BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gruppe S. ingin pergi ke Reichstag untuk ‘melenyapkan semua politisi dalam satu gerakan’

Dia menemukan sekitar sepuluh orang yang berpikir persis seperti yang dia lakukan. Mereka menemukan satu sama lain dalam kebencian mereka terhadap pencari suaka, Muslim, lawan politik dan keinginan untuk melakukan sesuatu dengan mereka.

Polisi membaca

Rencana grup terungkap ketika salah satu anggota grup, Paul Ludwig Yu, melapor ke polisi. Dia adalah saksi sekaligus tersangka dalam persidangan. Karena informasinya, polisi membaca dan mendengarkan sejak dini. Rencana dibuat secara online dan secara langsung – dan dengan cepat menjadi konkret.

Target dipilih, senjata dipesan, dan dana dikumpulkan untuk lebih banyak daya tembak. Suatu hari, masjid di empat belas kota harus diserang dengan senapan dan granat. Menurut OM Mereka ingin “membuat sebanyak mungkin korban di antara warga Muslim.”

Tujuan akhirnya, menurut OM, adalah untuk “mengganggu dan meruntuhkan negara dan masyarakat Jerman”. Ini juga terlihat dari pesan Telegram. Di dalamnya, Werner S. Bahwa di Jerman “akan ada revolusi total, dan itu akan menjadi kekerasan dan berdarah.” Kekerasan harus brutal. “Orang kulit hitam Afrika, politisi, dan orang Antifa” seharusnya percaya akan hal ini. “Kami juga tidak menghentikan wanita dan anak-anak.”

Juga Reichstag ada di cakrawala

Baru-baru ini diumumkan bahwa kelompok tersebut juga memiliki Parlemen Jerman. Mereka ingin menyerbu gedung parlemen, Reichstag, dan “sekaligus” melenyapkan semua politisi, “seperti yang ditulis S. dalam sebuah surat. Dia ingin mengumpulkan 1.000 orang milisi bersama-sama” untuk mengakhiri mimpi buruk ini sekaligus. ” , mereka juga memiliki senjata, Termasuk Kalashnikov dan Uzi.

Anggota Parlemen Eropa selalu prihatin dengan meningkatnya ancaman dan kekerasan. Baru-baru ini, sekelompok pengunjuk rasa melawan virus Corona menyerbu gedung Reichstag. Polisi berjuang untuk mengusir mereka. Para penyerang melambaikan apa yang disebut Reichskriegsflagge, sebuah bendera yang secara pribadi dipeluk oleh sayap kanan.

READ  Perdana Menteri Inggris ingin "terlihat seperti tumpukan" daripada menutup keluar negara