BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Karyawan EBS menuntut pengunduran diri seluruh manajemen dari Wakil Presiden – Suriname Herald

Karyawan EBS menuntut pengunduran diri seluruh manajemen dari Wakil Presiden – Suriname Herald

Sekelompok karyawan EBS berbaris menuju gedung pemerintah di Jalan Dr. Sophie Redmondstraat adalah tempat kantor Wakil Presiden berada. Para karyawan, yang telah melakukan pemogokan selama beberapa hari karena pemecatan presiden serikat buruh Marciano Hellings, menuntut pemecatan direktur EBS Leo Brunswick, yang juga merupakan saudara dari pejabat pemerintah, serta pemecatan seluruh tim manajemen. .

Sambil meneriakkan slogan-slogan seperti: “Un weri, Leo e gi un mankeri”, mereka jelas-jelas mengungkapkan ketidakpuasannya.

Presiden asosiasi yang diberhentikan juga termasuk di antara kerumunan itu. Hakim Susan Chu memerintahkan serikat pekerja EBS yang mogok pada hari Selasa, 14 Mei, untuk melanjutkan pekerjaan dalam waktu setengah jam, setelah manajemen EBS dibawa ke pengadilan. Jadi sepertinya hal ini tidak terjadi. Sebaliknya, karyawan yang tidak puas kembali turun ke jalan.

Rombongan diterima dan disampaikan oleh VP Brunswijk di gedung pemerintah. Petisi yang diajukan kepada pejabat pemerintah tersebut antara lain menyatakan bahwa manajemen perusahaan telah melanggar hak asasi manusia para karyawannya. Ia meminta pemberhentian ketua asosiasi segera dibatalkan.

Wakil Presiden Brunswick mengindikasikan bahwa dia menghormati pendapat para karyawan yang mogok. Dia berkata: “Ini adalah hakmu.” Namun, Wakil Presiden menekankan perlunya menyelesaikan masalah dan tidak menambah bahan bakar ke dalam api.

Dia juga mengatakan bahwa negosiasi tidak boleh terlalu panjang. Dia berjanji akan membahas petisi tersebut dalam sidang Kabinet.

READ  Foto-foto baru: jalan-jalan kamar mayat darurat Mariupol