BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Jika kita tidak menghentikan genosida sekarang, Papua tidak akan memiliki masa depan’

Ini akan menjadi “genosida di gerak lambatJudulnya: perjuangan kemerdekaan di Papua Barat yang berkecamuk sejak tahun 1963. Sudah 100.000 hingga setengah juta kematian. Biasanya masih ada korban dan anak muda Papua takut akan ajalnya rakyat.

“Kami tidak punya banyak waktu,” kata Raki Up. Orang Papua itu tinggal di Belanda tetapi melanjutkan perjuangannya di sini sebagai juru bicara Kampanye Papua Barat Merdeka. “Saya pikir generasi saya memiliki kesempatan terakhir untuk mengubah situasi. Jika tidak, kami tidak akan hadir di masa depan.”

bahasa indonesia paksa

Bagaimana perang berdarah ini dimulai? Kembali pada tahun 1945, ketika Indonesia mendeklarasikan kemerdekaannya. Dengan demikian, Papua Barat adalah satu-satunya daerah di bekas Hindia Belanda yang tetap menjadi jajahan Belanda.

Setelah tarik ulur panjang antara Indonesia dan Belanda, Perserikatan Bangsa-Bangsa menetapkan negara untuk Indonesia pada tahun 1963. Syaratnya adalah penduduk – orang Papua – diizinkan untuk mengekspresikan diri mereka dengan cepat tentang masa depan mereka. Pada tahun 1969, ada referendum, tetapi tanpa kebebasan memilih: dari 816.000 orang Papua, hanya 1.022 yang diizinkan untuk memilih. Di bawah tekanan mereka memilih untuk bergabung dengan Indonesia.

Kebanyakan orang Papua tidak menerima hasilnya dan menuntut kemerdekaan. Ini adalah awal dari konflik, pertumpahan darah dan pelanggaran hak asasi manusia yang berlanjut hingga hari ini. Indonesia tidak mengizinkan peneliti dan jurnalis independen, sehingga jumlah korban hanya perkiraan yang sangat kasar.

READ  Gornsheims bijdrage aan de opvolging van de opening van een sportkliniek in het Sophia Kinderziekenhuis in Rotterdam

Pertarungan sangat tidak seimbang. “Indonesia memiliki tentara yang sangat kuat, sementara sebagian besar orang Papua Barat ingin mencapai kemerdekaan dengan cara tanpa kekerasan,” kata Kami Webb, seorang peneliti di Papua Barat. “Satu-satunya senjata yang mereka miliki dicuri dari tentara Indonesia atau senjata tradisional seperti busur dan anak panah.”

Terlepas dari keunggulan militernya, Indonesia seringkali brutal. Ayah ayah Raki, Arnold, dibunuh oleh tentara karena lagu-lagu protesnya. “Dia menginspirasi banyak orang Papua.”

Pengeboman sembarangan

Musim semi lalu, tentara menyerang beberapa desa sebagai pembalasan atas kematian seorang jenderal senior. Mereka menembak penduduk desa dari helikopter, tampaknya secara acak. “Mereka bahkan tidak melihat apa yang terjadi, mereka menembak di alam liar,” kata Abb.

Anda dapat menonton video penembakan seperti itu di bawah ini:

Tentara Indonesia mengebom sebuah desa di Papua Barat

Tindakan ini mengakibatkan kematian 200 orang Papua Barat, menurut peneliti Webb. Lebih dari 44.000 orang Papua meninggalkan desa mereka. Mereka meninggalkan rumah mereka dalam ketakutan.”

Tambang emas

Mengapa Indonesia sampai sejauh ini untuk melestarikan pulau ini? Menurut Webb, negara ini hanya tertarik pada banyak sumber daya alamnya. Papua Barat adalah provinsi terkaya di seluruh nusantara. Di sinilah tambang emas terbesar di dunia berada. “Anggota pemerintah Indonesia pernah berkata: Orang Papua Barat akan lebih baik tinggal di bulan jika mereka sangat menginginkan tempat mereka sendiri. Dan Indonesia hanya menginginkan bahan mentah.”

Abbe mengatakan eksploitasi tanah yang kaya ini memiliki konsekuensi yang mengerikan bagi penduduk setempat. “Itu benar-benar berarti hilangnya tanah air mereka, hilangnya cara hidup dan budaya mereka. Apa yang telah selaras dengan alam selama berabad-abad telah menghilang.”

kan

Kekerasan tersebut mengakibatkan banyak korban melarikan diri. Kombinasi ini sangat mengurangi populasi kita.

Raki Abb, Aktivis Papua Barat

Tapi Indonesia tidak peduli. Menurut pemerintah, Papua Barat telah menjadi bagian yang sah dari negara sejak kemerdekaan Indonesia. Omong kosong menurut para pejuang kemerdekaan. “Satu-satunya kesamaan orang Indonesia dan Paus adalah bahwa mereka berbagi koloni yang sama,” kata Ab. “Di situlah akhirnya, karena kita sangat berbeda secara budaya dan etnis satu sama lain.”

Webb mengatakan negara-negara lain hampir tidak terlibat dalam konflik, agar tidak dituduh mencampuri kedaulatan Indonesia. AP khawatir jika tidak ada tindakan cepat yang akan datang, itu berarti akhir dari Papist. “Karena kekerasan itu, banyak korban tewas dan orang-orang melarikan diri. Kombinasi ini menyebabkan rakyat kita menjadi sangat lemah.”

KBRI tidak mau menanggapi cerita kami.