BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jepang membuang air yang tercemar dari bencana nuklir Fukushima di laut | di luar negeri

Air digunakan antara lain untuk mendinginkan reaktor pembangkit listrik tenaga nuklir saat dilanda gempa bumi dan tsunami hebat pada tahun 2011. Air pembantu masih digunakan untuk keperluan ini.

Air pendingin yang terkontaminasi, serta air tanah dan hujan yang tercemar, saat ini berada di tangki penyimpanan yang besar. Sekarang jumlahnya lebih dari seribu, dan diperkirakan tidak akan ada cukup ruang selama tahun depan untuk menampung lebih banyak tank. Setiap hari, sekitar 140 meter kubik air iradiasi ditambahkan.

Dengan jumlah air yang tercemar saat ini, sekitar 500 kolam renang berukuran 50 x 25 meter dapat diisi sebagai perbandingan. Biaya tahunan untuk menyimpan air diperkirakan sekitar 100 miliar yen. Lebih dari 766 juta euro telah ditransfer.

File sakit kepala

Membuang air adalah sakit kepala bagi pemerintah Jepang. Untuk waktu yang lama, direncanakan untuk memompa air ke laut. Pemerintah Perdana Menteri Yoshihide Suga kini telah mengambil keputusan.

Air kemungkinan besar akan terkuras paling cepat dalam dua tahun. Seluruh proses bisa memakan waktu puluhan tahun. Tujuannya adalah untuk terlebih dahulu menyaring dan mengencerkan air yang terkontaminasi. Jepang memastikan bahwa drainase air aman. Badan Energi Atom Internasional merasakan hal yang sama.

“Ada kesepakatan di antara para ilmuwan bahwa” efek pada kesehatan minimal, “kata Michiyaki Kai, pakar radiasi dari Universitas Oita Jepang, kepada AFP. Namun, ia mengatakan, “Tidak bisa dikatakan bahwa risikonya bukan apa-apa, yang menimbulkan kontroversi.”

China dan Korea Selatan telah menyatakan keprihatinan mereka tentang rencana tersebut. Pemburu Jepang juga tidak tertarik pada itu. Mereka takut prosedur ini berdampak buruk bagi profesinya. Misalnya, pascabencana nuklir, Korea Selatan menghentikan impor ikan dari daerah dekat Fukushima. “Kami diberitahu bahwa mereka tidak akan mengalirkan air ke laut tanpa dukungan nelayan,” kata Kanji Tachia mewakili nelayan setempat. Menurut dia, pemerintah telah mengingkari janji tersebut.

READ  Selama 100 hari pertamanya di Gedung Putih, Sleepy Joe Biden mengungkapkan dirinya sebagai presiden yang energik dengan agenda sosial yang radikal.

Seorang pejabat Kementerian Luar Negeri Korea Selatan mengatakan keputusan Tokyo “dapat secara langsung dan tidak langsung mempengaruhi keamanan masyarakat dan lingkungan kita.” Kementerian Luar Negeri China berbicara tentang keputusan “yang sangat tidak bertanggung jawab”. Menurut juru bicara, China mendesak Jepang untuk “menyelesaikan masalah pembuangan air limbah dari Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima dengan cara yang masuk akal dan bertanggung jawab.”

Greenpeace sangat menentang keputusan ini. “Dengan keputusan ini, hak asasi manusia dan kepentingan orang-orang di Fukushima, seluruh Jepang dan kawasan Asia-Pasifik sepenuhnya diabaikan,” kata organisasi lingkungan itu.

Jepang dilanda gempa bumi besar dan tsunami pada 11 Maret 2011. Sekitar 100.000 orang mengungsi dan hampir 19.000 tewas. Akibat bencana alam tersebut, PLTN Fukushima mengalami kerusakan. Itu adalah bencana nuklir terburuk sejak Chernobyl pada 1986.

Pembaruan makan siang

Update berita terpenting setiap hari saat makan siang.

Alamat email tidak valid. Silahkan isi kembali.

Baca baca Sini Kebijakan Privasi Kami.