BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kasus virus corona: Penelitian menyoroti pandemi COVID-19 paralel di tengah variabel baru dan gejala jangka panjang

Los Angeles — Karena begitu banyak orang telah melakukan kontak dengan infeksi COVID-19, banyak yang sekarang memandang virus itu sebagai flu biasa atau flu.

Penelitian baru menunjukkan bahwa ini jauh dari kebenaran. Dengan berkurangnya ketakutan akan COVID, pandemi paralel mulai muncul.

Baca selengkapnya | Penderita gejala COVID berlama-lama, tetapi studi baru dapat mengarah pada perawatan dan kelegaan

“Kami masih mempelajari tentang efek kesehatan jangka panjang dari infeksi COVID,” kata Barbara Ferrer, direktur kesehatan masyarakat untuk Los Angeles County.

Mereka lebih sering melihatnya pada pasien yang lebih muda, kata Dr. Michael Gabriel dari Klinik Cleveland.

Baca selengkapnya | Gejala COVID bersifat jangka panjang pada anak-anak, dan efek residu masih kurang dipahami

Itu terjadi ketika dokter di seluruh negeri berurusan dengan semakin banyak pasien yang tidak dapat menghilangkan gejala awal COVID atau telah memperoleh gejala baru yang telah bertahan setidaknya selama satu bulan atau lebih. Beberapa kasus berlangsung selama dua tahun.

“Gejala yang paling sering digambarkan dari penyakit coronavirus berkepanjangan termasuk kelelahan, penurunan kemampuan untuk berolahraga, masalah pernapasan, kabut otak, dan kehilangan rasa atau bau,” kata Ferrer.

Berbagai penelitian menemukan bahwa COVID jarak jauh, atau sindrom jarak jauh, dapat menginfeksi seluruh populasi.

Baca selengkapnya | Masa depan tidak pasti untuk COVID ‘jarak jauh’ berjuang dengan penyakit kronis

“Ini lebih banyak terjadi pada wanita daripada pria. Ini juga lebih sering terjadi pada pasien dengan penyakit penyerta.”

Dalam sebuah penelitian terhadap beberapa ribu veteran, Ferrer mengatakan bukti baru menunjukkan bahwa infeksi COVID yang sering meningkatkan risiko mengembangkan sindrom jangka panjang.

“Banyak dari gangguan ini serius dan mengubah hidup dan termasuk stroke, gangguan kognitif dan memori, dan gangguan sistem saraf perifer,” katanya. “Risiko mengembangkan kondisi kesehatan jangka panjang tiga kali lebih tinggi bagi mereka yang terinfeksi daripada mereka yang tidak terinfeksi.”

READ  Penemuan dinosaurus predator terbesar di Eropa di Isle of Wight

Menghindari infeksi adalah kuncinya, dan meskipun vaksin dan booster COVID tidak selalu mencegah infeksi, beberapa penelitian menemukan bahwa vaksin dan booster tersebut dapat mengurangi risiko tertular virus COVID untuk waktu yang lama.

“Mereka yang memiliki dua dosis vaksin sebelum tertular COVID memiliki peluang sekitar 75% lebih rendah untuk tertular COVID untuk waktu yang lama,” kata Ferrer. “Sedangkan mereka yang mendapat tiga dosis memiliki peluang 84% lebih rendah terkena COVID jangka panjang.”

Meskipun kami harus banyak belajar, Ferrer mengatakan vaksinasi dan booster tampaknya menjadi salah satu cara paling sederhana untuk mengurangi risiko secara signifikan.

Hak Cipta © 2022 KABC Television, LLC. Seluruh hak cipta.