BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Kami tidak membuat banyak kesalahan lagi.”

“Kami tidak membuat banyak kesalahan lagi.”

Semasa kecil, Aldert van Amerongen sering membuat potongan Lego luar angkasa. Dia sekarang menjadi kepala program observasi Bumi di Leiden Space Research Institute SRON, di mana banyak rekannya masih menyimpan Lego luar angkasa di meja mereka. Dalam beberapa tahun terakhir, Van Amerongen, 46, membantu membangun alat ukur Belanda, SPEXone, yang terhubung dengan satelit iklim PACE yang baru diluncurkan NASA. SPEXone (€14 juta, waktu pengembangan 3,5 tahun) harus mengukur partikel kecil yang berputar-putar di atmosfer bumi, aerosol, untuk meningkatkan model iklim.

Satelit – yang dilengkapi dengan instrumen Belanda – diluncurkan dari Cape Canaveral di Florida dengan menggunakan Space Saat itu hari masih gelap. Saking gelapnya, Van Amerongen dan rekan-rekannya bisa melihat dengan jelas nyala api mesin roket dari jarak lebih dari sepuluh kilometer. Bangku tempat mereka duduk bergetar. Insinyur Belanda dengan cemas menyaksikan perangkat mereka naik ke luar angkasa, tetapi roket tersebut segera menghilang di balik awan.

Peluncuran berjalan lancar. Sekitar lima belas menit setelah keberangkatan, PACE mencapai orbit Bumi pada ketinggian 677 kilometer. Lima belas menit kemudian, panel surya dibuka sesuai rencana.

Ketika aktivasi dan pengujian SPEXone dengan pasukan komando dari Maryland berjalan dengan baik, seminggu setelah peluncuran, Van Amerongen merasa lega, namun tidak terkejut. Holland memiliki banyak pengalaman dalam membuat alat ukur optik seperti mikroskop dan teleskop (seperti SPEXone), jelasnya sambil mengunjungi gedung persegi modern SRON di Leiden. “Kami tidak membuat banyak kesalahan lagi, kami melakukan hal itu di masa lalu. Daripada menjadi sedikit baik dalam hal yang berbeda, di Belanda kami sangat baik dalam satu hal.

Model PACE yang terbuat dari aluminium mengkilap tergantung pada kawat yang dipasang di langit-langit SRON, di antara model satelit lain yang dibantu pembangunannya oleh Belanda.

READ  Port Kamera Google Tidak Dapat Menggunakan Kamera Tambahan di OxygenOS 12 - Tablet dan Ponsel - Berita

PACE adalah singkatan dari Plankton, Aerosol, Awan, dan Ekosistem Laut. Hal-hal inilah yang akan dipelajari satelit untuk mengungkap sesuatu tentang iklim bumi, atmosfer bumi, dan kesehatan lautan. Untuk melakukan hal ini, PACE memiliki tiga instrumen ilmiah.

Salah satu alat tersebut adalah SPEXone Belanda, yang dipasang di samping. Sesampainya di tempat kerjanya di SRON, Van Amerongen mengambil model skala instrumen dari tas hitam. Balok logam ini berukuran sedikit lebih besar dari kotak sepatu dan dilengkapi lima teleskop kecil yang menonjol dari bawah.

Saat satelit bergerak maju, kelima teleskop tersebut mengukur pada sudut yang berbeda bagaimana aerosol memantulkan sinar matahari kembali ke instrumen. Sinar cahaya terdiri dari gelombang-gelombang yang beriak ke berbagai arah: horizontal, vertikal, dan segala sesuatu di antaranya. Arah bergelombang ini disebut polarisasi. Polarisasi, warna dan intensitas cahaya yang dipantulkan menunjukkan sesuatu tentang sifat-sifat aerosol.

Mengapa aerosol?

“Partikel-partikel ini merupakan salah satu ketidakpastian terbesar dalam model iklim. Aerosol mempengaruhi suhu bumi dalam beberapa cara. Beberapa partikel mendinginkan bumi dengan memantulkan sinar matahari yang seharusnya menyebabkan bumi memanas. Jenis aerosol lainnya menghangatkan bumi dengan cara yang sama. menyerap sinar matahari. Aerosol juga mempengaruhi sifat-sifat awan. Semakin banyak aerosol, semakin putih awan, semakin banyak sinar matahari yang dipantulkan oleh awan. Hal ini mempunyai efek mendinginkan. Namun belum jelas seberapa kuat berbagai jenis aerosol mempengaruhi iklim.

