BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Minyak sawit ternyata menjadi tempat berkembang biaknya penyalahgunaan

Industri minyak sawit Indonesia telah ditegur karena penindasan, intimidasi dan pencemaran lingkungan dalam sebuah laporan oleh Human Rights Watch. Menurut sumber lain, perusahaan Belgia kehilangan kredibilitas mereka.

intinya

  • Dalam sebuah laporan baru, Why Our Land, Human Rights Watch mengambil sikap tegas terhadap industri kelapa sawit Indonesia.
  • Juga de Volkskrant Akhir pekan ini dia mengeluh tentang pelanggaran di perkebunan perusahaan minyak sawit Belgia-Luksemburg Socfin. Kali ini di Kamerun.
  • Sebuah LSM lokal telah mengajukan pengaduan terhadap perusahaan minyak sawit Antwerpen Sipef, yang aktif di Indonesia. Perselisihan hak-hak pekerja.

“Pihak berwenang Indonesia mengizinkan perusahaan kelapa sawit untuk menghancurkan lahan gambut dan menyebabkan kerusakan lingkungan lainnya tanpa memperhatikan hak-hak masyarakat lokal atau dampaknya terhadap lingkungan,” kata Juliana Noko Mywanu, peneliti senior di Human Rights Watch.

Dalam sebuah laporan baru, Why Our Land, Human Rights Watch mengkritik industri kelapa sawit. Indonesia khususnya sedang menderita. Hutan alam Indonesia, yang menyumbang sekitar 5 persen dari total karbon yang tersimpan di seluruh dunia, ditebang secara besar-besaran untuk dijadikan perkebunan kelapa sawit.

Berkas setebal 71 halaman melihat dampak bencana pada komunitas lokal. Organisasi tersebut mewawancarai hampir seratus penduduk dari tiga komunitas. Hak atas tanah dilanggar dan penduduk yang melawan diganggu, diancam dan dipenjarakan secara sewenang-wenang.

larangan impor

Kelapa sawit dapat ditemukan di mana-mana. Dalam biskuit, obat-obatan, krim tangan, kosmetik dan biodiesel. Ada dua negara di atas emas botani itu: Indonesia dan Malaysia. Mereka menyumbang hingga 85 persen dari produksi minyak sawit mentah, atau CPO (minyak sawit mentah)

Juga tuduhan kekerasan seksual sering muncul. Itu adalah hasil studi skala besar yang dilakukan oleh Associated Press tahun lalu. Seringkali pelakunya adalah mandub, orang Indonesia untuk “atasan langsung”.

Pelanggaran neo-kolonial

Terlepas dari laporan HRW baru, de Volkskrant mengecam pelanggaran yang terjadi akhir pekan lalu di perkebunan perusahaan minyak sawit Belgia-Luksemburg Socfin di Kamerun, Afrika Tengah. Selama kunjungan ke peternakan besar, cerita tentang penganiayaan lokal, intimidasi dan pencemaran lingkungan muncul.

Socfin telah lama menikmati reputasi buruk. Organisasi lingkungan dan hak asasi manusia internasional menuduh perusahaan melakukan pelanggaran neo-kolonial termasuk intimidasi, penggundulan hutan, pencemaran lingkungan dan perampasan tanah.


Kami menuntut agar Socfin tidak bersalah atas eksploitasi, pekerja anak, atau penggundulan hutan.

Pada tahun 2019, kredibilitas ING sebagai pemberi pinjaman utama untuk Socfin Holdings hilang. Menyusul tuduhan baru, ING mengatakan akan melanjutkan pinjaman asalkan Socfin mensertifikasi RSPO petaninya sesegera mungkin dan dapat dinyatakan tidak bersalah atas deforestasi, pekerja anak, dan eksploitasi.

Sertifikasi RSPO dibuat pada tahun 2004 untuk memerangi eksploitasi, perampasan tanah, deforestasi dan pekerja anak. “Kami sedang memantau situasi dan telah meminta ahli independen untuk mengawasi proses pengoptimalan yang dijanjikan Socfin,” kata Joelle Neeb dari ING Belgia. Corona mengizinkan, mereka akan mengunjungi peternakan di Kamerun dalam beberapa bulan mendatang.

sepf

Sipef, pertanian yang terdaftar di Schoten di Antwerp, menegaskan bahwa itu beroperasi secara berkelanjutan melalui label RSPO. Perusahaan beroperasi di Indonesia, di mana ia memiliki 29 perkebunan kelapa sawit.

Namun terlepas dari label keberlanjutan itu, dia menerima keluhan pada bulan Maret. Salah satu peternakannya di Sumatera dikatakan telah menjadi sasaran pelanggaran hak asasi manusia dan tenaga kerja. Pengaduan telah disampaikan ke label keberlanjutan RSPO. Pemohon, sebuah LSM lokal, ingin tetap anonim. Buruh harian – seringkali perempuan – dibayar kurang dari upah minimum. Juga dikatakan bahwa pekerja tidak terlindungi secara memadai dari pestisida yang mereka gunakan dan hanya memiliki sedikit hak jika terjadi kecelakaan di tempat kerja.


Kami telah memulai proses menyamakan kondisi kerja buruh harian, yang sering melakukan tugas-tugas lain, dengan laki-laki.

Francois van Hooydonk

CEO Sipef

“Sebuah keluhan telah diajukan terhadap salah satu peternakan baru kami,” kata CEO Francois van Hooydonk. Pengadu ingin kami mempekerjakan lebih banyak orang secara permanen, tetapi ini adalah proses bertahap dalam pekerjaan menanam tanaman. Kami telah memulai proses menyamakan kondisi kerja buruh harian, yang sering melakukan tugas-tugas lain, dengan laki-laki. Masalah sementara ini tidak muncul di semua peternakan dewasa kami yang lain.

Van Hoydonk jelas tentang peraturan keselamatan. Aturan internal kami ketat: jas plastik, sarung tangan karet, masker, dan helm untuk semua orang. Tetapi tidak mudah untuk memeriksa apakah setiap orang selalu mematuhi aturan keselamatan ini ketika menyangkut 2.000 karyawan yang bekerja dalam kisaran 30 derajat.

Kesepakatan Hijau

Uni Eropa memperhatikan dampak lingkungan dari perkebunan kelapa sawit. Kesepakatan Hijau Eropa bertujuan untuk menghapus secara bertahap penggunaan bahan bakar nabati berbasis minyak sawit.

Jangan khawatir Van Hoydonk. Di seluruh dunia, kita mengonsumsi 73 juta ton minyak sawit setiap tahun. Biodiesel hanyalah sebagian kecil dari cerita. Penghapusan kuota biodiesel, yaitu 4 juta ton, tidak akan membuat perbedaan. Masalah biofuel dari bahan baku makanan tidak hanya dari minyak sawit saja.

Van Hooydonk mengakui ada “masalah besar dengan deforestasi”. Bekerja untuk kelapa sawit berkelanjutan, tanpa deforestasi. Kami melakukannya sebagaimana mestinya. Sayang sekali beberapa koboi mengacaukannya untuk orang lain.

READ  Aksi publisitas yang aneh: Influencer di Indonesia adalah yang pertama divaksinasi