BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kabinet, hanya memberikan dukungan Corona kepada perusahaan yang menjalankan bisnisnya secara bertanggung jawab lintas batas

Membeli pakaian di negara miskin dan tidak membayar selama masih ada di toko Anda: Siapa pun yang melakukannya tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan dukungan virus corona dari pemerintah, menurut Karen Maas.

Siapa yang membayar memutuskan. Paket dukungan ketiga dari pemerintah pusat merupakan peluang yang sangat baik untuk mendorong tanggung jawab sosial perusahaan internasional.

“Pemerintah mengharapkan semua perusahaan Belanda dengan rantai nilai internasional untuk menerapkan pedoman Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD).” Dalam suratnya kepada Parlemen pada 23 Juli, Menteri Sigrid Kaag sekali lagi menekankan pentingnya pemerintah menempatkan komunitas bisnis yang bertindak secara bertanggung jawab di luar batas negara. Panduan Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) memberikan saran kepada perusahaan untuk menangani isu-isu seperti hak asasi manusia, pekerja anak, lingkungan dan korupsi. Ini membentuk dasar dari kebijakan Belanda tentang tanggung jawab sosial perusahaan internasional.

Mengapa kita tidak membunuh dua burung dengan satu batu?

Masuk akal dan benar bahwa persyaratan yang ditetapkan dalam paket ketiga untuk mempertahankan kondisi kerja dan kerja Belanda. Tetapi mengapa tidak membunuh dua burung sekaligus dengan satu batu dan memasukkan pedoman OECD ini sebagai syarat paket dukungan Corona berikutnya? Atau setidaknya: memastikan bahwa perusahaan yang menggunakan dukungan virus corona tidak bertindak sebaliknya? Kondisi inisiatif yang tidak bertentangan dengan kebijakan pemerintah ditetapkan baru-baru ini ketika Dana Pertumbuhan Nasional diumumkan.

Ketika datang ke niat baik, waktu khusus tampaknya menunjukkan wajah yang sebenarnya. Banyak perusahaan tekstil Belanda tidak menerima pesanan yang sudah diproduksi, dan tidak membayar. Beberapa rantai mode bahkan menolak untuk membayar pakaian yang sudah ada di toko mereka saat ini. Hal ini menyebabkan masalah besar di negara-negara produsen seperti Bangladesh, India dan Indonesia. Hal ini menyebabkan upah yang lebih rendah, hari kerja yang lebih panjang, penurunan kondisi kerja dan kebangkitan kembali tempat kerja ilegal dengan kondisi yang buruk, pekerja anak dan perbudakan. Ini di daerah-daerah yang sudah termasuk yang termiskin di dunia.

Sudahkah kita melupakan bencana Rana Plaza di Dhaka? Kompleks bangunan delapan lantai yang dipenuhi pabrik garmen runtuh, menewaskan lebih dari 1.100 orang dan melukai ribuan lainnya. Justru situasi seperti inilah yang seharusnya membantu mencegah pertanggungjawaban korporasi internasional.

Panggilan untuk tanggung jawab sosial perusahaan internasional

Pada bulan Mei tahun ini, Ser mengeluarkan seruan untuk tanggung jawab sosial perusahaan internasional. Dengan cara ini, Dewan Penasihat mendukung seruan sebelumnya, tidak hanya dari OECD, tetapi juga dari Organisasi Perburuhan Internasional dan dari piagam “Pakaian dan Tekstil”. Lima puluh perusahaan, antara lain, telah mematuhi perjanjian terbaru ini.

Ada juga pernyataan yang menyatakan dukungan terhadap gagasan menjadikan keberlanjutan sebagai landasan langkah-langkah pemulihan COVID-19. Ini dikembangkan oleh organisasi seperti UN Global Compact dan Corporate Social Responsibility di Belanda. Pernyataan ini, yang menyerukan tindakan di tingkat nasional dan Eropa, juga ditandatangani oleh Asosiasi Perbankan Belanda, VNO-NCW dan 250 perusahaan Belanda.

Tapi tindakan berbicara lebih keras daripada kata-kata. Sangat disayangkan untuk dicatat bahwa di masa krisis, bidang pandang pemerintah kita tiba-tiba tampak terbatas pada bendungan. Dapat dipahami bahwa perusahaan melakukan segala yang mereka bisa untuk menjaga kulit mereka dan dengan demikian menggunakan dukungan Corona. Namun, jika ini terjadi tanpa mempertimbangkan konsekuensi negatif bagi lingkungan, manusia, dan ekonomi di tempat lain, kami akan menempatkan kereta di atas kuda dalam jangka panjang. Pemerintah, tolong sertakan tanggung jawab sosial perusahaan internasional dalam paket dukungan ketiga.

Baca juga:

Apakah paket dukungan ketiga untuk perusahaan mungkin?

Setelah 1 Oktober, paket ekonomi darurat pemerintah akan berakhir. Tiga ahli berbicara tentang bagaimana untuk bergerak maju.

Kapitalisme Pemegang Saham (1970-2020): Istirahat Dalam Damai

Lima puluh tahun setelah Milton Friedman menerbitkan artikelnya yang terkenal di mana ia mempromosikan kapitalisme pemegang saham, gagasan ini tidak lagi memiliki hak untuk eksis, kata profesor Utrecht dan Maastricht Harry Hummels dan pengusaha Tom van der Loeb.

READ  Perekonomian menyusut 3,8 persen tahun lalu, kontraksi terbesar yang pernah tercatat Economie