BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Bulgaria saat ini bersiap untuk membuat keuntungan dalam kampanye anti-korupsi

Presiden Bulgaria saat ini Rumen Radev sedang menuju masa jabatan kedua sebagai presiden. Menurut jajak pendapat, ia menerima 66 persen suara, mengungguli saingannya Anastas Gerdzhikov, yang didukung oleh mantan perdana menteri kanan-tengah Borisov.

Dan ada pemungutan suara minggu lalu untuk memilih presiden baru. Tetapi karena Radev tidak mencapai mayoritas mutlak (49,4 persen), pemilihan putaran kedua diperlukan.

Kepresidenan di Bulgaria sebagian besar bersifat seremonial. Dalam krisis politik, ketika presiden dapat menunjuk pemerintahan sementara, presiden adalah figur kunci. Hal ini juga dapat mempengaruhi opini publik.

Dua pemilu baru

Pemilihan itu berlangsung di tengah ketidakpuasan yang meluas terhadap korupsi di negara termiskin di Uni Eropa itu. Mereka menandai berakhirnya 12 tahun pemerintahan Perdana Menteri Borisov pada bulan April.

Kemudian saya menemukan pemilihan parlemen Tempat tinggal Borisov dengan partai kanan tengahnya GERB kalahkanTetapi karena penolakan pihak kedua dan ketiga negara untuk bekerja sama dengannya, pemilihan baru diadakan dua kali.

Dalam pemilu terakhir yang digelar bersamaan dengan pemilihan presiden pekan lalu, partai antikorupsi PP (“Kita terus berubah”) meraih lebih dari seperempat suara. Borisov berada di urutan kedua dengan partainya.

Politisi Korup

Radev, yang merupakan kritikus blak-blakan Borisov dan pendukung kuat Protes anti korupsi tahun laluDia memenangkan banyak orang Bulgaria yang muak dengan politisi korup. Dia sebelumnya telah menunjuk dua pemerintah sementara yang mengungkap kasus dugaan korupsi di sektor industri dan keuangan.

“Jangan biarkan masa lalu menyabotase masa depan kita,” kata Radev saat memberikan suaranya. “Mari kita beri waktu 15 menit hari ini untuk memilih agar kita tidak membuang waktu dalam lima tahun ke depan.”

READ  Sepasang suami istri menerima lebih dari satu ton kompensasi di Prancis untuk "sindrom kincir angin" | Luar negeri