BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kepunahan massal keenam keanekaragaman hayati global sudah berlangsung

Cangkang siput darat dari Rurutu (Kepulauan Austral, Polinesia Prancis) – baru saja punah sebelum dikumpulkan dan dideskripsikan secara ilmiah. Kredit: O. Gargominy, A. Sartori

Lima kali sejarah kehidupan di Bumi ditandai dengan peristiwa kepunahan massal keanekaragaman hayati yang disebabkan oleh fenomena alam yang ekstrem. Saat ini, banyak ahli memperingatkan bahwa krisis kepunahan massal keenam sedang berlangsung, kali ini sepenuhnya disebabkan oleh aktivitas manusia.

Penilaian komprehensif dari bukti untuk peristiwa kepunahan yang sedang berlangsung ini baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Ulasan Biologis oleh ahli biologi dari Universitas Hawaii di Manoa dan Museum Nasional Sejarah Alam di Paris, Prancis.

Kata Robert Coy, penulis utama studi dan profesor penelitian di UH Mānoa Pacific Biosciences Research Center di School of Earth and Ocean Science and Technology (SOEST). “Penyangkalan ini didasarkan pada penilaian yang sangat bias terhadap krisis yang berfokus pada mamalia dan burung dan mengabaikan invertebrata, yang tentu saja merupakan mayoritas besar keanekaragaman hayati.”

Mengekstrapolasi dari perkiraan yang diperoleh dari siput dan moluska darat, Coy dan rekan penulis memperkirakan bahwa sejak tahun 1500, Bumi bisa saja kehilangan antara 7,5 dan 13% dari dua juta spesiesnya yang diketahui — 150,000-1 260,000 spesies yang mengejutkan.

“Dimasukkannya invertebrata adalah faktor kunci dalam memastikan bahwa kita memang menyaksikan awal dari kepunahan massal keenam dalam sejarah Bumi,” kata Coy.

Contoh habitat siput tanah

Habitat asli siput Hawaii adalah di Pu’u Kukui, Maui. Kredit: Robert Coy

Namun, situasinya tidak sama di semua tempat. Meskipun spesies laut menghadapi ancaman yang signifikan, tidak ada bukti bahwa krisis tersebut mempengaruhi lautan seperti halnya daratan. Di darat, tipe pulau, seperti yang ada di Kepulauan Hawaii, lebih terpengaruh daripada tipe kontinental. Tingkat kepunahan tumbuhan tampaknya lebih rendah daripada tingkat kepunahan hewan liar.

READ  SpaceX berhasil meluncurkan astronot NASA Crew-4 menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional

Sayangnya, seiring dengan penyangkalan sains yang mengambil pijakan dalam masyarakat modern dalam berbagai masalah, studi baru menunjukkan bahwa beberapa orang juga menyangkal bahwa Kepunahan Keenam dimulai. Selain itu, yang lain menerimanya sebagai jalur evolusi baru dan alami, karena manusia hanyalah spesies lain yang memainkan peran alaminya dalam sejarah Bumi. Beberapa bahkan berpendapat bahwa keanekaragaman hayati seharusnya hanya dimanipulasi untuk kepentingan umat manusia – tetapi siapa yang menentukannya?

“Manusia adalah satu-satunya spesies yang mampu memanipulasi biosfer dalam skala besar,” tegas Coy. “kami Bukan Hanya spesies lain yang berkembang dalam menghadapi pengaruh luar. Pada gilirannya, kita adalah satu-satunya spesies dengan pilihan sadar mengenai masa depan kita dan masa depan keanekaragaman hayati Bumi.”

Untuk memerangi krisis, beberapa inisiatif konservasi untuk beberapa hewan karismatik telah berhasil. Tetapi inisiatif ini tidak dapat menargetkan semua spesies, juga tidak dapat membalikkan tren umum kepunahan spesies. Namun, sangat penting bahwa upaya ini terus berlanjut, terus menanamkan keajaiban alam, dan mendokumentasikan keanekaragaman hayati sebelum punah.

“Terlepas dari retorika tentang keseriusan krisis, dan meskipun ada solusi perbaikan dan membawanya ke perhatian para pembuat keputusan, jelas bahwa kemauan politik hilang,” kata Coe. “Menyangkal krisis, menerimanya tanpa bereaksi, atau bahkan mendorongnya meniadakan tanggung jawab bersama umat manusia dan menyiapkan panggung bagi Bumi untuk melanjutkan jalan menyedihkan menuju kepunahan massal keenam.”

Referensi: “Kepunahan Massal Keenam: Fakta, Fiksi, atau Dugaan?” Ditulis oleh Robert H. Coy, Philip Bouchet dan Benoit Fontaine 10 Januari 2022Dan Ulasan Biologis.
DOI: 10.1111 / br.12816