkaian serangan drone dan rudal terhadap “sasaran teroris” di Pakistan, menewaskan “dua anak tak berdosa,” menurut pihak berwenang. Teheran mengatakan kali ini pihaknya menargetkan gerakan Salafi Jaish al-Adl, yang secara rutin melancarkan serangan di Pakistan dan Iran. Garda Revolusi meyakinkan rakyat Iran bahwa “operasi ofensif akan terus berlanjut sampai tetes terakhir darah para martir terbalaskan.”

Perebutan kekuasaan regional antara musuh bebuyutan Israel dan Iran, yang juga digambarkan sebagai Perang Dingin di Timur Tengah, berada dalam bahaya berubah menjadi konflik aktif sejak pecahnya perang Gaza. Semua pemain di kawasan ini semakin mendorong perbatasan, seperti serangan Houthi yang didukung Iran terhadap kapal-kapal di Laut Merah dan pemboman AS-Inggris terhadap sasaran-sasaran Houthi di Yaman.

Dengan serangkaian serangan ini, Iran sekali lagi mengklaim memiliki platform di kawasan tersebut, namun menghindari konfrontasi langsung dengan Israel. Hal ini nampaknya menegaskan posisi Iran sendiri bahwa mereka (belum) ingin membuka front tambahan dalam perang antara Israel dan Hamas. Konflik ini bahkan tidak disebutkan dalam pernyataan resmi Garda Revolusi.

READ  Kosovo dan Serbia menyepakati dokumen akses lintas batas