BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Keluarga Amerika berkabung setelah pembantaian Kabul: Max masih kecil | Luar negeri

Departemen Pertahanan AS belum secara resmi mengumumkan identitas tentara yang tewas, tetapi keluarga sudah menceritakan kisah mereka. Menurut protokol, Pentagon tidak akan mengkonfirmasi nama-nama tentara yang tewas sampai 24 jam setelah kematian mereka diumumkan kepada keluarga mereka.

Sedikitnya 13 tentara AS tewas dalam serangan itu, di mana cabang Negara Islam Afghanistan mengaku bertanggung jawab. Jadi ini termasuk Max Soviak dari Ohio State, “seorang siswa yang baik yang aktif dalam olahraga dan kegiatan lain selama masa sekolahnya. Dia sangat dihormati dan dihargai oleh semua orang yang mengenalnya,” lapor Edison High School tempat Sofiak bersekolah.

Max Soviak.

Adik prajurit muda itu menangis. “Saya tidak pernah terjun ke dunia politik dan tidak ingin masuk ke dalamnya sekarang. Yang ingin saya katakan adalah adik laki-laki saya yang cantik, cerdas, menyebalkan, dan menawan terbunuh kemarin saat menyelamatkan nyawa orang lain.” “Dia masih kecil. (…) Hatiku hancur.”

Kakaknya Max memposting foto tahun ini dengan dua tentara lainnya dalam misi di Afghanistan. Komentar ekspresif:Dia membunuh atau terbunuh, dia pasti akan mencoba berada di pihak yang membunuh“.

Steve Nikoi, ayah Karim yang berbasis di California yang dikerahkan ke Afghanistan, tahu jam berapa Marinir muncul di depan pintunya. Dia mengatakan kepada The Daily Beast bahwa dia “masih shock. Saya masih tidak bisa memahami semua yang terjadi.” Menurut Nikoi, putranya “selalu ingin menjadi Marinir” dan mencintai pekerjaannya. Dia tidak ragu untuk mengirimkannya.

Ayah Karim juga sulit bagi Presiden Joe Biden. Mereka mengirim anak saya ke sana untuk mengisi surat-surat, dan tiba-tiba dia harus bekerja dengan Taliban untuk keamanan. Saya menyalahkan para pemimpin militer kita. Biden telah memunggungi putra saya. Secara sederhana.”

READ  Puluhan Tewas di Kamboja oleh Anggur Beras Beracun Buatan Sendiri

Riley akan menjadi seorang ayah

Riley McCollum, seorang pemuda dari Bundurant, Wyoming, mendaftar di Korps Marinir setelah sekolah menengah. Itu adalah tugas luar negeri pertamanya. Ayahnya berkata, “Dia ingin menjadi Marinir sepanjang hidupnya, bahkan ketika dia masih memakai popok dia berjalan-jalan dengan pistol.”

McCollum baru menikah pada bulan Mei, istrinya sedang mengandung anak pertamanya dan akan melahirkan dalam tiga minggu. “Dia ingin menjadi guru sejarah dan pelatih gulat setelah mengabdi untuk negaranya. Dia adalah anak yang tangguh tapi baik yang memberi dampak pada semua orang yang dia temui.”

Juga, David Lee Espinosa yang berusia 20 tahun gagal kembali hidup-hidup dari Afghanistan. Dia berasal dari Texas. “Pikiran dan doa kami tetap bersama keluarga Marinir yang terbunuh, David El Espinosa,” kata departemen kepolisian dari kampung halamannya di Laredo. “Semper Fi. Terima kasih atas pelayananmu.”