BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sutradara Fleur Vasseur: ‘Kaum muda mengajari kami cara menghadapi tantangan global’

Malati dan Mohamed di depan kelas di Sekolah Mohamed di Lebanon. Di Bigger Than Us, kami melakukan perjalanan dengan aktivis iklim Indonesia Melati Wijson, yang mencari dunia untuk anak muda untuk berbagi sikap aktivisnya tentang kehidupan.

Dia pernah memulai agen pemasarannya sendiri dan pergi ke Kabul sebagai konsultan Bank Dunia. Hari ini, penulis dan sinematografer Prancis Fleur Vasseur menempatkan masyarakat kapitalis kita di internet. Dengan film dokumenter barunya lebih besar dari kita Dia melukiskan gambaran aktivis yang penuh warna dan penuh harapan di seluruh dunia. “Aktivitas lebih dari sekadar aktivitas, itu adalah cara hidup.”

DrDan sebuah film dokumenter lebih besar dari kita Penulis dan sinematografer Prancis Fleur Vasseur Ini akan bermain di aula Belgia mulai besok. Kami bepergian dengan aktivis iklim Indonesia Melati Wijson, yang mencari orang-orang muda yang berpikiran sama di seluruh dunia. Apa yang menghubungkan karakter adalah masa muda yang luar biasa yang dengannya mereka memulai aktivitas mereka.

Untuk film, saya pergi ke tempat-tempat yang sulit dibicarakan di Barat. Ini adalah negara-negara yang dianggap “kurang beruntung”, kata Vasseur. Dia percaya bahwa negara-negara ini baru saja maju lebih jauh dari masyarakat kita, karena masyarakat telah runtuh di dalamnya. “Ini juga yang menunggu kita.”

Melati Wijsen, tokoh utama film dokumenter, memulai proyek ini pada usia dua belas tahun Selamat tinggal kantong plastik Dengan saudara perempuannya yang berusia sepuluh tahun, Isabel. Dengan ini mereka ingin melarang penggunaan kantong plastik dari kampung halaman mereka, Bali. Berhasil: Setelah lima tahun berkampanye dan mogok makan, para suster berhasil meyakinkan Gubernur Pastika untuk secara resmi melarang penggunaan styrofoam, kantong plastik, dan jerami dari pulau itu.

Melati bertemu aktivis lain, Meksiko-Amerika Xiuhtezcatl Martinez. Xiuhtezcatl menggugat negara bagian Colorado, saat itu Amerika Serikat, pada usia 15 tahun. Tuduhannya adalah bahwa negara menggadaikan generasi mendatang dengan tidak melakukan apa pun tentang perubahan iklim. Dia berhasil mengamankan moratorium pengembangan shale gas di Colorado. Hari ini, dia memperjuangkan keadilan lingkungan dengan musik rapnya dan mendukung warisan Aztec.

Dia adalah lebih besar dari kita Dokumenter lain tentang perubahan iklim? sama sekali tidak. Film ini lebih dari itu: para aktivis muda saling bertarung.

Di Lebanon, Muhammad memberikan pendidikan kepada anak-anak di kamp-kamp pengungsi. Memori membela hak-hak perempuan di Malawi. Marie menerima orang-orang perahu di pantai Yunani. Rene mengungkapkan kesenjangan sosial di daerah kumuh Rio de Janeiro. Akhirnya, Winnie mengajari para pengungsi di Uganda cara menanam makanan mereka sendiri.

READ  Kembalinya mencicipi Kruiskamp: pada hari ini Anda dapat mencicipi banyak hidangan lezat
© Lebih Besar Dari Kami / Fleur Vasseur

Sejak usia sebelas tahun, Rene Silva telah mengungkap kesenjangan sosial di daerah kumuh Rio de Janeiro.

Kapitalis menjadi aktif

Saya bertemu Fleur Vasseur di Brussels Plaza Hotel pada 5 September 2021. Tepat 30 tahun yang lalu, perwakilan permanen Partai Komunis membubarkan Uni Soviet. Kemenangan kapitalisme bebas atas komunisme tidak bebas dirayakan, dan beberapa pembuat opini melukiskan bahwa demokrasi liberal atas model Barat akan segera menjadi bentuk umum pemerintahan di seluruh dunia.

Saya menyadari bahwa Afghanistan tidak akan memiliki satu sen pun dari investasi kami yang tersisa. Sistem ternyata benar-benar rusak, dan runtuh.

