BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kemeja tubuh dengan Ivet Langeweld-Comst

Di episode 164 itu adalah mode Ive Langeveld-Comstein dari Statskane.

Mereka dijadwalkan naik pesawat pada 8 Maret. Dalam perjalanan menuju Bali. Evet Langeveld dan suaminya Jeroen sebenarnya meninggalkan segalanya dan menuju masa depan yang baru. Dengan gadis kecil ‘mereka’ di Garuda House. Item yang dijual atau disimpan. Rumah mereka disewakan.

Corona juga melemparkan kunci pas dalam karyanya.

Dalam kasus yang paling menguntungkan, jika Indonesia mengeluarkan visa, masih ada batasan birokrasi, tiket harus diatur dan bisa dikirim dalam waktu tiga minggu. Belum bisa dipastikan. Tapi itu tidak mengganggu mereka. Mereka seringkali harus menyesuaikan rencana mereka untuk masa depan. Mereka telah berada di pesawat beberapa kali tanpa petunjuk ke mana mereka akan pergi begitu mereka tiba.

Ivete betapa berbedanya masa kecilnya. Keluarga Comst tidak bepergian.

Kapan kamu lahir?

“Pada 17 Juli 1980, di Statskane. Saya punya dua kakak laki-laki. Ibu saya seorang ibu rumah tangga. Ayah saya seorang kontraktor konstruksi. Shone.

Gereja Lutheran

Kedua orang tua saya bersama-sama adalah Sexton dari Gereja Lutheran. Dari sana berlangsung pemakaman, kursus, dan pesta. Saya dibesarkan di sana. Kotak saya ada di dapur. Dengan cara ini ibuku membebaskan tangannya untuk katering dan kegiatan lainnya.

Sejak usia dini, saya membantu dalam pelayanan dan tugas lainnya. Saya benar-benar tahu bangunan itu seperti punggung tangan saya: Saya pikir itu adalah permainan untuk menemukan sakelar lampu di belakang aula dalam kegelapan.

Kemudian saya menjadi aktif di Gereja. Saya adalah seorang diaken dan memegang berbagai posisi di seluruh negeri. Sejak saat jelas bahwa kami akan berangkat ke Bali, saya berhenti.

Setelah Sekolah Dasar Anne de Vries saya bersekolah di MAVO De Steiger. Di tahun kedua saya beralih ke FEB. Saya melakukan MEAO Banking and Insurance di Winsort. Sebagai pekerjaan sampingan saya adalah seorang kasir di Albert Heijen selama bertahun-tahun.

READ  Setengah dari penjualan secara kredit di Asia terlambat dikirimkan

Jeroen

Saat magang di pakar optik Wiringa, diam-diam saya jatuh cinta dengan pakar optik Jeroen. Dia baru saja kembali dari perjalanan ke Thailand. ‘Aha!’ Saya tidak bepergian jauh dari rumah. Ketika dia berbicara tentang negara-negara yang sudah dia masuki, saya berpegang pada setiap kata. Dia diam-diam menginginkanku juga ஆனால் .. tapi dia pikir aku sedikit lebih muda…, dia dua puluh empat, aku tujuh belas.

Kami berhubungan dan dua tahun kemudian kami menjalin hubungan. Kami menikah pada tahun 2003. Kami sering bepergian bersama.

Keinginan untuk tidak memiliki anak

Ingin punya anak, tapi tidak bisa hamil.

Saya mengalami nyeri haid yang sangat parah dengan kehilangan banyak darah, tetapi di rumah sakit mereka mengatakan tidak ada yang salah; Itu ada di kepala. Operasi lubang kunci menunjukkan bahwa saya menderita endometriosis. Selain itu, terjadi proliferasi jaringan rahim di seluruh perut.

Di UMCG kami dianggap serius. Kami diberitahu bahwa saya dapat dioperasi, tetapi kemungkinan untuk hamil masih kecil karena banyak kerusakan dan sedikit kemungkinan untuk sembuh total.

Sambil menunggu operasi, saya mengonsumsi hormon. Saya berumur dua puluh tujuh tahun, menopause, dengan semua gejala: perubahan suasana hati, hot flash, apa saja. Itu buruk.

Memindahkan kalimat

Untuk sedikit merubah inderanya, kami melakukan perjalanan ke Malaysia, yaitu pada bulan Juni. Ayah saya meninggal pada bulan September, tiba-tiba dan sangat tidak terduga. Kami sangat terkejut dan sedih. Itu akhirnya ‘bertahan’ sampai operasi.

Setelah prosedur sembilan jam, kerusakan tidak dapat diperbaiki dan benar-benar tidak ada kemungkinan untuk hamil. Melihat kepedihan saya untuk Jeroen selalu intens. Sekarang baginya, bersama-sama kami mengalami tragedi tanpa seorang anak. Tapi bersama-sama kita sangat kuat! Di UMCG, kami diberi bimbingan yang luar biasa dari seorang ginekolog dan psikolog. Kami bahkan pasangan percontohan: psikolog menggunakan cerita kami untuk sebuah buku tentang apa yang dilakukan endometriosis pada hubungan Anda.

