BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Namun, ada gambar pemandangan Georgia yang indah

Ini hampir sama mengesankannya (tapi kebanyakan mengecewakan) dengan film jalanan Belanda ayah Pengukur iritasi terus meningkat selama satu setengah jam waktu bermain.

Karakter utamanya adalah Bo, seorang wanita muda (Gaite Jansen) yang mengunjungi makam ayahnya di Georgia, seorang pria yang, dalam kilas balik basi, seharusnya terlihat seperti jiwa yang tersiksa, tetapi di atas segalanya, sering pergi dengan caranya yang panjang. rambut. Berkemah di dekat kuburan, menyikat gigi dan membuat kopi, dia bertemu Levan, teman ayahnya.

Sejak saat itu, film tersebut tanpa henti berupaya untuk memaksakan chemistry antara keduanya: Bo, gadis liar yang gelisah, dan Levan, si Georgia yang tangguh dan pendiam. Seolah-olah memparodikan beberapa dekade dialog ekspositori dalam film-film Belanda, Bo menyebutkan segala sesuatu yang longgar dan ditangguhkan: semua yang dia rasakan (“Sangat romantis”, saat mereka berbaring bersama di bawah sinar matahari sore) atau apa yang harus dirasakan dan dikatakan Levan.

Sungguh luar biasa bahwa film ini menganggap semuanya begitu serius, tetapi sayangnya itu bukan komedi. Dengan cara yang dibuat-buat dengan kocak, semua jenis drama di masa lalu ditampilkan saling terkait, diikuti oleh naga wahyu.

Naskah berisik dan akting sub-par bekerja sama sehingga pemirsa tidak peduli apa yang terjadi di layar. Bahkan menatap ke kejauhan tidak dapat menghapus dialog yang bertele-tele (sebenarnya terutama monolog Poe). Lalu adegan terakhir. Bagaimana dia bisa melewati pasukan penasihat naskah? Bagaimanapun. Namun, ada gambar pemandangan Georgia yang indah.

Film penutup untuk NFF.

READ  Pasar Malam di Beverwijk Bazaar. Pasar berdiri 13 dan 1 ...