BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kehidupan Kekal: Frits Segers (1957-2021)

Frits Segers.Gambar oleh Evert Elzinga / ANP

Dia adalah salah satu manajer dan bankir paling vital dalam sejarah Belanda. Dia tidak malu dengan paranoia dan dikenal di seluruh dunia dengan pernikahan seksinya dengan Kartika Soekarno, putri mantan presiden Indonesia dan ayah dari tanah air.

Frits Seger telah bekerja di posisi senior baik di American Citigroup dan Barclays Inggris. Nama panggilannya adalah Gorilla, karena dia meminta stafnya untuk bekerja sekeras dia. Seegers berada di kantor setiap pagi jam 5 pagi dan tidak pergi sebelum jam 9 malam. Dia pernah berkata tentang hal itu: “Gorila adalah kelas berat, seseorang yang tahu bisnisnya. Bukan gajah di toko porselen.”

Pada tahun 2008 ia dikenal di Belanda sebagai salah satu pendorong rencana merger antara Barclays dan ABN Amro. Rencananya gagal, setelah itu ABN Amro menjadi mangsa trio Fortis, RBS, dan Santander.

Seegers meninggal secara tidak terduga pada 4 Februari di Bali, Indonesia. Dia dan Kartika memiliki seorang putra berusia 14 tahun, Frederick Kiran. Media Indonesia melaporkan serangan jantung setelah syok insulin. Seegers baru berusia 62 tahun. Dia memiliki dua anak perempuan lain dari pernikahan sebelumnya yang tinggal di Belanda.

Fritz Ferdinand Segers lahir di Hilversum sebagai ayah dari manajer Phillips. Ia belajar teknik pertambangan di Delft, jurusan eksplorasi minyak dan gas. Tapi dia memilih pekerjaan di bidang jasa keuangan. Ia belajar master di bidang keuangan di Chicago. Perburuan minyak secara fundamental tidak berbeda dengan apa yang dilakukan para bankir. Anda harus berpikir analitis. Saya masih mendapat manfaat setiap hari dari studi pertambangan saya.

Pada tahun 1989 ia bergabung dengan American Citigroup, dan juga mantan majikan dari mantan Menteri Keuangan Onno Ruding. Dia mengepalai Bank Internet, mengepalai divisi di Jepang, adalah presiden Citibank California, dan menjadi CEO Grup Konsumen Global.

READ  Takut Kekurangan Pisang Akibat Penyebaran Jamur Asia | sekarang juga

Pada Oktober 2006, dia pindah ke Barclays untuk menerima paket kompensasi € 17 juta. Kemudian dia berkata dalam sebuah wawancara dengan De Volkskrant bahwa London lebih dinamis daripada New York. “Kumpulan bakat sangat besar. Orang-orang datang dari mana saja dengan ambisi dan keinginan untuk bekerja keras. Di sana dia menjadi kepala divisi ritel Barclays. Dia memilih ekspansi yang kuat ke pasar baru, yang mencakup 20 juta pelanggan baru di Eropa selatan dan pasar yang baru berkembang seperti India dan Indonesia.

Pada tahun 2006 ia menikah dengan Kartika Sukarno di Amsterdam. Pernikahan dongeng dengan tamu dari 54 negara, termasuk mantan Presiden Indonesia Soekarnoputri, menjadi berita utama di seluruh dunia. Pengantin wanita mengenakan baju Prada dan cincin Bvlgari, sementara penari Jawa melakukan upacara.

Pada 2007 dia menghubungi wartawan Belanda untuk mengukur kesuksesannya secara luas. Itu menghasilkan 1,2 miliar dari keuntungan £ 3 miliar saya. Ini telah membangun 1.400 kantor dalam dua tahun terakhir.

Tiga tahun kemudian, dia dikeluarkan dari lapangan karena kredit macet Barclays. Bank segera mengakhiri warisan Seegers. Misalnya, bank Akita di Indonesia, yang memanfaatkannya untuk mendapatkan akses ke pasar konsumen Indonesia, sekali lagi dicopot. CEO John Fry menyatakan bahwa Seegers telah berkembang sangat cepat dengan ekspansi di pasar negara berkembang.