BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kekeringan juga melanda Prancis di musim dingin, ‘semua lampu berwarna merah’

Kekeringan juga melanda Prancis di musim dingin, ‘semua lampu berwarna merah’

Sekali lihat pers Prancis dan Anda akan berpikir ini adalah musim panas yang hebat. Di surat kabar gambar dasar sungai yang kering dan pegunungan yang tidak bersalju, Menteri mengumumkan rencana kekeringan, petani Dengan kekhawatiran tentang tanaman mereka. Beberapa sudah takut kehilangan 30 sampai 40 persen hasil panen mereka.

Ini karena “kekeringan musim dingin” yang terus-menerus. Antara pertengahan Januari dan pertengahan Februari, hampir tidak ada hujan di seluruh Prancis selama 32 hari berturut-turut. Ini tidak pernah terjadi di musim dingin sejak catatan curah hujan dimulai pada tahun 1959 (rekor sebelumnya dari tahun 1989 adalah 22 hari). Minggu-minggu kering diikuti oleh periode panjang yang sudah sangat kering: menurut Kantor cuaca Dengan tiga pengecualian, Météo France mengalami curah hujan yang lebih sedikit dari biasanya setiap bulan sejak musim panas 2021, dan musim panas yang sangat panas dan kering di tahun 2022 telah memperburuk situasi.

Akibatnya, permukaan air tanah sekarang lebih rendah dari sebelumnya sepanjang tahun ini. di dalam 37 dari 96 departemen, level air tanah “terlalu rendah”; Kekurangan air mempengaruhi 30 sampai 40 persen negara. Saat ini sedang musim dingin Periode pemulihan harus ketika tanah menyerap air hujan yang cukup untuk melawan kekeringan musim panas.

Untuk melengkapi semua ini, salju turun sedikit musim dingin ini, jadi diharapkan lebih sedikit air lelehan di musim semi. Beberapa curah hujan telah menurun lagi sejak 23 Februari, tetapi sangat sedikit untuk menutupi kekurangan tersebut

Juga di Spanyol utara dan Italia, Jerman selatan dan sebagian besar Yunani, Bulgaria, dan Turki Ini sangat kering. Ngomong-ngomong, seperti di beberapa bagian Belanda, di mana sudah ada masalah kekeringan, terutama di bagian timur negara itu dan di Brabant Utara, sebagian karena hanya ada sedikit hujan di bulan Februari.

READ  New York akan mengerahkan Garda Nasional untuk meningkatkan keamanan di kereta bawah tanah

Baca juga wawancara ini dengan ahli klimatologi Prancis Valerie Masson-Delmot: Banyak perusahaan melakukan segala yang mereka bisa untuk mencegah tindakan terhadap perubahan iklim.

Kebijakan

Sulit untuk tetap optimis, menurut reaksi politik Paris. kata Menteri Transisi Lingkungan Christophe Picchu dalam sebuah wawancara ke Le Journal du Dimanche Bahwa “semua sinyal berwarna merah”. “Kami sudah siaga.” Itu sebabnya dia sedang mengerjakan “rencana air” nasional, yang akan dipresentasikan bulan ini. Pada akhir Februari, Picchu meminta otoritas setempat untuk benar-benar mengambil tindakan. “Harapkan! Jika pembatasan harus diberlakukan untuk menyediakan air selama musim panas, lakukanlah.”

Musim panas lalu, Prancis di 100 komune harus minum air kemasan selama berminggu-minggu karena kekurangan, dan pembangkit listrik tenaga nuklir harus mengurangi produksi listrik karena panas dan kekeringan.

Dengan pengalaman yang segar di benak mereka, para pejabat mengindahkan seruan Béchu. Misalnya, di bagian Pyrenees Orientales yang sangat kering, dilarang mencuci mobil, menyirami taman, dan mengisi kolam renang hingga akhir April. Petani juga harus memotong setengah penggunaan air mereka. di departemen Var, Puy-de-Dôme dan Ardèche Proyek konstruksi terhenti atau ditunda karena kekhawatiran bahwa tidak akan ada cukup air minum untuk memasok populasi yang terus bertambah di tahun-tahun mendatang.

