BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Kerja sama multilateral sangat penting” – Dagblad Suriname

Pidato KTT Menlu G20 pada 7-9 Juli di pulau Bali Indonesia sekitar 7 Juli antara lain oleh Menteri Luar Negeri, Bisnis Internasional dan Kerjasama Internasional (BIBIS). KTT tersebut dipimpin oleh Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi.

Menteri Ramdin berpartisipasi melalui undangan sebagai bagian dari Kepresidenan CARICOM Suriname. Beliau memberikan pengarahan pada Pertemuan Kepala Negara CARICOM pada tanggal 3, 4 dan 5 Juli di Paramaribo, dengan fokus pada ketahanan pangan, ketahanan energi dan pendanaan iklim. Menteri mencatat bahwa Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Antonio Guterres, dapat melihat bahwa Suriname adalah salah satu dari tiga negara negatif CO2 di dunia. “Di era lanskap politik dan ekonomi global, jelas bahwa kerjasama multilateral, solidaritas internasional, hukum internasional dan tindakan nyata dapat dicapai dan lebih dibutuhkan dari sebelumnya,” kata Ramdin.

Menkeu mencontohkan, kerja sama bukan lagi pilihan, melainkan kebutuhan yang jelas. Oleh karena itu, dia berpendapat bahwa penting untuk mempromosikan pariwisata multilateral, bukan dengan cara kuno, tetapi yang paling penting adalah membayangkan kembali, memahami kembali, dan menyesuaikannya dengan tujuan tantangan abad kedua puluh satu.

“Kita membutuhkan lembaga multilateral yang baru, lebih mulia, andal, memadai, dan efektif, berdasarkan realitas baru yang dihadapi dunia saat ini. Lembaga yang efisien dengan kepemimpinan yang berkomitmen dan kolektif, serta kepemimpinan yang berorientasi pada solusi yang melayani kebutuhan semua negara. Bagi kami di Karibia dengan negara-negara pulau kecil dan negara-negara pesisir dataran rendah, penting bagi kami untuk memperhatikan tantangan negara-negara ini saat ini.”

Menteri Ramdin juga menunjukkan bahwa PDB tidak lagi memadai sebagai alat ukur. “CARICOM menyarankan bahwa Indeks Kerentanan Multidimensi harus dipertimbangkan di arena global untuk memberikan negara-negara kelayakan yang signifikan untuk akses ke instrumen internasional dan keuangan. Kita harus memastikan bahwa kita memiliki sistem internasional yang andal dan efektif dan dalam hal ini saya harus mengatakan: Sekarang biarkan kita pragmatis dan bertindak kolektif”, tutup Menkeu.

READ  Tren abadi: pembelian kelompok | kilatan

Kelompok Dua Puluh (G20) adalah pengelompokan 19 negara dan Uni Eropa. Secara kolektif, anggota G20 mewakili sekitar 90% dari produk nasional bruto dunia, sekitar 80% dari perdagangan global (termasuk perdagangan di dalam Uni Eropa) dan dua pertiga dari populasi dunia.

G20 bertujuan untuk menjadi forum kerjasama dan refleksi sistem keuangan internasional.

Negara-negara G20 adalah Argentina, Australia, Brasil, Kanada, Cina, Jerman, Uni Eropa, Prancis, India, Indonesia, Italia, Jepang, Meksiko, Rusia, Arab Saudi, Turki, Inggris, Amerika Serikat, Afrika Selatan dan Korea Selatan.