BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jaksa menerima keluhan tentang perusahaan pakaian Belanda, kemungkinan kerja paksa di rantai

Pusat Eropa untuk Konstitusi dan Hak Asasi Manusia (ECCHR) telah mengajukan pengaduan ke Kantor Penuntutan Umum Belanda terhadap perusahaan pakaian C&A, State of Art, Nike dan Patagonia. Perusahaan tersebut dikatakan menjual produk yang kemungkinan terbuat dari kapas dari wilayah Xinjiang China, menurut siaran pers ECCHR.

Organisasi tersebut akan meminta Kantor Kejaksaan untuk menyelidiki perusahaan pakaian terkait. Perusahaan-perusahaan ini berlokasi di Belanda atau memiliki kantor pusat regional di sini. Laporan di mana Pusat Eropa untuk Konstitusi dan Hak Asasi Manusia menjelaskan alasan permintaan ini bersifat rahasia.

Ada kemungkinan bahwa produk yang berasal dari wilayah Xinjiang diproduksi di bawah kondisi kerja paksa. Minoritas Uyghur yang tinggal di sini telah dianiaya untuk waktu yang lama. Penelitian menunjukkan bahwa orang Uyghur dipaksa bekerja di pabrik atau kamp. Wilayah ini terutama menghasilkan banyak kapas dan pakaian.

Pada bulan Februari, mayoritas anggota majelis rendah Belanda memberikan suara mendukung deklarasi tidak mengikat yang mendefinisikan pelanggaran hak asasi manusia di wilayah Xinjiang sebagai genosida.

“Tidak dapat diterima bagi pemerintah Eropa untuk mengkritik China atas pelanggaran hak asasi manusia ketika perusahaan-perusahaan ini dapat mengambil manfaat dari eksploitasi orang Uyghur,” Corina Ajder, penasihat hukum di Pusat Konstitusi dan Hak Asasi Manusia Eropa, mengatakan dalam siaran pers. “Sudah waktunya untuk menyelidiki pejabat perusahaan yang bertanggung jawab dan – dan jika perlu – meminta pertanggungjawaban.”

K&A: “Tidak ada pakaian, kain, atau benang dari Xinjiang.”

C&A mengatakan kepada NRC bahwa mereka tidak membeli pakaian, kain atau benang dari produsen di Xinjiang. Namun, menurut ECCHR, masalahnya terletak pada pabrik garmen Indonesia yang memproduksi kaus kaki untuk C&A. Pabrik tersebut akan membeli kapas dari Huafu Corporation China yang memiliki cabang di Xinjiang. Anak perusahaan ini mungkin terlibat dalam kerja paksa. Barbara van Straten, seorang pengacara di kantor yang menyerahkan laporan atas nama Pusat Konstitusi dan Hak Asasi Manusia Eropa kepada jaksa penuntut umum, mengatakan bukti itu tidak konklusif, tetapi mengarah ke penyelidikan lebih lanjut.

Patagonia mengatakan kepada NRC bahwa mereka tidak membeli kapas dari China sama sekali. State of Art dan Nike belum menanggapi pertanyaan dari surat kabar.

READ  Webster University bermitra dengan PSB Academy untuk menawarkan gelar sarjana AS di Singapura - Education India | Pendidikan di seluruh dunia