BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kegembiraan yang hati-hati dalam memungkinkan adopsi lagi

Agen adopsi dan orang tua asuh senang bahwa adopsi antar negara dimungkinkan lagi. Mereka ingin tahu tentang detail pasti dari sistem baru.

Melalui Jumat pagi mereka mengatakan sebagai tanggapan IKLAN Bocoran rencana bahwa semua adopsi antar negara harus melalui lembaga pemerintah di masa depan. Maka peran perantara akan berkurang. Kabinet akan memutuskan usulan Menteri Frank Weirwind (Pertahanan Hukum, D66) pada Jumat sore, dan pengumuman resmi akan dilakukan pada Senin. Rencana tersebut juga akan didiskusikan dengan perusahaan yang terlibat dan rinciannya harus jelas.

Adopsi dari luar negeri tiba-tiba dihentikan pada Februari 2021 setelah berkonsultasi dengan Komisi Adopsi Antarpemerintah yang dipimpin oleh Djibouti Justra – adopsi yang sedang berlangsung dapat dihentikan. Komisi mengajukan penyelidikan atas pelanggaran adopsi dari tahun 1967 hingga 1998 di Bangladesh, Brasil, Kolombia, Indonesia, dan Sri Lanka. Ditemukan bukti pelanggaran berat seperti penculikan anak, pemalsuan dokumen dan pemindahan anak ke negara lain dengan alasan palsu. Belanda. Tim ‘menyaring’ delapan belas negara dan mendeteksi tanda-tanda pelecehan yang sama, termasuk sinyal dari setelah tahun 1998.

Cerita pelecehan

Pada tahun-tahun menjelang persidangan, semakin banyak cerita pelecehan muncul: tanda tangan palsu, ibu kandung dipaksa untuk menyerahkan anak mereka, atau orang tua asuh yang berbohong bahwa anak angkat mereka adalah yatim piatu.

Agen adopsi pada saat itu marah dengan laporan tersebut karena mereka percaya bahwa pelecehan tersebut telah terjadi bertahun-tahun yang lalu. Menurut agen adopsi, telah ada pemantauan intensif selama bertahun-tahun dan adopsi dipantau secara ketat. “Aneh jika seorang anak tanpa orang tua harus tumbuh di panti asuhan karena pemerintah Belanda mengatakan:” Kami khawatir Anda tidak akan diterima karena kami kasar, “kata Sanne Buursink atas nama empat lembaga yang dimediasi asing. Adopsi.

READ  Penarikan vaksin yang lambat di Indonesia telah dipersulit dengan kartu identitas yang diperlukan

Buursink mengatakan Belanda ingin menerima tanggung jawab atas anak-anak di luar negeri yang tidak dirawat, diinginkan, atau diizinkan oleh orang tua mereka. Sander Vlek, presiden National Association of Adoptive Parents (LAVA), seperti Buursink, ingin tahu tentang detail pasti dari organisasi baru tersebut. Vlek: “Adopsi antar masing-masing negara telah diverifikasi oleh pejabat di Kementerian Kehakiman. Juga, orang tua asuh di masa depan disaring oleh Badan Perlindungan Anak. Jadi pemerintah sudah terlibat erat.

Tidak menunggu

Vlek percaya bahwa gencatan senjata akan segera dicabut dan tidak perlu menunggu pemerintahan baru terbentuk. “Prosesnya lama. Kalau harus menunggu dua tahun lagi, semua ahli akan berubah pikiran dan jaringan akan mengering. Negara-negara tempat anak angkat Belanda sudah memiliki ikatan dengan negara lain.

Baca juga komentar ini: Mengapa adopsi lintas agama harus diakhiri

Dia harus mengatakan sesuatu yang lain: “Tentu saja kita harus mencegah penyalahgunaan. Tetapi anak-anak juga harus dicegah tumbuh di panti asuhan selama orang tua mereka hadir. Karena itu juga bisa sangat merugikan.

Kementerian Kehakiman tidak mau menanggapi secara substansial sampai rencana Menteri Weerawin diumumkan.