BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jurnalis Belgia menerima denda bersyarat karena melanggar undang-undang privasi – IT Pro – Berita

Kutipan: “Rupanya di Belgia, pelanggaran privasi dianggap lebih penting dibandingkan pengungkapan pelanggaran administratif, nepotisme, dan/atau penyalahgunaan kekuasaan.”

Anda tidak dapat mengambil kesimpulan dari hal ini, meskipun saya setuju bahwa undang-undang privasi kadang-kadang berlaku lebih jauh, misalnya, jika Anda memfilmkan pencuri, Anda tidak boleh mempublikasikan rekaman tersebut. Misalnya, bukti juga harus diperoleh secara legal (di Amerika, bukti yang diperoleh secara ilegal dengan pengawasan ketat – seperti penelitian yang mengandung kesalahan formal dalam pengakuan – tidak dihitung meskipun terbukti bersalah).

Apa yang terjadi pada kasus ini:
Jurnalis/pelapor diperbolehkan menyelidiki kasus tersebut
– Dalam penelitiannya tidak perlu disebutkan nama orang yang diperiksa saat itu
– Orang yang diselidiki kemudian, menurut saya, sebagai pembalasan, mengajukan gugatan terhadap peneliti, menuduhnya melanggar undang-undang privasi.
– Pengadilan harus mengambil keputusan mengenai hal ini jika penyelidikan pendahuluan menunjukkan adanya kemungkinan pelanggaran hukum.

– Tuduhan pelanggaran administratif tetap ada, karena jurnalisnya tentu saja bukan dari kepolisian atau penyidik.

Pertanyaan yang paling menarik adalah: Apa jadinya jika polisi melakukan kesalahan tersebut? Akankah bukti-bukti tersebut disembunyikan?

[Reactie gewijzigd door D100 op 25 juni 2024 10:21]

READ  Trump mengecam serangan pengacara Giuliani: "sangat tidak adil" | di luar negeri