BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kekhawatiran terhadap Putin dan Trump, KTT UE fokus pada pertahanan kita: 'Eropa tidak punya pilihan'

Kekhawatiran terhadap Putin dan Trump, KTT UE fokus pada pertahanan kita: 'Eropa tidak punya pilihan'

KTT Uni Eropa hari ini di Brussels akan fokus pada perang di Ukraina, terpilihnya kembali diktator Rusia Vladimir Putin, dan potensi kembalinya Donald Trump ke panggung dunia. “Eropa tidak punya pilihan selain mengambil tindakan,” kata pakar diplomatik Robert van de Roor di program Good Morning Netherland NPO 1.

Kemarin, Komisi Eropa mengusulkan agar negara-negara Uni Eropa menginvestasikan 90% dari hasil aset Rusia yang dibekukan dalam bentuk senjata untuk Ukraina. Hal ini sekali lagi menjadi bukti bahwa “pemikiran defensif” di Eropa telah mendapatkan momentumnya, kata Van de Roer.

Dukungan Ukraina sangat dibutuhkan dalam perang melawan penjajah Rusia. Kebutuhan tersebut tidak meningkat sampai Putin memenangkan pemilu Rusia. Dia akan menyimpan kunci Kremlin di sakunya setidaknya selama enam tahun lagi.

Pada saat yang sama, Eropa juga harus mempertimbangkan terpilihnya kembali mantan Presiden AS Donald Trump. Pada bulan Februari, Trump berteriak bahwa Amerika Serikat tidak akan membantu negara-negara yang mangkir dari NATO, dan bahwa Rusia dapat “melakukan apa pun yang mereka inginkan” di sana. Hanya 11 dari 32 negara anggota yang menghabiskan setidaknya dua persen dari produk domestik bruto mereka untuk pertahanan, seperti yang disepakati sebelumnya.

“Mempersiapkan dan memodernisasi pertahanan.”

Eropa harus membangun dan meningkatkan pertahanannya secara ad hoc di Ukraina, dan secara struktural di luar Ukraina. “Kita harus berinovasi dan berinvestasi lebih banyak di bidang pertahanan,” Van de Roer memperingatkan. “Putin menghabiskan enam hingga tujuh persen PDB untuk pertahanan. Negara-negara NATO rata-rata tidak mencapai 2 persen.”

Namun, seperti yang dikatakan oleh pakar geopolitik tersebut: “Saya pikir sudah jelas bahwa Putin tidak akan berhenti begitu saja jika dia menang di Ukraina. Ini berarti bahwa langkah-langkah nyata sedang diambil.” Van de Roor berbicara tentang “percepatan dalam pemikiran defensif ” di Eropa, yang juga akan terlihat jelas di bagian atas.

READ  'Drie Nederlanders omgekomen bij vliegtuigongeluk Peru' | Binnenland

Apakah Anda sudah menerima buletin WNL gratis? Daftar di sini sekarang!

Inisiatif Republik Ceko untuk segera memasok lebih banyak amunisi kepada Ukraina dapat mengandalkan dukungan dari banyak negara Barat. “Ini adalah peluru artileri yang datang dari luar Eropa. Saat ini ada dua puluh negara yang ingin berpartisipasi dalam pembiayaan proyek ini, termasuk Kanada dan Australia. Belanda juga menginvestasikan 250 juta euro di wilayah ini,” kata van de Roor. penting untuk membantu Ukraina “Instan.”

keanggotaan NATO

Sementara itu, Komisi Eropa pada hari Rabu mengusulkan penggunaan dana dari aset Rusia yang dibekukan di Eropa untuk membeli senjata bagi Ukraina. Negara-negara Uni Eropa sebelumnya telah memutuskan bahwa bunga dan keuntungan dari dana yang dibekukan tersebut akan membantu Ukraina. Diperkirakan sebesar 2,5 hingga 3 miliar euro untuk tahun ini, dan ini juga berlaku untuk tahun-tahun mendatang.

Fakta bahwa mekanisme pertahanan Eropa mulai berfungsi tidak berarti Ukraina dapat bergabung dengan NATO lebih cepat. “Sama sekali tidak. Ini bukan masalah,” kata Van de Roor. “Ini akan memakan waktu lama, seperti halnya bergabung dengan Uni Eropa. Mungkin sepuluh tahun atau lebih. Tapi negosiasi mungkin akan dimulai tahun depan.”

Kartu Trump

Pemimpin faksi D66 Jan Paternot, yang juga menjadi tamu di Good Morning Netherland, memantau dengan cermat ketegangan geopolitik. Setelah Putin memenangkan pemilu, dia kini khawatir dengan terpilihnya kembali Trump. Menurut Paternot, Partai Republik bukanlah sekutu yang bisa diandalkan. “Masalah terbesar Trump adalah dia mengatakan sesuatu yang berbeda setiap minggunya dan benar-benar tidak dapat diprediksi.”

Apakah Anda melewatkan Selamat Pagi Belanda? Tonton episodenya di sini di NPO Start.

Baru-baru ini, Viktor Orban, yang hampir menjadi diktator di Hongaria, mengunjungi Trump dan berkata: “Dia tidak akan memberikan satu sen pun kepada Ukraina.” “Dia mungkin mendengarnya dari dia dan itu sangat memprihatinkan,” kata Paternot. “Ini berarti membiarkan Putin masuk ke Ukraina dan bergerak ribuan kilometer menuju perbatasan Eropa.”

READ  Rusia tidak dapat membayar utang luar negerinya untuk pertama kalinya sejak 1918 | Saat ini

Baca juga:

Panglima Angkatan Darat: Tank khusus diperlukan untuk meningkatkan kekuatan tempur

Oleh: Peter Visser