BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Jerman setuju untuk memasok Leopard 2 ke Ukraina, Schulz setelah kesepakatan dengan Amerika Serikat” | Luar negeri

Jerman telah merilis tank tempur utama Leopard 2 yang banyak dibicarakan ke Ukraina, menurut berbagai laporan media Jerman. Saya melaporkan sebelumnya hari ini Jurnal Wall Street Bahwa Amerika siap mengirim tank Abrams. Kondisi penting yang harus dihadapi Kanselir Schultz.

Suatu hari tanpa kejelasan tentang komitmen Jerman terhadap Leopard 2 tampaknya telah berlalu. Sekali lagi kehilangan waktu berharga untuk pertempuran Ukraina. Tapi malam ini tersebut wanita Kanselir Olaf Scholz tetap setuju untuk memasok tank tempur utama Jerman.

Ukraina telah meminta lebih banyak senjata berat dari Barat selama berminggu-minggu untuk mempertahankan diri melawan penjajah Rusia. Banyak sekutu Barat bereaksi dengan cepat. Berlin telah berjanji akan mengirimkan 40 kendaraan tempur Marder awal tahun ini. Tetapi Kyiv terutama menginginkan kendaraan tempur buatan Jerman lainnya: Leopard 2.

Kendaraan tempur yang cepat dan gesit ini, yang telah beroperasi sejak tahun 2001, anggota SPD Schulz tidak hanya ingin dibebaskan. Jerman tidak diizinkan Kriegspartei Sosial Demokrat Jerman terus mempertahankan keputusan kanselir mereka. Sekutu, khususnya Amerika Serikat, tidak terkesan dengan argumen ini. Pekan lalu di Pangkalan Udara Ramstein, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin meningkatkan tekanan pada rekannya Boris Pistorius untuk bergerak lebih cepat.

Baca juga: Belanda sedang mempertimbangkan untuk membeli tank medan perang Jerman di Ukraina

Berurusan dengan kami

Saya melaporkan sebelumnya hari ini Jurnal Wall Street Bahwa Amerika siap mengirim tank Abrams ke Ukraina. Pengiriman itu akan menjadi bagian dari pengaturan diplomatik dengan Jerman di mana Berlin akan setuju untuk mengirim lebih sedikit tank Leopard 2 miliknya sendiri dan juga akan menyetujui pengiriman tank buatan Jerman oleh Polandia, Finlandia, dan negara lain. Komitmen AS akan menjadi syarat penting bagi Schulze untuk juga mengizinkan tank Jerman lewat. Namun menurut penasehat, the tentara Jerman Dia membutuhkan lebih banyak waktu untuk melihat apakah tank terhubung ke sistem mitra dan berapa banyak kendaraan yang tersedia.

READ  Tidak ada aborsi untuk gadis Brasil yang diperkosa (11), penyelidikan dengan hakim

Angkatan bersenjata Jerman tampaknya memiliki 312 Macan Tutul, yang hanya 19 kendaraan lapis baja yang dapat segera digunakan, menurut media Jerman. Dua pertiga tank tempur ada di pabrik senjata untuk pemeliharaan dan perbaikan.

Karena rilis, negara lain yang memiliki Leopard 2 juga dapat memutuskan untuk mengirim tank ke Ukraina. Dalam beberapa hari terakhir, Polandia khususnya telah berada di jalur yang berlawanan dengan Jerman dan mengancam Warsawa untuk memasok kendaraan tempur ke Ukraina jika diperlukan tanpa izin Berlin.

pemimpin NATO

Laporan berita tentang Leopard 2 datang pada hari kepala NATO Jens Stoltenberg bertemu Boris Pistorius, menteri pertahanan Jerman yang baru diangkat, di Berlin. “Keputusan akan segera dibuat,” kata Pistorius yang dekat dengan Schultz, membuat Jerman menunda keputusan tersebut.

Menanggapi semua kritik dari pemerintah federal, menteri tersebut mengatakan bahwa Jerman, sejak pecahnya perang, telah memberikan sekitar 3,3 miliar euro dukungan militer ke Ukraina. “Di luar AS, hanya Inggris yang bisa bersaing dengan ini.”

Kepala NATO Jens Stoltenberg (kiri) dan Menteri Luar Negeri Jerman Boris Pistorius di Berlin Selasa pagi. © Reuters