Pada saat yang sama, seorang remaja muda yang ambisius mengambil langkah pertamanya di Sekolah Bisnis HEC yang bergengsi di Paris. Bagi Fleur Vasseur yang berusia delapan belas tahun, masa depan awalnya tidak terletak pada industri film dokumenter. Setelah berhasil menyelesaikan studinya, dia pindah ke New York pada usia 25 tahun dan memulai agen pemasarannya sendiri.

“Serangan tahun 2001 membawa saya keluar dari jalur yang benar,” kenangnya. Gelembung saya benar-benar pecah ketika saya diizinkan pergi ke Kabul sebagai konsultan Bank Dunia pada tahun 2004. Saya percaya pada mantra Amerika bahwa kita harus membangun kembali Afghanistan dan memerangi terorisme. Saya yakin bahwa saya akan menyelamatkan Afghanistan.

Tapi dia mengatakan apa yang dia lihat di lapangan persis seperti yang kita lihat dalam konsekuensi hari ini. “Saya melihat sejumlah besar uang masuk dan mengalir kembali ke kantong para penasihat seperti saya. Saya menyadari bahwa Afghanistan tidak akan meninggalkan satu sen pun dari investasi kami. Sistemnya ternyata benar-benar korup, dan runtuh.”

Dia memulai karirnya sebagai penulis dan pembuat film dokumenter. Dengan kata-katanya sendiri, Vasier mencoba menunjukkan melalui karyanya bahwa masyarakat Barat berada di ambang kehancuran. Pesan ini juga merupakan inti dari buku pertama Vasier gadis kota dari 2006.

Arah lain

Tidak ada yang menunggu seseorang datang dan memberi tahu mereka bahwa ada yang salah dengan sistem kapitalis,” kata Wasser kepada saya. Mereka berkata, “Kapitalisme itu baik,” dan saya dipecat sebagai seorang anarkis, konspirator, dan teori konspirasi. Aku sedang sendiri.

Inilah sebabnya mengapa dia mencari orang yang berpikiran sama di depan dan di belakang kamera. Saya secara aktif mencari orang-orang yang akan mengarahkan saya ke arah yang berbeda. Saya telah bertemu banyak aktivis dan menyukainya.

Namun pada tahun 2016, dia mulai merasa bahwa pekerjaannya hampir tidak menjangkau orang-orang yang paling ingin dia motivasi. Itulah yang terjadi setelah film dokumenter yang saya buat tentang Detektif Edward Snowden. ‘Satu kali Pertemuan Snowden Tanggapan datang sangat banyak: “Apa yang dia lakukan itu hebat, tapi saya bukan Snowden.”

“Aktivitas lebih dari sekadar aktivitas. Ini adalah cara hidup. Mungkin satu-satunya, mengingat tantangan ke depan.

Pada saat yang sama, putranya yang berusia tujuh tahun mengajukan pertanyaan yang sulit: “Apa artinya bagi orang-orang yang mengatakan bahwa planet ini akan mati?” “Saya kemudian menyadari bahwa saya selalu berusaha untuk membuat orang dewasa terkesan, ketika saya bahkan tidak bisa menjawab pertanyaan anak saya.”

Kemudian Vasier memutuskan untuk mempelajari aktivitas iklim. Pada hari yang sama, saya pertama kali menonton TED talk Milati di YouTube. Saya sedang mengerjakan serial TV untuk stasiun saat itu seni Dia menyarankan untuk menulis cerita tentang Melati. Ketika saya bertemu dengannya, saya dikejutkan oleh kebijaksanaan, tekad, dan semangatnya. Saya menyadari bahwa ini lebih dari sekadar laporan singkat.

Vasseur menyelidiki topik ini dan menemukan bahwa ada lebih banyak melatine di dunia. Pada saat yang sama, dia tidak ingin Melati menderita kesepian yang sama. Itu sebabnya saya menyarankan kepada Milati untuk mencari orang yang berpikiran sama. “Kenapa kita tidak membuat film dari itu?”

Melati langsung setuju, meski awalnya ingin fokus pada iklim dan lingkungan.

Kembali ke jalanan

Film dokumenter ini bukan tentang satu topik besar seperti perubahan iklim. Kegiatan pemuda berfokus pada berbagai topik. pilihan sadar?

Fleur Vasseur: Dalam menjawab pertanyaan anak saya, saya memperhatikan bahwa saya sedang menggambarkan perubahan iklim sebagai gejala dari masalah yang lebih besar. Inilah yang ingin saya fokuskan dalam film. Kita semua melawan sistem yang sama, tetapi efek samping dari sistem itu di berbagai belahan dunia berbeda.

Namun, hubungan antara kesempatan pendidikan untuk anak perempuan di Malawi dan kebebasan berekspresi di favela Brasil jelas: ini berkaitan dengan bagaimana orang memperlakukan satu sama lain.

