BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengadilan Eropa: Undang-undang sidik jari paspor tidak sah dan tidak memiliki konsekuensi – IT Pro – Berita

Gagasan bahwa sidik jari di paspor, apalagi KTP, dengan cara apa pun “melindungi” warga negara dari penipuan paspor adalah omong kosong belaka. Siapa yang memverifikasi bahwa sidik jari di KTP atau paspor cocok dengan sidik jari Anda? Praktis tidak ada seorang pun.

Pemerintah Kota Breda, misalnya (20 ribu paspor per tahun), rata-rata melakukan pemeriksaan setahun sekali. Kotamadya Westland hanya atas permintaan pemegang paspor itu sendiri. Kotamadya Zeist tidak pernah terwujud. Di kotamadya Eindhoven, dimungkinkan untuk “menghitung dengan jari satu tangan”.

Sebagai perbandingan, dalam satu sampel, hampir 20% sidik jari yang diambil ternyata salah. Misalnya, karena pemindai tidak melakukan tugasnya dengan benar atau diletakkan terbalik (10-15% kasus). Oleh karena itu, sangat tidak mungkin menangkap seseorang karena paspor palsu atau palsu dengan alasan sidik jarinya tidak cocok. Bagaimanapun, hal ini terjadi pada sekitar 20% paspor dan, dengan asumsi independensi bersama, 4% untuk keduanya. Anda tidak bisa menilai itu.

Polisi tidak pernah melihat sidik jari di paspor. Undang-undang tidak memperbolehkan mereka untuk melakukan hal tersebut, kecuali mereka memiliki pengecualian yang tegas terhadap hal ini, setelah itu mereka masih harus meminta salinan cetaknya dari pemerintah kota.

Bea Cukai asing tidak pernah melihat sidik jari di paspor, karena mereka (secara resmi) tidak memiliki kunci enkripsi untuk melakukannya. Belanda tidak memiliki kunci untuk negara lain, jadi kami tidak dapat memverifikasi sidik jari, misalnya, orang Belgia atau Jerman.

Layanan Imigrasi AS mengambil sidik jari, tetapi untuk databasenya sendiri. Mereka tidak membandingkannya dengan sidik jari di paspor, karena lagi-lagi tidak bisa.

Secara keseluruhan, hal ini tidak menambah apa pun, menghabiskan banyak uang, kehilangan lebih banyak privasi, dan yang paling penting, membuka potensi sumber kebocoran keamanan baru.

READ  Pemilik kapal pemakaman Winston Churchill mencari pembeli asing, sehingga membuat marah pihak Inggris