BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pusat perbelanjaan de Vollharding dilengkapi dengan batu kunci baru

Pusat perbelanjaan de Vollharding dilengkapi dengan batu kunci baru

Pabrik bir, termasuk Haarlem – De Scheepje, berlokasi di Hautmark pada abad ketujuh belas. Pub adalah salah satu yang terlama, sejak tahun 1351 dan ditutup pada tahun 1914. Pada Maret 2023, batu kunci baru dipasang atas prakarsa Schaumaker bersaudara, pemilik mal, De Vollharding.

Pabrik bir, termasuk Haarlem – De Scheepje, berlokasi di Hautmark pada abad ketujuh belas. Pub adalah salah satu yang terlama, sejak tahun 1351 dan ditutup pada tahun 1914. Pada Maret 2023, batu kunci baru dipasang atas prakarsa Schaumaker bersaudara, pemilik mal, De Vollharding.

Oleh William Brandt

Martin Busker dari Stitching Geveltekens Vereniging Haerlem: “Pada tahun 2017, kontraktor restorasi Pim van Jollingen, yang meninggal pada tahun 2020, membantu kami melihat ke bawah semen untuk melihat apa yang tersisa dari batu kunci asli. Anda bahkan tidak bisa melihat kontur kapal lagi. Dia kemudian mendorong pemilik dan penghuni untuk menciptakan sesuatu yang menggambarkan masa lalu.


Shavemaker Brothers di depan gedung mereka di Hautmark. —William Brandt

Bead strip sebagai hiasan

Saudara-saudara Shavemaker bertanya kepada pelukis dan pemulih lukisan Harmon Duijwiss, yang memiliki studio di gedung itu selama dua puluh tahun, apakah dia tertarik dengan pekerjaan itu. “Mereka membuat batu bata yang menghadap dengan batu pasir, tetapi Anda tidak boleh menghirup debu halus. Saya membuatnya dengan porselen dan memolesnya. Tingginya 71 cm dan lebar 54. Ini sangat menantang untuk piring keramik. Anda harus berhati-hati agar tidak membengkokkan atau mengecilkannya.

Duijvis, yang lulus dari desain grafis dan menjadi seorang penulis surat, telah menciptakan beberapa lukisan. Dia pikir dia tidak ingin membuat pertunjukan seperti suvenir Belanda tentang VOC. “Hidup sulit di kapal layar abad ketujuh belas. Itu memiliki kru yang besar, seperti yang Anda lihat di lukisan itu. Perjalanan seperti itu ke Indonesia memakan waktu delapan hingga sepuluh bulan, jadi saya membawa baris-baris beat itu sebagai bingkai. Mereka mewakili saat orang ‘dipenjara’ di kapal. Saya tidak ingin bendera kebanggaan, tapi bendera dengan nilai simbolis. Warna orangnya merah, dominan. Saya mendesain gambar dalam cetakan dan membakarnya di tempat pembakaran dan melapisinya.

READ  Perhatian Peminum Bir! Lampu speaker ini membuat bir Anda tetap dingin

Dua bulan lalu, pemilik memasang sendiri batu itu di tempat batu kunci lama itu berada. Martin Busker senang. “Ada batu menghadap indah lainnya di Harlem, dan sekarang kamu bisa berjalan menyusuri jalan batu menghadap indah di sisi timur Sparn.”