BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jajak pendapat: Emmanuel Macron terpilih kembali sebagai presiden Prancis | luar negeri

Kepala negara saat ini mencetak kemenangan yang sedikit lebih besar dari yang diharapkan. Namun hasil ini tidak berarti lebih dari separuh warga Prancis mendukungnya. Sebagian besar dari mereka terutama ingin menjaga Marine Le Pen keluar dari Istana Elysee. Para pemilih sayap kiri yang menaruh tagihan di bus Emmanuel Macron sering melakukannya dengan enggan. Selain itu, hanya 72 persen pemilih yang hadir.

Dukungan nyata bagi Macron bisa dibaca dari hasil dia di babak pertama: 28 persen. Dia mendapat 5 poin persentase lebih banyak daripada tahun 2017. Dia berutang peningkatan ini pada penampilannya sebagai “pemimpin krisis”: Prancis yakin dia telah mengatasi pandemi dan perang di Ukraina dengan baik.

Dukungan dari pihak ketiga

Selain dukungan pemilih yang buruk, pemilihan parlemen pada bulan Juni dapat menimbulkan masalah bagi Macron. Mungkin mayoritas di La République en Marche hanya ada di sana. Tetapi presiden yang terpilih kembali akan membutuhkan dukungan dari pihak lain. Deputi dari Partai Republik sayap kanan klasik dan Partai Hijau telah mengumumkan keinginan mereka untuk bergabung dengannya, tetapi mereka tidak ingin bergabung dengan gerakannya. Kepala negara khawatir bahwa ini akan mengarah pada pembentukan kelompok “campuran” yang tidak akan memberinya stabilitas yang memadai.

Bahkan dengan mayoritas di belakangnya, Macron bisa membasahi dadanya. Dia ingin segera memulai dengan intervensi pensiun kontroversial, yang tidak dia terima selama masa jabatannya sebelumnya. Presiden percaya bahwa Prancis harus bekerja sampai usia 64, bukan 62. Marine Le Pen tidak berniat mengubah usia ini, Jean-Luc Mélenchon ingin kembali ke 60. Bersama-sama, mereka mencapai 45 persen di babak pertama. Jika semua orang jahat Prancis dan serikat pekerja bersatu, negara dapat bersiap untuk demonstrasi dan pemogokan besar-besaran.

READ  Tidak ada lagi vodka dan film Rusia: Finlandia mengucapkan selamat tinggal pada netralitas sejarah

Kemarahan terus membara

Pada putaran pertama, enam dari sepuluh pemilih memilih partai ekstremis, sebuah protes yang jelas terhadap kepala negara saat ini. Dia memiliki citra yang arogan dan jauh dari orang biasa. Kemarahan orang-orang Prancis ini terus berkobar. Di sana-sini sudah ada peringatan kebangkitan rompi kuning. Gerakan protes ini muncul pada akhir 2018 karena kemarahan atas pajak hijau atas bensin yang sudah mahal, kebijakan Macron terhadap orang kaya dan ketidakpuasan publik.

Marine Le Pen mengatakan dalam pidatonya tak lama setelah hasil diumumkan bahwa dia tetap berkomitmen untuk Prancis dan Prancis. Dia sebelumnya mengumumkan bahwa dia tidak akan mencalonkan diri kembali untuk pemilihan Elysee. Mandor Reli Nasional adalah kandidat yang lebih serius daripada lima tahun yang lalu, tetapi belum a la hauteur Seperti yang dikatakan orang Prancis, “tidak cukup baik.”

Ini bukan hanya karena keengganannya terhadap ide-ide ekstremisnya di bidang imigrasi dan integrasi – dia ingin memberikan prioritas Prancis dalam alokasi perumahan sosial, pekerjaan, dan tunjangan. Tetapi juga dengan fakta bahwa beberapa rencananya tidak berguna. Mengutamakan rakyat Prancis bertentangan dengan konstitusi dan aturan Eropa. Karena proposal yang runtuh ini, Le Pen masih kurang kredibel.