BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kemarahan atas permintaan maaf ‘prematur’ atas perang kemerdekaan Indonesia | Di dalam negeri

‘Tidak dapat diterima’, ‘bias’, ‘kurangnya perspektif sejarah’ dan ‘tidak ilmiah’. Kata-kata itu digunakan oleh para pemangku kepentingan pada sidang kedua DPR. Selama waktu ini, perwakilan dari berbagai yayasan, tetapi juga kerabat dan sejarawan hadir. Pada bulan Februari, para peneliti mempresentasikan studi mereka tentang perang kemerdekaan di Indonesia antara tahun 1945 dan 1949. Kesimpulan kuncinya adalah bahwa ada ‘kekerasan yang berlebihan secara struktural’ oleh tentara Belanda dengan sepengetahuan militer dan elit politik.

“Hasil penelitian masih menimbulkan keresahan besar di antara beberapa orang Belanda dengan latar belakang Indo-Belanda dan Maluku, seperti veteran dan Todoks (lahir dari orang tua Eropa),” kata Rocky Tuhuderu dari Yayasan Belita.

Tercela dan tidak dapat diterima

Senior Maluku4Maluku Leo Reawaruw memecahkan laporan tersebut dan menemukan bagian-bagian yang ‘tercela dan tidak dapat diterima’. Secara khusus, dia mengatakan klaim laporan itu bahwa ada ‘kekerasan struktural yang berlebihan’ tidak dapat diterima. “Ke mana pun Anda melihat hari ini, gelombang sentimen proteksionis mengalir. Ini tidak dapat diterima, tetapi itu melekat dalam perang, ”katanya. Ia mencontohkan, laporan studi itu tidak menyebutkan tahun-tahun penting bagi masyarakat Maluku setelah 1950.

Kritik itu digaungkan oleh sejarawan Cheese Somers, yang mengatakan kepada DPR bahwa penelitian itu ‘tidak cukup independen’ dan menuduh penulis melihat situasi sejarah melalui skenario saat ini. “Ini menciptakan citra sepihak dan terdistorsi,” katanya.

Peggy Stein, kepala Indisch Platform 2.0, berbicara tentang ‘permintaan maaf yang mendalam’ yang dikeluarkan oleh Perdana Menteri Rutte sebagai tanggapan atas pertanyaan tersebut. Ini terjadi beberapa jam setelah investigasi dirilis, yang dianggap ‘prematur’. Permintaan maaf itu diperluas ke rakyat Indonesia, tetapi juga kepada orang lain yang terlibat dan veteran. Kabinet menarik diri dari posisi resmi lama bahwa ‘kekuatan ekstrem hanya digunakan dalam keadaan luar biasa’.

READ  Penduduk Tilburg yang jauh dari pasar tenaga kerja bekerja untuk masa depan mereka di The Taste of Work: 'Keterampilan katering ada di mana-mana!

Lebih menekankan

Stein: “Pembicaraan tentang konsekuensi yang ingin dicapai kabinet tampaknya lebih penting dengan cerita anti-kolonial, terutama untuk meningkatkan hubungan ekonomi dengan Indonesia,” katanya.

Menurut Stein, penyelidikan juga melibatkan pemalsuan sejarah. “Penyelidikan kolonial tidak menghormati prinsip-prinsip integrasi ilmiah. Mereka memilih dasar ilmiah tambahan anti-kolonialisme. Hasil yang telah ditetapkan kemudian dikonfirmasi dengan bukti terpilih. Sejarah palsu.

DPR akan membahas laporan itu nanti. Beberapa anggota parlemen menunjukkan bahwa serangkaian studi mungkin diperlukan.