“Tidak hanya aktivis muda global, tetapi pemuda secara umum telah terpukul keras oleh pandemi.”

Berkat gerakan Fridays for Future, aktivisme pemuda mendapat banyak perhatian. Jumlah ini menurun drastis akibat pandemi. Apakah Anda berharap untuk membawa aktivis muda kembali menjadi sorotan dengan film Anda?

Fleur Vasseur: akurat. Tidak hanya aktivis muda global, tetapi pemuda secara umum telah terpukul keras oleh pandemi. Seluruh gerakan sekarang berada di persimpangan jalan. Jadi film saya adalah seruan bagi semua anak muda: “Tolong kembali ke jalanan.”

READ  Dokumenter Belanda ini dipresentasikan di Oscar 2021

Kaum muda patut mendapat perhatian lebih. Banyak yang telah dikatakan dan ditulis tentang kepunahan lebah, tetapi di dalam keluarga kita, orang-orang muda sedang sekarat. Ini terjadi di depan mata kita.

Apakah kaum muda memahami lebih baik daripada orang dewasa tentang urgensi tantangan global dan lokal?

Fleur Vasseur: Ini adalah dunia mereka. Ada dua cara di mana kaum muda dapat menghadapi tantangan perubahan iklim, perang atau migrasi. Opsi pertama yang mereka salin dari orang dewasa adalah: penolakan. Orang lain berani mempertimbangkan masalah seperti mereka. Tapi mereka dalam keadaan putus asa yang ekstrim. Kemudian sebagian dari mereka turun ke jalan. Ini adalah grup terakhir yang ingin saya soroti.

Dalam film saya, saya tidak ingin mengatakan betapa buruknya dunia ini. Orang tidak membutuhkan saya untuk melihat itu. Tetapi aktivitas lebih dari sekadar aktivitas, itu adalah cara hidup. Mungkin satu-satunya, apalagi mengingat tantangan ke depan.

Apa yang dilakukan orang-orang kecil ini adalah bertahan hidup dan mencari kebahagiaan jika terjadi kehancuran. Lebih baik mendengarkan mereka sehingga kita belajar bagaimana bertarung.

© Lebih Besar Dari Kami / Fleur Vasseur

Memory Banda berhasil menaikkan usia resmi pernikahan dari 15 menjadi 18 tahun.

Misalnya, memori di Malawi, yang berhasil mengubah konstitusi negaranya: usia resmi pernikahan dinaikkan dari 15 menjadi 18 tahun. Apakah menurut Anda aktivis muda di Eropa dapat mempengaruhi politik sebanyak itu?

Fleur Vasseur: Tentu saja mereka bisa (Ragu). Tapi itu tidak mudah.

Kaum muda di Barat dapat secara khusus tertarik pada apa yang terjadi di sekitar mereka, apa pun hasilnya. Jika Anda bertengkar karena berpikir Anda akan mengubah situasi, yang terbaik adalah segera berhenti. Anda tidak akan mengubahnya, dan Anda tidak bertanggung jawab atas hasilnya. Anda bertanggung jawab penuh atas tindakan Anda.

Kegembiraan dalam kegiatan

Apa pelajaran terpenting yang harus kita pelajari setelah menonton? lebih besar dari kita?

Fleur Vasseur: Anda bukan aktivis karena Anda memiliki posisi negosiasi yang kuat. Anda aktif karena Anda menemukan kegembiraan di dalamnya. Atau seperti kata Melati di akhir film: “Pilih cinta daripada rasa takut.”

Pilih opsi ini 100 kali sehari seperti Anda memperlakukan orang. Saya juga harus mengingatkan diri saya akan hal ini setiap hari (Tertawa).

Baca juga

Film dokumenter ini bisa disaksikan di bioskop mulai besok. Lalu bagaimana?

Fleur Vasseur: Film adalah titik awal dan akhir. Kami sekarang pada dasarnya mencoba untuk membentuk sebuah komunitas. Kami melakukan ini dengan berdialog dengan anak muda yang juga ingin aktif setelah menonton film.

Hari ini kami melatih 120 orang untuk mengorganisir debat setelah pertunjukan di Prancis. Mereka datang dari mana-mana dan tidak dari mana-mana. Situs web kami bertujuan untuk menjadi platform bagi kaum muda yang ingin berpartisipasi dan terhubung.

Pada usia 48, saya akhirnya memiliki platform yang memungkinkan saya menjangkau orang-orang. Tidak ada yang akan menempatkan saya sekarang sebagai seorang anarkis (Tertawa).