BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kenaikan biaya dan gelombang korona baru menghancurkan industri Asia


Foto: ANP

Pabrik-pabrik di Asia terpukul keras oleh kenaikan biaya produksi dan gelombang baru infeksi corona pada Juli. Isu-isu ini mengaburkan permintaan yang kuat untuk barang-barang global. Ini juga menunjukkan betapa rapuhnya pemulihan di kawasan itu, menurut para ahli. Hal ini terlihat dari apa yang disebut indeks pembeli, yang mengukur kepercayaan manajer pembelian dalam perekonomian berbagai negara di kawasan.

Kekuatan pengekspor Jepang dan Korea Selatan mengalami peningkatan produksi pada bulan Juli. Tetapi perusahaan juga menghadapi pembatasan produksi karena masalah rantai pasokan dan kekurangan bahan baku.

Jepang juga mengalami peningkatan tajam dalam jumlah kasus variasi delta, memaksa pemerintah untuk memperpanjang keadaan darurat ke wilayah yang luas hingga 31 Agustus. Hal ini membayangi Olimpiade dan memberikan harapan pada kemajuan yang kuat dalam pertumbuhan dari Juli hingga September.

Di Korea Selatan, sub-indeks yang didedikasikan untuk harga input naik ke level tertinggi kedua. Sebenarnya, perusahaan berada di bawah tekanan dari kenaikan harga bahan baku.

Menurut pembeli produk baru, pertumbuhan aktivitas manufaktur China melambat tajam pada Juli karena permintaan turun untuk pertama kalinya dalam lebih dari setahun. Hasil pengukuran privat ini bertepatan dengan angka resmi Sabtu yang menunjukkan adanya penundaan.

Indonesia, Vietnam, dan Malaysia mengalami perlambatan aktivitas industri pada Juli akibat munculnya kembali virus corona. Kemudian tindakan drastis diberlakukan, yang tidak menguntungkan produksi.

Studi menunjukkan bahwa kecepatan pemulihan ekonomi di seluruh dunia dari krisis sangat berbeda. Dana Moneter Internasional memangkas perkiraan pertumbuhan untuk negara-negara berkembang di Asia tahun ini.

Negara-negara berkembang di Asia sebelumnya dianggap sebagai mesin pertumbuhan global. Sekarang mereka tertinggal di belakang ekonomi mapan dalam hal pemulihan karena pelepasan vaksin lambat. Hal ini juga mempengaruhi permintaan domestik, terutama di negara-negara yang sangat bergantung pada pariwisata untuk pendapatan.

READ  Misi Sebelumnya: Siapa orang-orang di foto ini?