Ini seperti menempelkan plester di negara yang masih banyak yang bisa diperoleh dalam hal berurusan dengan air. Dari semua air masuk ke Prancis 45 persen untuk pertanian (hingga 80 persen di musim panas), di mana, menurut para ahli, banyak yang dapat diperoleh jika penggunaan air diatur dengan lebih baik dan ekstraksi serta distribusi dimodernisasi. “Kita perlu belajar dari negara-negara Mediterania selatan, seperti Tunisia,” kata Fabienne Trollard, direktur Institut Penelitian Nasional untuk Pertanian, Pangan, dan Iklim INRAE. “Mereka sedang mengerjakan, antara lain, desalinasi air laut.”

READ  Apakah penjepit rahang ini jawaban atas epidemi obesitas global? | Bergabung dalam percakapan
Seorang pria berjalan anjingnya Di dasar kering Sungai Esul di provinsi selatan Var.
Foto oleh Eric Gillard/Reuters

penggunaan kembali

Solusi lainnya adalah dengan menanam tanaman yang bisa ditanam sepanjang tahun, seperti biji sorgum yang banyak ditanam di Afrika. “Tapi protein sorgum tidak memiliki nilai gizi yang sama dengan jagung, jadi seluruh industri di belakangnya juga perlu diperbaiki,” kata Trullard. Sistem irigasi juga dapat dimodernisasi – misalnya dengan kehilangan air dalam jumlah yang relatif besar dalam alat penyiram.

Baca juga analisis ini: Merintis konvensi di Montreal: Manusia bisa berdamai dengan alam

Ada juga banyak hal yang bisa dicapai dengan penggunaan kembali air, kata Trollard. “Saat ini, kurang dari 1 persen dari seluruh air di Prancis digunakan kembali.” Di negara-negara serupa seperti Spanyol dan Italia, masing-masing adalah 15 dan 8 persen. Di Prancis, misalnya, rumah tidak dibangun dengan apa yang disebut “sirkuit ganda” (misalnya, menggunakan air hujan yang terkumpul untuk menyiram toilet) karena peraturan yang ketat. Tentang air minum – menurut Trullard sebagai hasil dari lobi air minum yang kuat di negara itu.

Iklim tradisional Prancis yang sejuk juga berperan: tidak seperti negara lain di sekitar Mediterania, Prancis telah lama demikian Saya tidak merasa perlu Hemat airnya. Mengoptimalkan perawatan juga akan bermanfaat: di musim panas 2022, ternyata air terbuang sia-sia di berbagai departemen karena kebocoran. Dengan semua perubahan ini, pertanyaannya adalah siapa yang akan membayarnya.

April dan Mei akan sangat penting

Bulan Maret, April, dan Mei akan sangat penting untuk musim panas 2023. Itu akan menyenangkan. “Sudah jelas bahwa kita tidak akan berkumpul di bulan Maret,” kata Frollard. “Di Lyon, misalnya, hujan harus turun selama 14 hari berturut-turut, dan semuanya menunjukkan bahwa ini tidak akan terjadi.”

READ  Komedian Trevor Noah mendapat kecaman setelah komentar tentang asal Perdana Menteri Sunak

Tapi dia menekankan bahwa musim semi hujan adalah keluar dari pertanyaan. “Karena perubahan iklim, ada lebih banyak fenomena cuaca yang ganas: periode kekeringan yang berkepanjangan atau periode presipitasi yang berkepanjangan.” Harapannya, hujan tidak turun sekaligus di tanah tandus yang bisa mengakibatkan banjir besar.

Tidak peduli berapa banyak hujan turun dalam beberapa bulan mendatang, sesuatu jelas perlu dilakukan. Panel Iklim Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) mencatat bahwa kekeringan yang lebih lama dan lebih intens di seluruh dunia dengan rata-rata pemanasan global 2°C akan terjadi 2,5 kali lebih sering daripada tanpa perubahan iklim. Menteri Piceau berasumsi bahwa Prancis akan memiliki 10 hingga 40 persen lebih sedikit air yang tersedia di tahun-tahun mendatang. Dia adalah. Kita rencana eau Itu harus komprehensif.