BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

John Riady dari Lippo Group berbicara tentang harapan dan impiannya di Indonesia – dan dalam bisnis keluarga

John Riady dari Lippo Group berbicara tentang harapan dan impiannya di Indonesia – dan dalam bisnis keluarga

Menurut atlet muda ini, negara emerging Indonesia tidak hanya siap menjadi negara dengan perekonomian maju, namun seiring berjalannya waktu akan menjadi pemain politik global yang besar.

Ia mengatakan Indonesia sudah membuktikan kualifikasinya dengan menjadi tuan rumah Piala Dunia 2022 G20 puncak.

KTT G20 di Bali merupakan momen besar bagi negara-negara kekuatan menengah seperti Indonesia

“Selama kepemimpinan Indonesia di G20, itu adalah masa yang sangat sulit… banyak sekali perpecahan,” ujarnya. “Indonesia, sebagai ‘kekuatan menengah yang konstruktif’, telah mampu secara efektif memfasilitasi tindakan kolektif geopolitik semacam ini.”

Dengan meningkatnya jumlah kelas menengah yang diperkirakan mencapai lebih dari 80 juta jiwa, dibandingkan dengan kurang dari 30 juta jiwa pada beberapa tahun yang lalu, Indonesia dapat memanfaatkan kekayaan yang kian bertambah dari jumlah pekerja dan konsumen yang semakin meningkat untuk mengisi posisi populasi yang menua. Korea Selatan Dan Cinaujar Al-Riyadi.

“Dalam tiga dekade terakhir, Tiongkok telah menjadi 'keajaiban' dan memang demikian,” katanya. “Tetapi saat ini, saya pikir kita sedang mencari mesin pertumbuhan baru, sebuah kisah pertumbuhan baru. Inilah Indonesia.”

Pengunjung melihat-lihat mobil di Indonesia International Motor Show 2024 di Jakarta bulan lalu. Foto: EPA-EFE

Pendorong pertumbuhan berkisar dari pendidikan hingga layanan kesehatan dan perumahan, dan Indonesia – dengan tingkat kepemilikan rumah saat ini sekitar 50 persen – diperkirakan akan memasuki “dekade emas kepemilikan rumah”, menurut Riyadi.

“Ini adalah negara yang terdiri dari generasi-generasi pertama. Penuh dengan keluarga yang akan mengalami banyak pengalaman pertama. Pertama kali mereka bepergian ke luar negeri, pertama kali mereka menyekolahkan anak-anak mereka ke universitas, pertama kali mereka membeli rumah,” katanya. “Setiap kali mereka melakukan ini, hidup mereka menjadi lebih baik.”

“Kalau ditanya saya fokusnya apa? Nah, dua dekade ke depan kita akan fokus ke Indonesia dan Asia Tenggara Untuk keluar dari keadaan saat ini, semoga saja negara-negara tersebut menjadi negara dengan perekonomian maju.

Selama dua dekade ke depan, kami akan fokus mengembangkan Indonesia dan Asia Tenggara dari kondisi saat ini hingga menjadi negara maju

John Riady, CEO Grup Lotte

Sebagai salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di kawasan Asia-Pasifik, Indonesia memiliki potensi untuk mengungguli pesaing-pesaing regionalnya di tengah meningkatnya ketidakpastian geopolitik dan tantangan makroekonomi, kata Riyadi.

Namun negara ini tidak selalu menjadi yang terbaik, dengan puncak dari salah urus dan korupsi selama beberapa dekade yang menghancurkan perekonomian selama krisis keuangan Asia tahun 1997, ketika fundamental ekonomi lemah seperti bank-bank yang rapuh, nilai tukar yang kaku, dan ketergantungan yang berlebihan pada mata uang asing. dan pinjaman berdampak buruk.

Lippo Group – kini terkenal dengan banyaknya pusat perbelanjaan di seluruh Indonesia dan kepentingan medianya seperti Jakarta Globe, serta pengembang OUE yang tercatat di Bursa Efek Singapura dan menara Lippo Center yang menarik dengan nama yang sama di Hongkong -Dia juga tidak selalu berada di puncak permainannya.
Matahari memantulkan Libo Center di Admiralty, Hong Kong. Foto: Dixon Lee
Pada tahun 2018, kelompok ini terjebak dalam skandal korupsi setelah salah satu karyawannya dihukum karena menyuap pejabat lokal untuk memulai proyek Lipo senilai US$20 miliar. Mega proyek perumahan Micarta Di Jakarta.

Skandal tersebut merusak reputasi grup dan menyebabkan penurunan harga saham perusahaan induk proyek tersebut. Setelah itu, Al Riady diterjunkan oleh keluarganya sebagai kepala baru bisnis real estate grup tersebut pada tahun 2019.

Saat ini ia lebih memilih untuk berbicara tentang etika dan “pengelolaan,” yang lebih dari sekadar mendukung proyek berdampak besar terkait perubahan iklim dan sejenisnya.

Dia menambahkan: “Kami ingin menjadi pengawas pekerjaan kami.” “Ini berarti kami mempunyai tanggung jawab untuk tumbuh dan berinovasi…tetapi ini juga berarti bahwa perusahaan-perusahaan ini melayani kebutuhan masyarakat secara keseluruhan.”

READ  Pensiun lebih dari sekedar uang - Mei - 2021 - Berita - Pekerjaan kami