BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Item berita: Kabinet akan menindaklanjuti proposal dalam laporan tentang ‘Berbagi dan Konsolidasi’

Berita | 07-04-2023 | 17:00

Di tahun-tahun mendatang, Pemerintah akan melaksanakan rekomendasi laporan ‘Share and Connect’ untuk meningkatkan pengetahuan sejarah Hindia Belanda/Indonesia kepada sebanyak mungkin orang. Hal itu tertuang dalam tanggapan pemerintah atas laporan Komite Penguatan Pengetahuan Sejarah Hindia Belanda Bekas yang dikirim ke DPR hari ini.

Sekretaris Negara van Oygen (VWS): “Sejarah Hindia Belanda/Indonesia adalah sejarah kita sendiri. Itu telah melukai keluarga yang tak terhitung jumlahnya. Nasihat Komite dengan tepat menyatakan bahwa penting untuk meningkatkan kesadaran akan hal ini di masyarakat kita. Karena peningkatan pengetahuan pada akhirnya mengarah pada wawasan dan pemahaman yang lebih besar.

Lebih fokus pada pendidikan

Terlepas dari tugas yang ditetapkan pemerintah saat memberikan akreditasi bersama pada tahun 2021, atas saran panitia, pemerintah memberikan perhatian tambahan pada transfer pengetahuan di bidang pendidikan dan warisan budaya. Misalnya, setelah musim panas berakhir, kami akan mulai menyesuaikan kurikulum pelajaran sosial. Dalam hal ini, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, dan Ilmu Pengetahuan secara eksplisit meminta agar perang melawan rasisme, diskriminasi, dan anti-Semitisme dipusatkan pada tujuan utama bidang pembelajaran yang berkaitan dengan masa lalu kolonial dan sejarah migrasi. Selanjutnya, proyek Indisch Erfgoed Digital akan diperluas lebih lanjut di tahun-tahun mendatang sebagai platform digital yang dinamis untuk sektor pendidikan dan warisan budaya. Pada saat yang sama, publisitas ditingkatkan sehingga kuliah tamu tentang Hindia Belanda diadakan di lebih banyak sekolah.

Pengetahuan tentang sejarah

Selain fokus pada pendidikan, upaya tambahan akan dilakukan secara eksternal untuk memperkuat pengetahuan tentang Hindia Belanda/Indonesia. Misalnya, kami melihat bagaimana kami dapat mendorong dialog antar komunitas dengan lebih baik. Tahun depan juga akan ada ko-kurator sementara, ‘Penguatan Pengetahuan Sejarah Hindia Belanda/Indonesia’. Ko-kurator akan bekerja selama 3 tahun dengan National Museum of World Cultures (NMVW) dan Museum Sophiahof, menciptakan jaringan antara museum dan institusi warisan untuk membuat sejarah Hindia Belanda/Indonesia dapat diakses oleh khalayak yang lebih luas. Selain itu, pada tahun 2023 akan dilakukan survei pusaka di ruang publik yang terkait dengan Hindia Belanda/Indonesia.

READ  Kapten Jordi Amat meninggalkan Jupiter untuk berpetualang di Indonesia - Belgia

Pengakuan kolektif

Komite ‘Penguatan Pengetahuan Sejarah Bekas Hindia Belanda’, diketuai oleh mantan menteri Jed Bussmaker, diluncurkan sebagai bagian dari rencana untuk memberikan dorongan lebih lanjut untuk pengakuan bersama komunitas India dan Maluku pada akhir tahun 2021. Tugas panitia adalah melihat bagaimana pengetahuan tentang sejarah Hindia Belanda dapat ditingkatkan. Hal ini menghasilkan saran yang berguna untuk sektor pendidikan dan budaya serta warisan.