BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Trump marah pada keputusan untuk merilis pengembalian pajak: ‘Pengadilan telah kehilangan kehormatannya’

Agen Pers Prancis

Berita NOS

Mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump telah mengkritik keputusan Mahkamah Agung untuk merilis beberapa pengembalian pajaknya. Departemen Keuangan sekarang diminta untuk menyerahkan pengembalian pajaknya ke komite DPR Demokrat. Di platform media sosialnya sendiri, Truth Social, Trump mengatakan bahwa pengadilan, di mana dia sendiri menunjuk tiga hakim konservatif, telah kehilangan “kehormatan, prestise, dan prestise”.

Kemarin, badan peradilan tertinggi AS memutuskan setelah bertahun-tahun perselisihan hukum bahwa pengembalian pajak Trump harus diserahkan. Panitia ingin, antara lain, mengetahui kondisi keuangan kerajaan bisnis Trump.

Banyak penyelidikan sedang dilakukan terhadap pengembalian pajak mantan presiden. Tim hukumnya selalu berusaha merahasiakan laporan tersebut. Untuk tujuan ini, mereka beralih ke Mahkamah Agung dalam beberapa kasus, setelah upaya mereka di pengadilan yang lebih rendah gagal.

Trump menulis sebagai tanggapan: “Mengapa ada orang yang terkejut bahwa Mahkamah Agung telah memutuskan melawan saya, mereka selalu melakukannya!” “Ini adalah perubahan pengembalian pajak yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan ini menjadi preseden yang mengerikan bagi presiden masa depan,” katanya.

kedudukan hukum yang berbeda

Bola hukum mulai bergulir ketika Richard Neal, yang memimpin komite Demokrat yang akan menyelidiki, meminta pengembalian pajak Trump tiga tahun lalu. Departemen Keuangan AS, yang saat itu dipimpin oleh seorang menteri yang ditunjuk Trump, awalnya menolak menyerahkan dokumen tersebut.

Seorang juru bicara kementerian mengatakan kemarin CNNSetelah dikeluarkannya putusan pengadilan, berkas diserahkan kepada panitia. Seorang anggota komite Demokrat mengatakan dia berharap bisa mendapatkan dokumen itu minggu depan.

“Kami tahu kekuatan kasus kami, kami tetap pada jalurnya, dan pada akhirnya kasus kami dikuatkan oleh pengadilan tertinggi di negara ini,” kata ketua komisi Neil.

Kekalahan hukum lainnya

Ini adalah kekalahan Mahkamah Agung lainnya untuk kubu Trump. Tahun lalu, ketua mahkamah benar-benar memerintahkan mantan presiden untuk menyerahkan laporan pajaknya kepada jaksa agung New York. Dia juga ingin menyelidiki kondisi keuangan kerajaan bisnis Trump. Dokumen yang dirilis harus menunjukkan, antara lain, apakah dia melakukan penipuan atas pengembalian pajaknya.

Trump menuduh jaksa agung “menggali informasi” setelah keputusan itu. Menurut dia, pengadilan seharusnya tidak pernah sejalan dengan itu.

Trump adalah salah satu dari sedikit presiden AS yang menolak untuk merilis pengembalian pajaknya, menurut kantor berita Associated Press. Dia berencana mencalonkan diri lagi dalam pemilihan presiden pada 2024.