BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kera besar langka di Sumatera terancam punah

Karena haus uang untuk perusahaan pertambangan emas Inggris Jardine Matheson Habitat 800 orangutan Tapanuli terakhir di Sumatera Indonesia sedang dihancurkan. Ekosistem berharga di Batang Toru ini bukan hanya rumah bagi kera besar yang langka ini, tetapi juga tempat perlindungan bagi spesies langka lainnya: Harimau Sumatera dan Harimau Jawa yang hampir punah.

Kera besar langka di Sumatera terancam punah | Foto (Orangutan Tapanuli Jantan): Tim Laman via Wikipedia

Citra satelit terbaru mengungkapkan ekspansi baru di tambang yang bisa dibongkar Di jantung habitat orangutan Tabanuli. Oleh karena itu, kera besar yang langka ini terancam punah.

monyet besar yang sangat langka

de Tapanuli orang Uitan (Saya menaruh tapanuliensis) adalah kera besar paling langka di dunia. Hewan ini baru ditemukan sebagai spesies baru pada tahun 2017, namun sudah menjadi spesies yang paling terancam punah. Tapanulis dengan cepat kehilangan habitatnya karena pembangunan pertanian dan industri, termasuk tambang emas dan pembangkit listrik tenaga air. Sayangnya, hanya tersisa 800 primata karismatik.

Kera besar langka di Sumatera terancam punah
Rumah bagi 800 orangutan Tapanuli yang tersisa | Foto (Sumatera): Ewesewes via Wikipedia

Pada awal 2018, para ahli memperingatkan bahwa pembangunan bendungan dan pembangkit listrik tenaga air sangat mengancam kelangsungan hidup Tapanuli, karena bendungan dan pembangkit listrik dibangun di habitat terakhir hewan yang tersisa. Proyek multi-miliar dolar, dibiayai dan dilaksanakan oleh perusahaan milik negara Tiongkok di bawah kerangka pembangunan Tiongkokjalan sutra baruBendungan dan pembangkit listrik—dengan jalan terkait, saluran listrik, terowongan sepanjang delapan mil, dan infrastruktur lainnya—telah selamanya meruntuhkan habitat hewan tersebut.Pakar Bill Lawrence menjelaskan:

“Untuk spesies ‘arboreal’, yang berarti hewan yang hidup eksklusif di pepohonan, jalan raya adalah penghalang yang tidak bisa ditembus. Dalam lebih dari 3.000 jam pengamatan, para ilmuwan belum pernah melihat orangutan Tapanuli menginjakkan kaki, kemungkinan karena keberadaan harimau Sumatera yang terancam punah. Mereka membutuhkan penelitian bertahun-tahun untuk membiasakan beberapa orangutan Tapanuli yang tersisa di alam liar dengan kehadiran peneliti di hutan. Ini biasanya memakan waktu beberapa minggu, tetapi orangutan ini sangat pemalu karena penduduk setempat memburu kera besar.”

Di ambang kepunahan

Kisaran 1.000 mil persegi dari 800 orangutan Tapanuli yang diperkirakan telah dibagi menjadi tiga kelompok terpisah. Hanya satu dari populasi itu, 500 individu, yang dianggap cukup tua untuk bertahan hidup. Salah satu masalah dalam mempertahankan populasi adalah fakta bahwa orangutan berkembang biak dengan sangat lambat. Betina tidak hamil untuk pertama kalinya sampai setelah mereka berusia 15 tahun, setelah itu mereka biasanya melahirkan satu dan kadang-kadang dua bayi muda setiap delapan sampai sembilan tahun.

READ  Puluhan tewas akibat badai di Indonesia: banyak orang masih terkubur di bawah lumpur | luar negeri
Tabanuli Oranye Oitan (V) | Foto: Tim Halaman melalui Wikipedia

Tabanoulis tinggal di sepetak hutan kurang dari seperlima ukuran ibukota Indonesia, Jakarta. Habitat mereka di deposit emas yang kaya, yang saat ini ditambang oleh perusahaan Inggris Jardine Matheson. Perusahaan ini telah dijalankan oleh keluarga Inggris yang sama, Keswicks, sejak era Victoria. Perusahaan ini membeli Tambang Emas Martapi pada tahun 2018 dan sejak itu telah menghancurkan setidaknya 30 hektar habitat orangutan di hutan Tapanuli; Area yang setara dengan setidaknya 42 lapangan sepak bola.

