BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Assange telah meninggalkan Inggris” dan akan mengaku bersalah dengan imbalan dikembalikan ke Australia

“Assange telah meninggalkan Inggris” dan akan mengaku bersalah dengan imbalan dikembalikan ke Australia

Assange menaiki pesawat di Inggris

Berita Noosrata-rata

Pendiri WikiLeaks Julian Assange akan mengaku bersalah dalam kasus spionase yang diajukan Amerika Serikat terhadapnya. Sebagai imbalannya, dia kemungkinan besar akan diizinkan kembali ke negara asalnya, Australia. Hal ini dibuktikan antara lain dengan dokumen pengadilan yang dilihat oleh kantor berita Reuters dan Associated Press. Perjanjian tersebut belum diratifikasi secara resmi.

Assange diperkirakan akan dijatuhi hukuman lima tahun penjara, yang telah ia jalani di penjara Inggris dengan keamanan tinggi saat berjuang untuk menghindari ekstradisi ke Amerika Serikat. Jika kesepakatan disetujui, kemungkinan besar dia akan segera dibebaskan.

Menurut WikiLeaks, pendiri situs tersebut meninggalkan penjaranya di Inggris kemarin pagi dan naik pesawat di Bandara Stansted London. Dia tidak mengatakan ke mana dia pergi. Namun, menurut dokumen pengadilan, Assange akan hadir pada hari Rabu di pengadilan di wilayah terpencil AS: Kepulauan Mariana Utara. Kepulauan ini terletak di Samudera Pasifik, sekitar lima jam penerbangan dari Australia.

Rekaman menunjukkan Assange menaiki pesawat di Inggris tanpa borgol:

Assange menghadapi hukuman penjara 175 tahun di Amerika Serikat. Pada tahun 2010, platform Australia menerbitkan video pilot helikopter Amerika di Irak yang menembak jatuh warga sipil tak bersenjata. Platform tersebut juga mempublikasikan isi ratusan ribu surat resmi rahasia dari misi diplomatik Amerika di seluruh dunia.

Assange ditahan di penjara dengan keamanan tinggi Belmarsh di London selama hampir lima tahun. Sebelumnya, dia bersembunyi di Kedutaan Besar Ekuador di London selama tujuh tahun. Ketika Ekuador mencabut status suaka Assange pada tahun 2019, polisi Inggris menangkapnya.

Stella Assange, istri Julian Assange, yang telah memperjuangkan pembebasannya selama bertahun-tahun, mengatakan dalam sebuah pernyataan, mungkin kemarin Video yang direkam Masa kunjungannya ke Assange di penjara “sekarang hampir berakhir.” “Saya pikir Julian akan bebas pada waktu ini minggu depan.” Perwakilan WikiLeaks Kristin Hrafnsson juga mengatakan dalam video yang sama bahwa dia optimis dan “segala sesuatunya berjalan sangat cepat sekarang.”

READ  Chamber mengakui kelaparan di Ukraina di bawah Stalin sebagai genosida | Kebijakan

Australia: “Masalah ini sudah berlangsung lama”

Australia telah berusaha membujuk Amerika Serikat untuk membatalkan kasus Assange selama beberapa waktu. Pada bulan April, Presiden AS Biden mengumumkan bahwa dia sedang mempertimbangkan untuk mencabut kasus terhadap Assange. Pada akhir Maret lalu, pengadilan Inggris memutuskan bahwa Assange tidak dapat diekstradisi ke Amerika Serikat selama Amerika Serikat tidak memberikan jaminan yang baik terkait perlakuan terhadap Assange.

Pemerintah Australia mengatakan dalam pernyataan singkat bahwa mereka “mengetahui adanya rencana tindakan hukum terhadap Julian Assange di Amerika Serikat.”

“Karena proses ini sedang berlangsung, tidak tepat untuk berkomentar lebih jauh.” Pemerintah juga mengatakan Perdana Menteri Albanese selalu bersikap jelas. “Kasus Tuan Assange telah berlarut-larut terlalu lama, dan tidak ada gunanya jika dia terus dipenjara.”