READ  Kopi termahal di dunia sudah keluar

Rumah Garuda

Kami melepaskan kesedihan dan menerima bahwa hidup kami akan berbeda dari yang kami rencanakan. Pada tahun 2009 kami melakukan perjalanan ke seluruh Indonesia. Kami memutuskan untuk mengunjungi program yang didukung oleh Gereja Lutheran kami: Garuda House, gadis-gadis berusia antara dua belas dan delapan belas tahun dapat bersekolah di sekolah menengah. Pendidikan tidak mereka dapatkan dari rumah. Kami ingin melihat ke mana perginya uang itu.

Kami selesai mandi air panas. Kami menyadari: ini adalah keluarga kami, kami milik di sini.

Di Istana Garuda, lima belas wanita dari berbagai aliran agama hidup dalam kesatuan. Benar bahwa masyarakat Bali dalam keadaan damai dan toleran satu sama lain pada setiap kesempatan: Muslim dan pemeluk agama lainnya bekerja selama hari raya Kristen, jika tidak hari raya non-Kristen diisi oleh umat Kristen. Kami melakukan percakapan yang intens dan penuh kasih dengan anak-anak. Dengan pasangan lokal yang bertanggung jawab atas pekerjaan sehari-hari, tetapi tidak memikirkan kebijakan dan rencana jangka panjang.

Melihat ke belakang, inilah saat kita menjadi ‘Ibu, Ayah’.

Setelah itu kami pergi ke Garuda House setiap tahun. Kami menggabungkan ini dengan perjalanan ke Malaysia, Kamboja, dan Kosta Rika. Di Belanda kami terus bekerja untuk ini dan mengumpulkan dana.

Pada 2011 kami diminta untuk menerima pekerjaan dari pasangan Belanda, dan pada 2019 sistem payung mendekati kami dengan permintaan untuk datang ke Bali dan dari sana meletakkan proyek di peta lebih lanjut dan mewujudkan rumah komunitas dan banyak ruang belajar. . Kami tidak perlu memikirkan hal ini lama-lama dan kami memutuskan untuk pergi.

Seharusnya seperti ini: di 2011 itu akan menjadi perilaku penerbangan, sekarang itu adalah keputusan yang dipertimbangkan dengan baik, keinginan terkabul. Tahap selanjutnya, di mana kita memiliki kesempatan untuk menjalani hidup kita tanpa anak kita sendiri dan mengambil langkah ini.

READ  Microsoft akan meluncurkan pusat data di Indonesia

Sosial

Secara sosial sekarang lebih mudah. Geron mengambil foto selain karyanya, tetapi menjadi fotografer lepas selama beberapa tahun. Setelah MEAO, saya bekerja di UNIVÉ dan otoritas pajak. Jangan melepaskan kehidupan aman dari pekerjaan tetap. Saya mulai mengikuti kursus pada tahun 2019 dan sekarang saya menjalankan perusahaan saya sendiri sebagai pelatih bisnis di mana saya dapat mencari nafkah dan dapat melakukan sebagian besar secara online dari Indonesia. Geron sudah mendapatkan pekerjaan pertamanya sebagai fotografer di Bali. Harus, karena yang kami lakukan untuk Garuda House adalah kerja sukarela.

Pivok

Kami seharusnya berada di pesawat pada 8 Maret. Kami mengalami penundaan karena korona.

Barang rumah tangga kita sudah dijual atau disimpan, dan rumah kita sudah disewakan.

Kami tinggal bergantian di Stotskannel, rumah peristirahatan ibu mertua saya, di Eiffel, dengan teman-teman. Untuk saat ini saya memiliki waktu ekstra untuk membaca dan menulis dan saya senang melakukannya. Saya menulis blog tentang kehidupan sehari-hari dan terutama tentang gadis-gadis Polly. Beberapa orang pertama yang kami temui sepuluh tahun lalu sudah menjadi ibu. Sebagian besar baik-baik saja dan kembali bersama anak-anak mereka setiap tahun. Di usia 40, saya sudah memiliki seorang nenek, dan itu sangat bagus.

Terima kasih

Kami berharap visa segera diterbitkan.

Kami sangat terbuka untuk masa depan. Impian kami adalah memperluas proyek Rumah Garuda dan tinggal di Bali. Kami akan melakukannya sekarang. Kami mengunjungi Belanda empat bulan setahun. Ini adalah bagaimana kita membayangkan lima sampai sepuluh tahun pertama kehidupan. Jika ada yang berbeda, mari kita lihat lagi.

Kami bersyukur atas kehidupan kami saat ini dan menikmati setiap saat. “

Epilog

Ivete dan Jeroen bisa mengatur visa pada menit-menit terakhir. Mereka pergi ke Bali

Rye Striken