BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jejak kehidupan kuno ditemukan terbungkus dalam batu safir berusia 2,5 miliar tahun

Citra safir dianalisis dalam penelitian ini. Kredit: Universitas Waterloo

Saat menganalisis beberapa batu permata berwarna tertua di dunia, para peneliti dari Universitas Waterloo Dia menemukan sisa karbon yang dulunya kuno, tercakup dalam safir berusia 2,5 miliar tahun.

Tim peneliti, yang dipimpin oleh Chris Yakimchuk, Profesor Ilmu Bumi dan Lingkungan di Waterloo, mulai mempelajari geologi safir untuk lebih memahami kondisi yang dibutuhkan safir untuk terbentuk. Selama penelitian di Greenland, yang mengandung deposit safir tertua di dunia, tim menemukan sampel safir yang mengandung grafit, mineral yang terbuat dari karbon murni. Analisis karbon ini menunjukkan bahwa itu adalah peninggalan kehidupan awal.

“Grafit di dalam safir ini benar-benar unik. Ini adalah pertama kalinya kami melihat bukti kehidupan purba di bebatuan yang mengandung safir,” kata Yakimchuk. “Kehadiran grafit juga memberi kita lebih banyak petunjuk untuk menentukan bagaimana safir terbentuk di situs ini, sesuatu yang tidak mungkin dilakukan secara langsung berdasarkan warna safir dan komposisi kimianya.”

Kehadiran grafit memungkinkan para peneliti untuk menganalisis properti yang disebut struktur isotop atom karbon, yang mengukur jumlah relatif atom karbon yang berbeda. Lebih dari 98 persen dari semua atom karbon memiliki massa 12 sma, tetapi beberapa atom karbon lebih berat, dengan massa 13 atau 14 sma.

“Materi hidup lebih disukai terdiri dari atom karbon yang lebih ringan karena membutuhkan lebih sedikit energi untuk dimasukkan ke dalam sel,” kata Yakymchuk. “Berdasarkan peningkatan jumlah karbon-12 dalam grafit ini, kami menyimpulkan bahwa atom karbon pernah hidup purba, kemungkinan besar mikroorganisme mati seperti cyanobacteria.”

Grafit ditemukan di bebatuan yang berusia lebih dari 2,5 miliar tahun, periode di planet ini ketika oksigen tidak berlimpah di atmosfer, dan kehidupan hanya ada di mikroorganisme dan membran alga.

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble akan memasuki mode aman untuk ketiga kalinya pada tahun 2021

Selama penelitian ini, tim Yakymchuk menemukan bahwa grafit ini tidak hanya menghubungkan batu permata dengan kehidupan kuno, tetapi juga penting agar safir ini ada sama sekali. Grafit mengubah kimia batuan di sekitarnya untuk menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi pertumbuhan safir. Tanpa itu, model tim menunjukkan bahwa safir tidak mungkin terbentuk di lokasi ini.

Studi, “Pertumbuhan korundum (safir) selama perakitan akhir kraton Arkean Atlantik Utara, Greenland barat daya”, baru-baru ini diterbitkan di ulasan geologi kasar. Sebuah studi yang menyertainya diterbitkan dalam jurnal berjudul “The Corundum Enigma: Restriction of Fluid Compositions Involved in Sapphire Formation in Metamorphic Enzymes of Ultramafic and Aluminium Rocks”. geologi kimia pada bulan Juni.

Referensi:

“Pertumbuhan Korundum (Safir) Selama Perakitan Terakhir di Arkean North Atlantic Craton, Greenland Barat Daya” Oleh Chris Jakimchuk, Vincent Van Hensburg, Christopher L. Kirkland, Christopher Zelas, Carson Kenny, Gillian Kendrick, dan Julie A. Hollis, 20 Agustus , 2021, ulasan geologi kasar.
DOI: 10.1016 / j.oregeorev.2021.104417

“The Corundum Enigma: Pembatasan Komposisi Fluida yang Terlibat dalam Formasi Safir dalam Melanges Metamorfik Batuan Ultramafik dan Aluminium” Oleh Vincent Van Hinsberg, Chris Yakimchuk, Anjunjuak Thomas Kleist Jepsen, Christopher L. Kirkland dan Christopher Zellas, 20 Maret 2021 Tersedia di sini. geologi kimia.
DOI: 10.1016 / j.chemgeo.2021.120180