BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kerabat serangan Munich mencari kompensasi setelah 50 tahun

Menurut Tom Zwart, seorang profesor hak asasi manusia dan anggota dewan penasehat, secara hukum “sulit” untuk membuktikan bahwa Gaddafi berada di balik serangan itu. ‚ÄúPenelitian ilmiah telah dilakukan tentang keterlibatan Gaddafi dan rezimnya. Pada tahun 2000 sebuah buku penting karya Simon Reyes diterbitkan, Suatu hari di bulan SeptemberDi mana Anda melihat indikasi keterlibatan Gaddafi untuk pertama kalinya. Investigasi selanjutnya mengkonfirmasi hal ini.

“Gaddafi melatih anggota gerakan September Hitam Palestina di Libya. Setelah serangan itu, dia menyapa tiga teroris yang masih hidup sebagai pahlawan. Beberapa dari mereka terus tinggal di sana. Itu cukup sah untuk berbicara tentang melakukan kejahatan.”

Selama bertahun-tahun, banyak indikasi telah muncul tentang dukungan Gaddafi untuk serangan itu. Misalnya, beberapa teroris memasuki Jerman dengan paspor Libya dan senjata-senjata itu diduga diselundupkan ke pusat diplomatik Libya. Namun menurut Zwart, tuduhan tersebut belum dapat dibuktikan dengan bukti yang cukup dalam proses hukum. “Tapi apa yang kita miliki sudah cukup.”

Libya membayar kompensasi sebelumnya

Klaim kerabat itu diajukan ke apa yang disebut “Komite Sanksi Libya” melalui duta besar Israel untuk PBB, Gilad Erdan. Komite itu, yang melapor langsung ke Dewan Keamanan, telah mengelola aset Gaddafi dan rezimnya sejak 2011, ketika puluhan miliar dolar dan euro dibekukan di seluruh dunia.

Erdan menyajikan semua bukti keterlibatan Gaddafi dalam sebuah surat kepada PBB dan menyimpulkan bahwa Libya bertanggung jawab atas serangan itu. Menurut duta besar, Gaddafi memberikan $ 5 juta kepada pemimpin PLO saat itu Yasser Arafat “sebagai penghargaan atas eksekusi massal atlet Israel.”

Libya sebelumnya telah membayar kompensasi atas serangan teroris yang didukung oleh Gaddafi. Contoh yang terkenal adalah serangan terhadap pesawat Pan Am AS di atas Lockerbie pada tahun 1988, kata pengacara Gert Jan Nobbs.

READ  'Relawan' yatim piatu Korea Utara di tambang: 'Kembalikan cinta pesta' | di luar negeri

“Pada akhirnya, Libya juga dibujuk melalui PBB untuk membayar ganti rugi. Totalnya berjumlah $2,7 miliar, dibagi di antara semua penumpang dan awak yang tewas. Masing-masing menerima $10 juta. Oleh karena itu, klaim $110 untuk sebelas atlet Israel… Juta. “