Deforestasi berlanjut

berdasarkan bumi yang kuat (kelompok advokasi konservasi global) Deforestasi habitat Tapanuli dimulai pada bulan April dan berlanjut selama beberapa bulan. Deforestasi baru-baru ini hanyalah awal dari rencana ekspansi PT Agincourt ارد Resources Untuk memenangkan medali emas. Pembukaan lahan terus berlanjut, meskipun Jardines berkomitmen pada 2019 untuk tidak melakukan ekspansi lebih jauh ke habitat orangutan Tapanuli, setelah kampanye Mighty Earth. Glenn Horowitz, CEO Mighty Earth:

“Pimpinan Taman telah memberi tahu kami bahwa mereka tidak akan terus merusak habitat orangutan Tabanuli. Namun, pemantauan satelit kami menangkap basah mereka – bahkan ketika perusahaan sedang merundingkan nasib spesies tersebut dengan International Union for Conservation of Nature (IUCN). ).”

Jardines akan memberikan kesempatan kepada IUCN untuk mempelajari orangutan Tapanuli, untuk menilai dampak operasi penambangan terhadap habitatnya, di mana perusahaan akan menghentikan ekspansi tambang emasnya. Anisa Rahmawati dari Perkasa Bumi:

Namun, PT Agincourt Resources, anak perusahaan Astra International Indonesia – yang merupakan anak perusahaan Jardine Matheson di London – terus menebangi habitat Tapanuli, meski dijanjikan akan dihentikan, tampak dari citra satelit. Ini terkait dengan 13 hektar hutan hujan di atas 100 hektar yang telah dibuka sejak 2016.

Astra InternasionalDijalankan oleh Jardine Matheson dan konglomerat terbesar di Indonesia, pada tahun 2019 disepakati untuk tidak melakukan ekspansi lebih jauh ke habitat orangutan Tapanuli, mengikuti kampanye Mighty Earth. Yang harus dilakukan Jardine Matheson adalah menghentikan proyek perluasan di masa depan di Batang Toru dan bekerja dengan IUCN dalam rencana untuk melestarikan kera besar yang langka dan habitatnya. Pada Mei 2015, Jardine Matheson dan grup hotelnya Mandarin Oriental Permintaan untuk menyelamatkan dan melindungi gajah Sumatera, dan itu berhasil! Untuk orangutan Tapanuli terakhir, Matheson harus diminta melakukan hal yang benar lagi.
.

READ  Kosovo: Mencabut gugatan aktivis lingkungan memenangkan kebebasan berekspresi

jaminan kelangsungan hidup

Roy Lumbangul, Manajer Kampanye Forum Lingkungan Hidup Indonesia (Tuhanku):

“Untuk menjamin masa depan habitat orangutan dan kelangsungan spesiesnya, pemerintah Indonesia harus mengkaji semua izin di bentang alam Batang Toro. Pemerintah juga harus menindak perusahaan yang kegiatannya mengancam bentang alam.

Tak satu pun dari perusahaan memiliki komitmen “tanpa deforestasi, tanpa gambut, tanpa eksploitasi (NDPE)”, kebijakan konservasi hutan atau bahkan kebijakan untuk melindungi lanskap Nilai Konservasi Tinggi (HCV). Anisa Rahmawati:

“Hanya divisi kelapa sawit Astra International yang menjalankan komitmen NDPE sejauh ini. Operasi Jardine lainnya terus melakukan deforestasi. Sudah waktunya untuk menerapkan NDPE secara menyeluruh. Jika tidak, tujuan NDPE nol deforestasi tidak akan tercapai” .

Mitra bisnis Astra International juga menyerukan diakhirinya deforestasi, menurut Mighty Earth. Perusahaan-perusahaan yang mendapatkan minyak sawit dari konglomerat, seperti Hershey’s, PZ Cussons, Unilever, COFCO International dan Oleon, menekan kelompok tersebut. Beberapa dari perusahaan ini telah bersumpah untuk tidak mentolerir deforestasi yang terkait dengan komoditas apa pun, bahkan jika itu bukan komoditas yang mereka beli. Menanggapi keluhan dari Mighty Earth, perusahaan juga meminta Jardines untuk memperpanjang larangan deforestasi kelapa sawit ke semua komoditas, termasuk emas. Daftar Pengaduan Unilever menyatakan:

“Kami telah menyatakan keprihatinan kami tentang tuduhan kepada perusahaan dan didorong untuk menghentikan pengembangan sebelum penilaian HCS/HCV selesai dan diajukan untuk tinjauan independen.”

permohonan

Ilmuwan memperingatkan bahwa jika kita tidak bertindak sekarang, semua penduduk Tapanuli akan mati karena orangutan. Jadi mereka menandatangani petisi Untuk melestarikan habitat kera besar yang sangat langka ini sebelum terlambat.
.

.
Sumber daya:

Monyet Tapanuli terancam bendungan Cina (Petisi)

#GNvdD: Hutan Aman untuk Gajah Sumatera yang Terancam Punah

© AnimalsToday.nl Marianne Miltenberg

READ  Biden mempertimbangkan vaksinasi wajib para pejabat • “Inggris membuka pintu bagi sengat Uni Eropa dan Amerika Serikat”