“Dengan menggabungkan data aerosol dengan informasi cloud dari instrumen PACE lain dan dengan suhu global, kita dapat mempelajari sesuatu tentang dampak berbagai partikel terhadap iklim. Kita kemudian dapat menggunakan pengetahuan ini untuk meningkatkan model iklim kita.”

Selain itu, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, empat juta orang di seluruh dunia meninggal sebelum waktunya setiap tahun akibat polusi udara. Jika kita mengetahui jenis aerosol yang beredar di suatu tempat, pemerintah dapat menetapkan peraturan yang lebih tepat sasaran untuk mengurangi emisi jenis aerosol tertentu.

READ  Netflix mengakuisisi pengembang game petualangan Oxenfree - Gaming - Berita

Bagaimana cara kerja pembuatan alat seperti SPEXone?

“Yang paling menyenangkan adalah tahap pertama, desain awal. Untuk SPEXone, kami duduk di sebuah ruangan kecil setiap hari dengan sekitar lima orang dengan pengetahuan berbeda. Jika mekanik ingin memasang sekrup di suatu tempat, dokter mata mengatakan tidak, itu tidak akan terjadi. mungkin, karena sekrupnya akan menghalangi cahaya. Kemudian tibalah tahap pengujian. Selama peluncuran, SPEXone harus tahan terhadap getaran dan guncangan yang parah. Untuk memeriksa apakah semuanya sudah terpasang dengan benar, kami meletakkan gadget di atas piring dan memukul pendulum di piring itu. Kami juga menguji apakah gadget berfungsi dengan baik dalam cuaca dingin dan panas ekstrem. Di luar angkasa, radiator kecil menjaga SPEXone tetap pada suhu ruangan, namun jika ada yang tidak beres dengan satelit dan menyebabkan radiator tidak berfungsi, bagian sampingnya satelit yang menghadap matahari menjadi terlalu panas dan sisi yang menghadap luar angkasa menjadi terlalu panas dan dingin.

“Lucunya, saya sering memegang mesin itu di tangan saya saat sedang membangun. Dan sekarang dia terbang ke luar angkasa.

Mengapa penting bagi Belanda untuk berpartisipasi dalam penerbangan luar angkasa internasional?

“Penting untuk menunjukkan bahwa pendanaan sains mempunyai dampak. Melalui penelitian luar angkasa, seperti pengembangan SPEXone, kami benar-benar menambahkan sesuatu yang nyata pada sains iklim.

Tiba-tiba Van Amerongen melompat dari kursinya. Dia dengan senang hati mengacungkan dua jempol kepada rekannya yang lewat. Van Amerongen mengatakan dia telah mendengar sebelumnya bahwa SRON telah mendapat lampu hijau dari ESA untuk membangun dua satelit baru, TANGO. Mereka harus bersama-sama mengukur emisi gas rumah kaca mulai tahun 2027.

READ  Kuo: Apple TV baru yang 'meningkatkan struktur biaya' akan hadir akhir tahun ini - Suara dan Visi - Berita

Satelit Belanda pertama ditujukan untuk penelitian astronomi, namun saat ini semakin banyak satelit yang melihat ke Bumi. mengapa demikian?

“Pada tahun 1995, satelit observasi Bumi pertama yang dibangun oleh Belanda diluncurkan. Satelit ini disebut GOME dan satelit ini mengamati ozon. Semakin banyak satelit yang mengamati Bumi ditambahkan, dan hal ini terjadi di seluruh dunia. Hal ini karena kita semakin sadar akan “Satelit semakin berguna dalam menanggapi isu-isu iklim. Itu sebabnya departemen saya menerima dana tambahan. Dengan satelit Anda dapat mensurvei seluruh dunia dalam waktu singkat. Saat ini, model-model iklim terutama menggunakan bahan-bahan data dari satelit.”