BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kapsul Waktu Dewi Van De Vyver: ‘Sulit untuk memulai sesuatu yang baru’

Setiap minggu, seseorang duduk di kapsul waktu yang memberi tahu kita tentang masa lalu, sekarang, masa depan, dan waktu yang tak terbatas. Hari ini, Dewi Van De Vyver (40), CEO perusahaan inovasi digital Flow Pilots, berada di masa depan.

Konser apa yang masih harus Anda hadiri dalam hidup ini?

“Satu oleh Barbra Streisand. Mungkin malam dengan segala fasilitasnya. Seperti ini saat makan malam, di mana dia memakai sarung tangan tinggi dan topi di atas meja bundar dengan lilin.”


Dalam sepuluh tahun saya hanya akan berusia lima puluh tahun. Masih banyak peluang di depan.

Dewey van de Wever

CEO Flow Pilots

Apa yang perlu segera ditemukan untuk membuat hidup Anda lebih baik?

Saya berpikir untuk waktu yang lama bahwa akan sangat membantu untuk mengetahui apa yang benar-benar dipercayai orang. Saya bahkan membaca “The Circle” oleh Dave Eggers. Dalam buku ini, organisasi seperti Google ingin membuat semua informasi di dunia menjadi publik. Lebih baik tidak bebas dalam pikiran kita.

Masih mau jalan-jalan kemana?

‘Indonesia. Saya memiliki keluarga Indonesia melalui pernikahan dan nama saya berarti “putri kecil” dalam bahasa Indonesia. Itu adalah nama kesayangan yang diberikan Presiden Sukarno kepada istrinya. Di Belgia ada beberapa nama Dewi dan sepertinya itu nama yang spesial, tapi di Indonesia sama seperti Jan atau Piet dengan kita. Restoran, kafe, atau hotel disebut juga Dewi. Bahkan ada agen perjalanan Asia bernama Dewi Travels di Bardenmarkt di Antwerpen.

Daftar Riwayat Hidup

Dewey van de Wever (40) Dia adalah salah satu pendiri Flow Pilots pada tahun 2011, di mana dia sekarang menjadi CEO. Flow Pilots memandu perusahaan untuk memberikan layanan mereka kepada pelanggan dengan cara digital. Van De Vyver belajar Ilmu Komunikasi di Universitas Antwerp, serta kursus manajemen di Vlerick School of Business dan kursus hukum dan ekonomi di Universitas Ghent. Pada tahun 2020, ia dinobatkan sebagai Woman of the Year in ICT oleh majalah perdagangan Data News.

Seperti apa kehidupan di Bumi dalam 200 tahun?

“Jika kita melanjutkan apa yang telah kita lakukan selama 50 tahun terakhir, saya khawatir itu adalah tempat yang tandus dan punah. Tapi saya mencoba melihatnya secara positif. Di atas segalanya, kita harus belajar bahwa untuk semua yang kita ambil, kita harus memberikan sesuatu kembali. Saya berharap pemerintah juga akan mengadopsi kebijakan yang lebih rasional Sistem yang toleran seperti Belarusia karena tidak mungkin ada pipa yang melaluinya. Tetapi juga dalam skala yang lebih kecil mungkin lebih masuk akal. Jika Anda memblokir halaman depan yang beraspal dan membutuhkan air hujan wah, berani memaksakan.

Di mana Anda melihat diri Anda dalam sepuluh tahun?

Dia telah mengikuti saran Mieke Vogels “seorang gadis pintar yang mendapatkan bayinya tepat waktu” dengan relatif baik. Anak-anak saya hari ini berusia 10 dan 12 tahun, jadi dalam sepuluh tahun mereka akan lebih mandiri di usia dua puluhan. Kemudian saya akan kurang terikat dengan tempat tinggal saya saat ini dan mudah-mudahan akan disibukkan dengan banyak proyek baru. Dia ikut mendirikan Flow Pilots, pada tahun 2017 kami menjualnya ke perusahaan patungan Belgia Cipal Schaubroeck. Saya masih senang menjadi CEO dan MD, tetapi terkadang saya merasa gatal untuk memulai sesuatu yang baru. Dalam sepuluh tahun, saya hanya akan berusia 50 tahun, dan masih ada banyak peluang di depan.

READ  Riender Hoolsema (95) ulang tahun dari Meppel tidak tahu bagaimana berhenti bekerja