BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Istana tanpa mimpi dan cinta remaja: Film baru Sisi menunjukkan sisi mentah hidupnya

Menurut Marcella korsase Jauh lebih berat dari yang diketahui.Sisi: “Ini bukan model untuk pemula.” Pakar keluarga kerajaan mengatakan film itu menunjukkan sisi gelap dari apa yang Anda alami ketika Anda menikah dengan monarki. Itu tidak tercermin dalam romansa ‘Sisi-Adaptasi, di mana Permaisuri digambarkan sebagai seorang remaja. Apa yang direfleksikan dengan baik oleh trilogi tersebut, menurut Marcella, adalah pemuda Duchess of Bavaria yang bebas dan liberal. “Dan kemudian Kerajaan Habsburg masuk, yang begitu ketat sehingga belum bisa terbiasa dengannya.”

Diana

Setelah masa kanak-kanak yang riang, Sisi mengalami kesulitan membiasakan diri dengan pengadilan Habsburg yang ketat. “Sisi sangat pintar, berbicara beberapa bahasa dan memiliki lebih banyak hal untuk ditawarkan, tetapi dia tidak diizinkan melakukan apa pun,” kata Marcella. “Dia hanya diizinkan untuk mewakili monarki, yang pada dasarnya dimaksudkan untuk tertawa dan cantik.” Yang juga tidak membantu, menurut Marcella, adalah Permaisuri adalah target favorit dari sirkuit gosip. “Dia adalah ratu pertama yang mendapat begitu banyak gosip,” kata Marcella, “Dia mengingatkan saya pada Putri Diana.”

perbandingan

Seperti Marcella cjeruk ‘ dan Trilogi banci Dibandingkan satu sama lain, saya menemukannya ‘korsase’ Yang terbaik yang menangkap perasaan Permaisuri. Sisi sangat tidak bahagia dan gelisah. “Bisa dibilang dia tidak terlalu sehat secara mental,” kata Marcella.

Pakar kerajaan menunjukkan bahwa film baru tersebut menunjukkan perjuangan Permaisuri, tetapi kurang penjelasan. Marcella merekomendasikan untuk membaca biografi Sisi yang baik sebelum atau sesudah film. “Kontras antara masa mudanya dan kehidupan istana yang keras, Anda harus tahu itu untuk memahami filmnya.”

Dalam otobiografinya, Marcella merekomendasikan “Sisi: A Fairy Tale and Reality”