BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berapa lama kita akan menjaga perdamaian?  Tidak bisakah kerusuhan di Prancis menyebar ke sini juga?

Berapa lama kita akan menjaga perdamaian? Tidak bisakah kerusuhan di Prancis menyebar ke sini juga?

Theodore Holman

Dalam sepucuk surat yang ditulis ayah saya kepada saudara laki-lakinya, dia menulis bahwa saat dia tidak menginginkan perdamaian adalah penawanan Jepang. Di sisi lain.

Ada alasan menarik untuk itu: ayah saya yakin dia akan mati di kamp. Itu sampai saat itu. Tapi dia tidak bisa menerima bahwa tanah airnya, Belanda, akan kalah perang. Itu harus dilawan.

Bagaimanapun, ayah saya adalah seorang kolonialis. Dia tahu bahwa pada waktunya Hindia harus menyerah, tetapi dia tidak mau dipaksa melakukannya oleh Jepang. Peralihan dari Hindia ke Indonesia harus dikelola dengan arah yang benar dan memakan waktu sekitar sepuluh tahun.

Ayah saya hampir meninggal di kamp, ​​\u200b\u200byang telah saya tulis sebelumnya. Teman membuatnya tetap hidup.

Saya kaget ketika membaca kalimat bahwa dia pasti mati di kamp, ​​​​dan berharap pertempuran akan terus berlanjut. Misalnya, apakah dia tahu bahwa orang Amerika menemukan bom atom? Aku tidak pernah bertanya padanya. Saya selalu berpikir dia akan menginginkan kedamaian segera karena keadaan buruk di kamp.

Tapi aku mengerti dia. Jika hidup Anda sendiri tidak lagi penting dan Anda menyerah, Anda ingin rekan Anda terus berjuang. Meskipun Anda tidak bisa menang, mereka harus berjuang untuk menang. Kalau tidak, Anda mati tanpa melakukan apa-apa.

Saya khawatir pembicaraan damai antara Rusia dan Ukraina akan memakan waktu sangat lama. Banyaknya korban jiwa, bisa dibilang, seharusnya justru mendekatkan perdamaian, tapi yang terjadi justru sebaliknya. Semakin banyak kematian, semakin besar kebutuhan untuk melanjutkan perang.

Dikatakan bahwa jika Ukraina menginginkan perdamaian, ia harus menyerahkan sebagian negaranya ke Rusia sebagai kemenangan. Pyrrhus sebagai pembawa damai. Karena tentu saja itu akan menjadi kemenangan palsu bagi keduanya. Tetapi bahkan jika Pyrrhus menengahi kesepakatan damai, itu tidak berarti Rusia tidak dapat berperang lagi dalam tiga, lima atau sepuluh tahun. Damai tidak pernah abadi.

READ  Berita sains terbaik minggu ini

Berapa banyak negara di dunia yang tidak berperang sekarang?

Berapa lama kita akan menjaga perdamaian? Tidak bisakah kerusuhan di Prancis menyebar ke sini juga?

Lebih tipis dari benang sutra?

Hidup kita bergantung padanya.

Theodore Holman (1953) adalah kolumnis, penulis, produser televisi dan radio. Anda dapat membaca artikelnya di sini setiap hari kecuali hari Minggu. Baca kembali semua kolom Theodore Holman.

Komentar? [email protected].