BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Warga skeptis, sehingga Indonesia menjadi negara pertama yang menerapkan komitmen vaksin

Vaksinasi korona saat ini diwajibkan di Indonesia. Siapa pun yang menolak suntikan berisiko denda 300 euro di ibu kota, Jakarta, lebih dari gaji bulanan kebanyakan penduduk. Selain itu, mereka tidak akan lagi mendapatkan bantuan sosial dari pemerintah yang merupakan kebutuhan banyak orang karena perekonomian telah berhenti bekerja. Indonesia adalah negara besar pertama yang membuat persyaratan tersebut.

Reporter Anne-Marie Cass menjelaskan langkah brutal pemerintah di Radio NOS 1 News. “Telah terjadi peningkatan infeksi yang stabil sejak pecahnya krisis Corona. Jumlah infeksi per kapita jauh lebih tinggi daripada negara Asia Tenggara lainnya, dan jumlah kematian juga. Pengujian dalam skala besar belum dimulai. “

Apakah vaksinnya halal?

Banyak negara lain juga gagal menahan jumlah infeksi, tetapi Indonesia juga memiliki populasi yang terlalu skeptis dalam hal vaksin. Ini ada hubungannya dengan Islam, keyakinan yang dianut oleh sekitar 90% populasi. Keraguan ini tidak hanya muncul selama krisis Corona, seperti yang dikatakan Cass: “Selalu ada banyak diskusi di antara penduduk tentang apakah vaksin itu halal. Banyak vaksin yang mengandung gelatin dari babi.”

Produsen Cina Sinovac, satu-satunya perusahaan vaksin yang sekarang memasok Indonesia, mengatakan tidak mengandung babi. Cass: “MUI, dewan utama cendekiawan Muslim di sini, mengumumkan bahwa vaksin Corona hanya halal dan dapat digunakan, tetapi kecurigaan ini tetap ada pada banyak penduduk.”

Ketidakpercayaan terhadap Sinovac

Keraguan yang merajalela di kalangan penduduk juga terkait dengan masalah yang sedang berlangsung di Indonesia: korupsi, kata Cass. “Tentang vaksin Sinovac secara khusus, ada banyak hype dan ketidakpastian di seluruh dunia: Apakah efektif, apakah aman untuk orang tua? Mereka aman dan sah. Mereka percaya:” Pihak berwenang dan Dewan Islam pasti telah menyuap mereka. . ”

READ  Pertumbuhan signifikan dari kabel bawah laut di Afrika dan Asia

Indonesia, peringkat terendah dalam Indeks Persepsi Korupsi Transparency International, hampir tidak mencapai kemajuan apa pun selama dekade terakhir. Begitu banyak warga menjadi skeptis tentang pemerintah mereka. Cass: “Penelitian menunjukkan bahwa 40 persen orang Indonesia tidak yakin apakah mereka ingin divaksinasi, dan 17 persen pasti tidak menyukainya. Jadi jalan yang harus ditempuh masih panjang.”

180 juta suntikan setahun

Pemerintah telah menetapkan tujuan untuk memvaksinasi 180 juta orang dalam satu tahun, yaitu dua pertiga dari populasi. Untuk mencapai ini, hukuman penolakan diberlakukan. Tergantung di mana Anda tinggal, otoritas lokal diizinkan untuk mengisi sendiri hukuman ini. Jadi, ada denda 300 euro di Jakarta, dan beberapa daerah lain mengatakan tidak akan diberlakukan saat ini.

Ini ada hubungannya dengan masalah lain: populasi normal bahkan tidak mendekati peran mereka, vaksin untuk itu masih sangat sedikit. Cass: “Saat ini, hanya tenaga medis, atau orang yang bekerja di tempat berisiko, seperti pasar, yang divaksinasi.”

Presiden Joko Widodo mengatakan di Twitter: “Melalui vaksinasi, kami mencapai kekebalan kelompok”: